DIY Newborn Photography #3 Pose Dasar


Fotografi bayi baru lahir adalah sesuatu yang mengagumkan. Proses saat memotretnya pun menyenangkan. Soalnya bayi itu selalu bikin gemes. Bukan cuma ekspresinya ketika senyum, menangis, atau saat tertidur pulas. Bahkan tangannya, kakinya, kerut-kerut kulitnya, dan semua bagian tubuhnya juga  bikin jatuh cinta. Gemaasshhh pokoknya.

Jadi ngga heran kalau moms jaman now bakal ngabisin banyak space memory card untuk nyimpen banyak foto bayi. Lha bentar-bentar motret. Bangun tidur, cekrek. Ganti baju, cekrek. Mau mandi, cekrek juga. Habis mandi, cekrek lagi. Bahkanagi nangis juga cekrak cekrek. Hayo, sapa tuh yang begitu? Aku ngga sendiri kan? Haha.

Wajar lah. Karena masa-masa betapa menggemaskannya bayi itu ngga akan pernah terulang. Waktu terus berjalan tanpa mau berhenti barang sedetik. Sementara bayi akan terus tumbuh semakin besar dan menjadi berbeda dari waktu ke waktu. Dan tentunya, foto-foto yang kita buat semasa bayi akan menjadi kenangan yang amat berharga.

Itu sebabnya newborn photography sekarang booming banget. Termasuk di Indonesia. Coba aja search di instagram dengan hashtag #NewbornPhotography deh. Dijamin terkesima dengan hasil kerjanya para fotografer bayi baru lahir. Trus ujung-ujungnya jadi mupeng pingin punya bayi lagi dan difoto yang bagus.

Sayangnya, ngga semua orang sanggup membayar harga jasa fotografi bayi. Setidaknya aku. Iya aku yang ngga sanggup dan langsung kaget saat tau pricelistnya. Makanya aku niat banget belajar supaya bisa memotret bayiku sendiri saat baru lahir. Ya, walau hasilnya belum seartistik hasil foto para fotografer profesional. Tapi seenggaknya bisa dibilang lumayan. ((Lumayan)) haha.


Dan dari pengalamanku mencoba membuat sendiri foto newborn photography, sekarang aku ingin berbagi tip. Siapa tau ada yang kepingin motret bayinya sendiri juga di rumah.

Banyak sih yang pingin aku share. Tapi tentunya ngga bisa sekaligus semua ditulis dalam satu blog post. Bertahap ya. Semoga diberi kekuatan untuk nulisnya. Hehe. Dan kali ini yang mau aku share adalah tentang 3 pose dasar fotografi bayi baru lahir.

3 Pose Dasar Fotografi Bayi Baru Lahir


Kalau liat hasil foto-fotonya newborn photographer, cakep-cakep banget, ya. Banyak jenis posenya. Paling awesome menurutku adalah froggy pose, dan itu cuma bisa dilakukan oleh fotografer bayi yang udah beneran profesional. Ngga bisa sembarangan. Ngeri soalnya dan so tricky.


Nah, berhubung kita mah fotografer dadakan, jadi pilih pose yang sederhana dan mudah aja. Walau bayi yang bakal kita pegang dan uyel-uyel lalu difoto adalah bayi sendiri, tetep lah ya, harus diperlakukan dengan sangat hati-hati, dengan pose yang mudah dan aman. Pose apa aja? Simak!

1. Berbaring Terlentang

Ibu-ibu di belahan dunia manapun, mau yang suka motret atau ngga, pasti sehari-hari sudah terbiasa membaringkan bayi dengan posisi terlentang kan, ya. Jadi pasti memotret dengan pose ini ngga akan sulit. Dan jangan khawatir fotonya akan membosankan. Kita bisa membuat foto tampak lebih istimewa kok.


Salah satu tipsnya adalah dengan menggunakan alas atau background polos. Jangan sprei yang banyak gambarnya, karena akan mengganggu fokus orang yang melihatnya. Kalau begron polos kan, begitu orang liat fotonya ya langsung berfokus pada baby. Tips lain dan lebih lengkap nanti deh aku tulis terpisah. Dan tentunya based on pengalamanku memotret anak sendiri ya. Bukan dari sudut pandang potograper propesyenel. Hehe.

Nah, berikut ini beberapa contoh foto bayi dengan posisi terlentang yang hisa dicoba.


Letakkan kedua tangan bayi di atas dada lalu ambil foto dengan angle dari atas atau model flat lay. Usahakan bagian vital jangan terlihat, ya! Bisa gunakan boneka atau properti lain untuk menutupi.


Pada posisi terlentang, kita juga bisa mengambil foto-foto yang lebih detil. Misal kakinya saja, atau tangannya saja, atau lagi kerut-kerut keningnya saja. Hihi.


Bisa masukkan juga properti untuk mempermanis foto. Seperti foto kaki Abang Ranu dengan sepatu. Atau kaki baby K yang pernah aku posting di ig. Cincin di jempol kaki tidak hanya sekadar properti, tetapi juga berfungsi menegaskan betapa kecilnya kaki bayi. Ya, cincin ibuknya aja masih kebesaran dipakai di jempol kaki.

Atau jika bayi sedang tidak tidur, coba buat foto a la candid. Supaya lebih terasa candidnya, tambahkan fourground juga jadi ide yang bagus.


2. Tidur Miring

Memotret bayi tidur terlentang, dengan posisi kepala lurus ke atas tanpa bantal ternyata susah. Kepala bayi biasanya suka miring atau nengok ke salah satu sisi. Kadang bikin geregetan mau beli bantal kecil bentuk kue donat seperti yang banyak digunakan potografer. Aku liat di YouTube mereka pakai itu Haha. Tapi ah, masa duit lagi. 


Nah, posisi tidur miring bakal jadi pelarian yang menyenangkan. Seperti di foto berikut ini. Gampang banget kok. Coba yuk!

Miringkan bayi. Letakkan kedua telapak tangannya di bawah pipi seolah sebagai bantal yang nyaman. Luruskan kedua kakinya ke depan. Lalu mulailah memotret dari berbagai arah.


3. Tidur Menelungkup (tengkurap)

Foto bayi dengan posisi tengkurap adalah pose paling menggemaskan dalam Newborn Photography. Dengan posisi tengkurap, lekuk-lekuk tubuh bayi bisa terlihat dan menjadi daya tarik utama. Apalagi kalau kaki dan tangannya dilipat seperti posisi sujud, lalu ujung lutut bersentuhan dengan siku. Kerut-kerut di perutnya itu looh... bikin gemaashh (pake H).


Tetapi kalau ngga berani bikin pose seperti itu, jangan memaksakan diri ya. Copa posisi tengkurap yang sederhana saja lalu ambil fotonya dengan berbagai angle.

Angle dari samping dan full body

Angle dari atas kepala

Angle dari depan

Selain itu, dengan posisi bayi tengkurap seperti itu juga bisa ambil foto dengan angle dari atas, model flat lay dan full body.

Catatan penting:

Memotret bayi a la fotografer memang banyak tantangannya. Karena dalam hal ini, yang kita pegang dan jadikan objek foto adalah manusia kecil yang masih rentan. Bukan bobeka yang bisa seenaknya diuwel-uwel.

Aku sendiri berani mencoba karena merasa yakin aku cukup bisa. Setidaknya berbekal pengalaman setelah punya 3 anak, aku merasa sudah terbiasa menggendong bayi, membaringkannya, memandikan dan mengganti baju serta popok, menelungkupkan bayi lalu memijat punggungnya, dll.

Kalau ada yang kepingin juga, membuat sendiri foto bayi baru lahir a la newborn photography, pastikan kalian yakin benar dengan apa yang akan dilakukan.

Dan semoga tulisan ini cukup membantu, karena kurasa pose-pose yang kubahas ini adalah pose yang sederhana dan setiap ibu pasti sudah terbiasa membaringkan bayi dengan 3 posisi tersebut. Tinggal kemudian menambahkan sedikit kreativitas menggunakan berbagai properti yang dipunya.

Baca juga: Properti foto bayi baru lahir.

23 komentar

  1. Serieess...ini baru belajar,mba Noe?
    Kereeennnn biyaangeettt....

    Ku suka!

    Nanti kalau punya bayi, aku uwel-uwel kaya gini aah...
    Tapi rata-rata propertinya rajut yaa...

    ((padahal rajut itu ngerawatnya paling ribet yaa, mba Noe))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa, baru banget belajar pas sebelum melahirkan baby K nih. Kapan punya bayi lg. Nanti aku mau motoin ya. Hehe

      Hapus
  2. Bagus bagus dan lucu lucu banget mbak foto baby newborn nya... Adub tapi kalau saya yang belum berpengalaman pasti pusing sendiri gimana ngatur si baby nya. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, harus sabar memqng, pelan dan hati2 banget kalau ngatur pose bayi

      Hapus
  3. Yaampun iya that frogy pose yang lagi hits itu lucu banget tapi aku mikir itu bayi kenapa bisa tegak begitu ya?
    Hahhahaaa sambil tangannya begitu. Butuh waktu seberapa cepet untuk ngefoto bayi dengan pose kayak gitu?

    Btw serius mba ini foto sendiri?
    waa keren saya acungin jempol. 4 jempol kalau perlu sama jempol kaki sekaliaan.

    Sukaaa! Itu si adek juga lucu, yang senyum dikit juga bikin leleeh eyy padahal merem jugaa. Hahaha

    Keren banget, kalau aku nanti jadi ibu juga pengen foto kayak gitu.
    Tapi ga berani sendiri sih karena pasti kalau jadi ibu baru masih kagok.
    Wkwkw
    walah walah mimpinya kejauhan nikah aja beloom Hahahaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, agak tricky memang forggy pose.

      Ayo, kamu cpt nikaah trus punya anaak. Hahaha

      Hapus
  4. Gemeszz banget liatnya mbak..pengen hamil lagiii...

    BalasHapus
  5. HAhahaaa..Baby K di uwel2 diem aja yaaa, kalo dah gede ntar protees maak

    Ahh, aku pun pengen njiwel2, lucuu banget seeh kamyuu!Jangan ketemu Tante nci ya, ntar abis loh dicubitin .

    Pokoke keen semuan potonya, duh baby jaman now udah narsis aja ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, teh nchie bikin bayi sendiri doong. *eh

      Hapus
  6. Gemesin emang ya motoin bayi. Aku juga begitu sma Sagara. Kalau rapih sedikit foto..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awas hape hang krn kepenuhan memory nya. Haha

      Hapus
  7. Saya kepoin terus nih di IGnya mbak Noe. Foto-fotonya cantik bener mbak. Ini mah bukan lumayan lagi namanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuh, makasih loh udh ngepoin ig kuu :*

      Hapus
  8. ya ampun mbak gemesin banget, pengen gendong n cium baby nya.pose-posenya itu loh, keyen2 bingit.

    BalasHapus
  9. akuu sukaa ikutin ig mba noeee :D
    meskipun baru belajar sihh tapi cakep cakeep udahan mbaa hasilnyaa :D
    itu yang posisi tangan didagu susah ngga sih mbaa? dan bisa pas gitu tegaak :3
    kok aku bayanginnya bakalan susaah >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah memang pose itu, hqrus 2 org, gk bisa sendirian motretnya. Tapi bagian paling susah buatku adalah ngeditnya :D

      Hapus
  10. Pakai kamera apa, ini, kak? Bersih banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sony a6000 lensa fix 50mm f/1.8 kak

      Hapus
  11. mbaaa keren banget, debay juga pules gitu aihhh .... padahal bukan fotograper propesional eh udah kayak propesional banget ih. Sehat terus ya mba ama debaynya.

    BalasHapus
  12. Trus ujung-ujungnya jadi mupeng pingin punya bayi lagi dan difoto yang bagus.

    Wadaw xD kayak abis beli cheesecake, 'eh abiss belum difoto, beli lagi aah'.

    Waduh xD makanya yang namanya moment itu kadang aku sih nyepelein, ah itu mah simpel sederhana. Eh ujungnya kalau dipikir, waah sayang banget! Nah nyesel kan wkwk.

    Kalau udah liat bayi itu luruh deh semua perasaan jengkel. Gak kuat dihadapkan pada manusia kecil mungil tanpa dosa :(

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!