Cerita Jogja dan Tas Rajut


Kemarin waktu ke Jogja, aku lihat banyak pedagang souvenir yang jualan tas rajut. Jauh dalam hati aku menyimpan keinginan untuk beli. Tapi apa daya budget tak ada. haha.

Makin tutup mata waktu jalan-jalan pagi dari Malioboro ke Tugu. Aku melewati toko tas rajut yang merknya udah terkenal banget. Itu loh, Dowa bag. Pasti tau kan?

Ya, kalau mengingat harga Dowa yang udah pasti mahal, aku ngga mungkin lah bisa beli. Branded gitu loh. Tapi masa iya sih, tas rajut yang dijual pedagang souvenir juga ngga kebeli. Mana itu tas keliatan dimana-mana lagi. Di sepanjang Malioboro, di pasar souvenir Prambanan, juga pedagang-pedagang souvenir di sekotar Keraton. 

Tetapi sepanjang penjelajahanku di Jogja, aku cuma bisa menyimpan sendiri keinginan itu. Sampai akhirnya pagi ini aku iseng-iseng buka beberapa e-commerce. 

Niatnya sih cari-cari info, apakah bakal ada promo menarik menjelang angka cantik 10.10 dan 11.11. Tau kan maksudku? Iya, HARBOLNAS.

Eh kok malah jadi inget sama keinginan terpendam selama di Jogja. Lalu dengan cepat jempolku mangetikkan kata kunci "tas rajut" di kolom pencarian. Lalu nongol lah macam-macam tas rajut. Mulai dari disainnya yang biasa sampai yang unik. Salah satunya ini, tas rajut dengan bentuk icon Instagram klasik. Jadi pingin beli. 


Tetapi sebelum membeli tas rajut, ada baiknya aku mempelajari dulu bagaimana cara merawat tas rajut. Nah dari hasil browsing, didapat lah kesimpulan bahwa merawat tas rajut ternyata ngga terlalu sulit. Nih aku share rangkumannya ya.

1. Tip Mencuci Tas Rajut 
  • Cucilah tas rajut hanya jika sudah benar-benar kotor. Terlalu sering mencuci akan membuat warnanya cepat pudar 
  • Rendam tas rajut dengan detergent yang lembut 
  • Kucek dengan menggunakan tangan, jangan menggunakan mesin cuci dan jangan disikat

2. Tip Mengeringkan Tas Rajut
  • Setelah dicuci, keringkan dengan cara diremas (seperti meremas parutan kelapa untuk mengambil santan), bukan dipelintir 
  • Jangan menggantung atau menjepit bagian rajutan karena saat kering bentuk tas rajut bisa berubah atau melar pada bagian yang dijepit atau digantung 
  • Jika mekungkinkan, jangan terkena sinar matahari langsung saat menjemur
  • Setelah kering, tas rajut tidak perlu disetrika, karena tas rajut terbuat dari benang nilon yang warnanya akan mrnjadi rusak dan berubah jika disetrika.

3. Tip Menyimpan Tas Rajut
  • Bungkus tas rajut dengan canvas bag yang biasanya didapat dari paket pembeliannya (biasanya tas branded yang dapat canvas bag untuk penyimpanan). Jika tidak ada, atau jika ingin disimpan dalam lemari kaca sebagai pajangan, bisa langsung masukkan ke dalam lemari tanpa dibungkus
  • Gunakan kamper dalam lemari untuk menjaga tas rajut dari ngengat
  • Jangan menggunakan koran sebagai alas saat menyimpan tas rajut. Karena koran bisa luntur dan menempel pada tas rajut sehingga menimbulkan noda dan merusak warnanya 

Setelah mempelajari cara merawat tas rajut, tibalah waktunya untuk memutuskan, mau beli tas ajut yang mana?

Awalnya aku kepingin beli tas rajut yang model hand bag biasa. Yang ukurannya kira-kira bisa muat untuk hape, powerbank, charger, dompet, pouch kosmetik, dll. Biasanya ukuran lebar 30 sampai 40 cm. Tapi setelah lihat tas bentuk icon instagram itu kok malah berubah pikiran.

Kayaknya mending beli tas rajut bentuk logo instagram aja deh. Bentuknya sling bag dan ukurannya kecil. Dipakainya cuma untuk bawa hape dan dompet aja, saat cuma perlu pergi sebentar dan ngga perlu bawa banyak barang. 

Eum, atau aku beli aja dua-duanya ya? Haha.

14 komentar

  1. tas rajutku blm pernah dicuci mbaksay, gimana ya? aku gak suka nyuci pakai tangan, hehehee. Cakep tas rajutnya, akupun mau buat hangout. Salam buat maska dan raka ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli beli mba, hehehe. Salam balik buat Faiz Fira..

      Hapus
  2. Tipsnya bisa langsung dipraktekin nih mbak.. ^^

    BalasHapus
  3. Gak punya tas rajut euy.. tapi bisalah disimpan dulu ini infonya. Siapa tahu besok-besok yang ngasih tas rajut :D

    BalasHapus
  4. Jangankan tas rajut, di Jogja semuanya bikin pengen utk dibeli, hahaha...

    salam kenal dari jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener bangeet. Apalagi batiknyaa haha

      Hapus
  5. Makasih mba tip nya, berguna banget buat saya

    BalasHapus
  6. Suka banget kalau lihat tas dan asesoris cewe lainnya.
    Tapi asal mau kepleset ((hahha...kepleseett)) aku inget-inget lagi. Ini kebutuhan atau hanya keinginan yaa...?

    Jadi urung beli.
    ((selameett...selameett...keukeupin dompet karena masih tengah bulan, wkkwkk...))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, berfikir 2x memang efektif utk menyelamatkan isi dompet haaa ;)

      Hapus
  7. aku ga suka tas rajut soale berat. Yang dowa pernah pegang. Mahal yak?

    BalasHapus
  8. aku paling suka dengan tas rajut soalnya kalau mau jalan-jalan cocok banget kalau pake tas bahan rajut bisa membawa alat make up dan lain-lain, gaya tasnya juga gak norak2 banget.

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!