DIY Newborn Baby Photography #1 Persiapan


Keinginan untuk bisa membuat sendiri Newborn Baby Photography sebenarnya sudah ada sejak Abang Ranu baru lahir. Sayangnya waktu itu tuh alasannya masih terlalu besar dan tak terkalahkan. *toyor kepala sendiri*

Salah satu hambatan untuk mulai membuat foto bayi baru lahir yang bagus adalah kurangnya properti. Selain itu peralatan fotografi yang kumiliki juga terbatas. Ditambah lagi setting lokasi (baca: rumahku) sangat-sangat ngga mendukung. *alasan lagi*

Tetapi kali ini, aku sedang mencoba mensiasati agar aku tetap bisa membuat foto bayi baru lahir yang bagus.

Untuk mematahkan segala alasan-alasan di atas, aku mulai mempersiapkan apa saja yang dibutuhkan untuk membuat foto newborn baby photography. Berikut ini adalah 5 hal yang sudah kupersiapkan untuk membuat sendiri foto newborn baby photography;


1. Kamera mirrorless/SLR

Namanya mau motret ya pasti butuh kamera lah ya. Sebenarnya ngga harus mirrorless atau SLR sih. Kamera digital jenis lain pun bisa. Kamera hape juga bisa. Tapi karena aku punya-nya mirrorless, ya pake itu aja. Dan lagi, berhubung aku ngga pinter teknik fotografi, jadi memakai kamera mirrorless akan sangat membantu. Soalnya, kamera hasil jepretan mirrorless sudah pasti oke. Hehe.

2. Lensa Fix 50mm f/1.8

Kamera mirrorless aja ngga cukup buat aku yang terobsesi pada background bokeh. Untuk itu aku mengandalkan lensa fix dengan focal length 50mm dan bukaan besar f/1.8 untuk memotret. Dengan focal length yang cukup panjang dan bukaan besar, foto yang dihasilkan menjadi lebih istimewa dibanding menggunakan lensa kit bawaan kamera, apalagi lensa kamera hape.

Tapi sekali lagi aku tegaskan, ini berlaku buat aku yang ngga menguasai ilmu teknik fotografi. Buat mereka yang jagoan, pakai lensa bawaan kamera atau kamera hape pun hasilnya pasti bagus.


Istimewanya dimana sih kalau pakai lensa fix. Coba lihat contoh foto di atas ini. Hasilnya tajam, fokus pada objek, dan background blur. Walau sederhana, jadi terlihat istimewa. Karena saat mata kita memandang foto, fokus akan langsung pada objek. Benda-benda atau apapun yang ada di belakang (background) tidak akan mengganggu penglihatan karena terlihat blur.

3. Property

Sudah sejak 3 bulan terakhir aku mengumpulkan properti foto untuk bayi perempuan. Sedikit demi sedikit lama-lama jadi banyak. Tapi tetap belum lengkap. Beberapa yang sudah aku beli dapat terlihat dalam foto berikut;


Cantik-cantik banget, kan? Oya, selengkapnya tentang properti foto bayi perempuan nanti aku bahas di postingan terpisah. Nanti aku tulis semua properti apa aja yang wajib ada.  Dan sepertinya harus beli sendiri kalau memang mau membuat sendiri foto bayi baru lahir tanpa jasa fotografer profesional. Lagi pula jasa professional photographer khusus untuk newborn baby photography masih jarang di Indonesia. Kalau pun ada, harganya pasti mahal. :D

4. Cari inspirasi di instagram

Instagram jadi sosmed favoritku untuk cari inspirasi. Baik soal konsep foto maupun angle/sudut pandang foto yang bagus. Tapi nanti yang aku contek kayaknya yang sederhana dan paling mungkin untuk diikuti. Kalau konsepnya yang susah-susah dan butuh banyak properti pendukung ya wasalam. Modalku belum sebanyak itu. Haha.


***
Ada 2 akun instagram yang menjual jasa fotografi bayi baru lahir di Indonesia yang sering aku intip. Nama akun instagramnya @bambinibabies dan @papillonology. Kalau akun dari luar negri mah buanyak. Tinggal search pakai hashtag #NewbornPhotography dan nanti bakal muncul banyak akun fotografer khusus bayi yang nongol.

5. Belajar dari YouTube

Kalau ngomong soal konsep dan angle, maka akhirnya akan menemui kesulitan baru, yaitu how to treat the baby. Pingin bikin foto bayi yang dililit atau dibungkus pake kain rajut, misalnya, pasti jadi penasaran, itu gimana cara ngebungkusnya? Mulainya dari mana? Dan sederet pertamyaan lain, termasuk rasa takut apakah nanti bakal berani ngelakuinnya ke bayi baru lahir yang masih rentan.

Untuk itu, aku jadi sering buka youtube. Ada banyak video tutorial newborn photography yang bisa ditonton untuk dipelajari. Mulai dari persiapan para fotografer bayi sebelum memegang dan nemotret bayi orang, ada tutorial bagaimana membungkus bayi dengan kain rajut, macam-macam pose foto bayi baru lahir, setting background, behind the scene pemotretan, sampai bagian editing foto.


Di antara banyak channel youtube tentang newborn photography, ada 2 channel favoritku, yaitu channelnya Anna Brandt dan Jessica Arellin. Video di atas adalah alah satu contoh video dari Jessica Arellin yang aku suka.

Nah, sampai disini dulu ceritaku soal fotografi bayi baru lahir (newborn photography). Sabtu depan aku bakal lanjut tentang property fotografi bayi baru lahir, khususnya bayi perempuan. Karena insyaAllah, berdasar hasil ngintip USG, bayiku ini perempuan. Doakan beneran perpuan ya. Makasiiih. :)

30 komentar

  1. hahahhaa lucu ya behind scene foto bayi ini, seru kayaknya , lalu aku kepengen hamil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Danan, bukannya dirimu emang udah hamil? *eh

      Hapus
  2. Ahhhhhh seru nyiapin sendiri. Ikutan enggak sabar lihat hasil foto-fotonya nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, aku sendiri juga ga sabaar :D

      Hapus
  3. Sukaaaa banget liat baby difoto-foto gitu. Tapi kebayang ribetnya ya, gimana jaga si baby supaya tetep tidur dan ngga nangis. Effort banget pastinya. Good luck buat baby fotographynya yaa.ngga sabar liat baby girlnya noe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayi batu lahir, 3 bulan pertama biasanya lbh banyak tdr, jd lbh enak difotonya. Gitu aih yg kubaca.

      Makasih ya Ici :D

      Hapus
  4. Wahh kamera mirrorless emang yahud yaa..
    jadi pengen beli..

    BalasHapus
  5. Lucu2 dan moga nanti anak perempuan ya...
    balik doain saya juga dong mau anak perempuan juga ah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin teh Okti, semoga diijabah sama Allah. Jangan menyerah, aku br dpt di anak ke4. Insyallah smoga dokter gk salah lihat dan Allah ridho saya punya anak perempuan

      Hapus
  6. Semoga berhasil. Dulu pas hamil aku jg rajin belajar via YouTube dan nyiapon beberapa properti eh pas lahiran gagal kabeh. Anaknya super sensi tidur ada suara dikit lgs ngamuk gerak dikit ngamuk. Ga bisa di uwel2 kek difoto2 itu. Ya wes lah pasrah menerima kegagalan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, dicoba ke bayibyg ketiga nanti mba Muna :p

      Hapus
  7. Woooh bentar lagi! Klo masi bayi newborn mah relatif gampang motretnya. Yg susah bikin posenya. Udah gedein dikit tambah susah, anaknya udah bisa gerak. Ditunggu foto2nya, noeeeee! Semoga lancar ya lahirannya. Amin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyees Ulu, seharusnya begitu. Makanya beneran mempersiapkan diri nih, ngga mau kehilangan momen

      Hapus
  8. Sehat selalu Mbak Nurul. Semoga sehat lancar ibu dan baby sampai lahiran supaya nanti newborn photographynya bisa keren.

    BalasHapus
  9. Wkwkkwkw...
    Sama yaa.. Kita fokus sama yg unyu-unyunya. Lah, aku mbak selain pengen punya foto baby gitu, udah sibuk pengen jahit2 props sendiri wkwkkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah, kamu keren sekali jahit jahit sendirii

      Hapus
  10. Tnx for share mbak noe. Suatu hr nanti klo punya anak lagi sy pengen bikin gituan ah.baby new born fotografi. Anak pertama n kedua blm ad ide bikin foto anak. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyeek, bakal nambah anak ketiga niih. ;)

      Hapus
  11. Jangan lupa white noisenya, biar si baby pules terus. Pake... Hair dryer? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake suara beat box aja, si abang udah jago kok. Huahahah

      Hapus
  12. Ya Allah lucu banget sih pernak pernik baby girlnya, good luck buat nanti ya mak :)
    Love this posting

    BalasHapus
  13. Gemesin banget tiap liat foto bayi yang lucu-lucu
    Jadi bikin pengen punya bayi lagi

    BalasHapus
  14. Balasan
    1. Hahah, semoga bagus nanti hasilnyaa

      Hapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!