Cerita WWL Abang Ranu Hari Ke-1


Kamis, 17 Agustus 2017. Jam 1 dini hari.

Jam segini aku masih melek bukan karena susah tidur. Tapi karena udah bangun karena tidur cepet. Ceritanya aku habis pergi 3 hari untuk ikut event "The Edge Of Beyond". Sepulang dari acara itu, sekitar jam 2 siang, aku masih harus menghadiri acara seremoni penyerahan hadiah di kantornya Anmum.

Kebetulan tulisanku tentang drama-drama ibu hamil dan menyusui mendapat apresiasi berupa juara ke-3. Alhamdulillah, rejeki adek bayi. Hehe.

Acara di kantornya Anmum selesai pas sebelum magrib. Rasanya badanku remuk karena kecapekan. Jadi dalam perjalanan pulang, naik ojek menembus jalanan macet, kurang lebih satu jam, ugh, rasanya pingin nangis. Haha. Ibuk hamil sok strong tapi sebenarnya cengeng ini, bu ibu. *pengumuman

Sampai rumah, pinginnya langsung istirahat. Tapi ya ngga bisa lah. Apa kabar Abang Ranu yang udah kutinggal sekian hari? Bukan dia yang butuh aku kan? Tapi aku yang kangen dia banget, nget, nget.

Jadi sekali lagi ah mau bilang, cinta itu butuh jarak, untuk memberi ruang pada rindu. Ahey!

Begitulah emak-emak. Ngurus anak sehari-hari bisa aja bikin jenuh, pingin liburan, trus kalo udah liburan sendirian, ujungnya pingin cepet pulang juga karena kangen anak. Cung, sapa yang begitu juga?

Oke, kepanjangan ini preambulenya. Lanjut ke cerita WWL, alias sapih menyapih dengan cinta. No tipu-tipu. *eh bianis bodong kali ah.

Cerita Dimulainya WWL Abang Ranu


Seperti biasa, kalau aku habis pergi beberapa hari, Abang Ranu bakal langsung minta nenen begitu ketemu. Hari ini juga. Tapi neneknya bilang, "udah jangan dikasih nenen lagi!" gitu katanya.

Memang udah ada niat mau menyapih sih, mengingat umur si Abang kan udah 2 tahun pas di bulan Agustus ini. Cuma kok rasanya mau mulai dari kemaren-kemaren masih belum tega aja. Tepatnya belum rela melepas ritual intim ibu anak antara aku dan Abang Ranu. Tapi kan kalo ngga dimulai-mulai, kapan bisa lepas dari nenen? Toh ASI udah ngga produksi lagi juga karena hamil lagi.

So, disinilah ceritanya dimulai. Dan ini yang terjadi di hari pertama.

1. Minta nenen begitu ketemu

Ranu berusaha mendapatkan nenen. Memasukkan tangannya ke dada baik dari lubang baju bagian leher, maupun membuka dari bagian perut. Soalnya aku lagi ngga pakai baju bukaan depan. Sambil merengek-rengek. Aku coba alihkan perhatiannya dengan menawarkan minum susu UHT. Berhasil. Tapi ngga lama dia ingat lagi. Aku coba lagi alihkan perhatiannya dengan hal lain, seperti bernyanyi sambil gendong dan joget-joget, bercanda kitik-kitikan, atau memberinya cemilan.

Kalau dia sudah tenang, lupa sama nenen, aku beri dia pujian. "Anak pinter ibu ini. Si Abang yang udah besar, ngga nenen lagi, ya!" Sambil dipeluk cium agar dia tetap tertawa seperti saat bercanda sebelumnya.

2. Nangis dan tantrum

Ada saatnya juga, usaha pengalihan perhatian ngga berhasil. Yang ada si Abang malah nangis dan tantrum. Kalau udah begini, aku serahkan pada bapaknya aja. Soalnya hamilku udah besar banget. Udah ngga kuat menangani anak tantrum yang suka berontak dan serba salah.

Oya, bapaknya punya cara ampuh untuk menenangkan abang Ranu kalo lagi tantrum. Yaitu diajak naik motor, pergi ke warung atau minimarket dan jajan. Pulang-pulang udah diem dan cengar-cengir bawa sekantong jajanan. Setelah itu, baru deh balik ke pelukan ibuknya lagi.

Kalau udah tenang gitu, baru aku manfaatkan momen untuk kembali memberi sugesti positif, memuji, memberi tau apa yang seharusnya Abang lakukan kalau ingin sesuatu. Dalam hal WWL, tetap sih kata-kata sugesti yang kuberikan ya seputar pujian bahwa Abang Ranu pintar, kuat, udah besar dan udah waktunya berhenti nenen.

3. Kebangun tengah malam

Malam-malam kebangun minta nenen memang udah biasa. Biasanya kalau udah gelisah, aku yang suka otomatis nyodorin gentong susu gratis. Tapi sekarang harus stop. Tangan mungil Abang sibuk gerayangan deh karena ngga dikasih-kasih apa yang dimau. Sambil sedikir rewel dan gelisah, 'hak hik hak hik' gitu.

Kalau udah kebangun gitu, aku biasanya langsung bilang "Abang kan udah harus stop nenen, dipeluk aja, ya, trus bobo lagi".

Kalau ngga mempan, aku ajak dia duduk dan minum susu UHT lagi. Kalau udah kenyang, dia otomatis berbaring lagi. Tapi tangannya masih mau gerayangan cari nenen. Kalau udah gitu aku bilangin "pegang aja, ya, sayang, tapi jangan nenen ya".

Lucunya, denger aku ngomong gitu, bukannya dia tetep pegang atau ngotot minta nenen, malah tangannya dilepas dan balik tidur lagi. Huehehe.

Ya udah sih, 3 hal itu yang terjadi di hari pertama mulai menyapih Abang Ranu. Semoga aku tetap konsisten di hari-hari berikutnya. Ngga goyah karena kasihan. Walau sebenarnya aku agak baper kalau lihat reaksi Abang Ranu yang cenderung mudah dan pinter, dan bisa diajak bekerja sama, dan kayaknya udah rela juga dianya. Jadi aku ngga perlu bohongin kalau ini nenennya pahit sampai harus oles jamu, minyak kayu putih, atau apa aja lah yang biasa dipakai untuk nakut-nakutin. 

Iya, aku baper, karena kadang ada rasa "Ya Tuhan, aku udah ngga dibutuhkan lagi ya ini?" Heuheu. Ada yang ngerasa gitu juga ngga sih? Apa aku aja?

16 komentar

  1. Aku bulan depan juga mulai nyapih Kak Ghifa Mbak. Ini makin gencer ngasih tahu kalau sebentar lagi sudah nggak boleh nenen. Hiks. Aku juga merasa gitu, sudahkah aku tak diperlukan lagi??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mba Ikq juga kak Ghifa. Semoga lancaarrr. Dan mari ber-baper ria. Ahaha

      Hapus
  2. Alhamdulillah jika berhasil menyapih dengan cinta ya mba :)

    BalasHapus
  3. Aku salut lo sama ibu hamil punya balita yang masih sempat punya aktivitas lain macam ngurus blog. Tetep kuat ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku ngeblog buat me time. Biar gk stres malahan mbaa ;)

      Hapus
  4. Sebagai perempuan yang belum punya anak, jujur aku nggak paham kenapa ibu-ibu baper ketika waktunya menyapih. Ya maklum nggak bakal tau rasanya sebelum mengalami sendiri, ya kan? :D

    BalasHapus
  5. Yeh alhamdulillah berhasil ya...
    Semoga makin soleh dan pintar Ranu.
    Jadi Emak bukan pertama kali nyapih juga masih pakai drama2an apalagi kalau anak pertama ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih doanya teh.

      Setiap anak selalu ada dramanya sendiri, teh Okti. Bedanya, anak kedua dan seterusnya, kita lbh pengalaman ajaa

      Hapus
  6. Abang Ranu makin pinter ya..
    Susu UHT siap sedia.. he2,

    Emang gitu sih mba.. kalo anak udah sedikit mandiri berasa gak dibutuhkan lagi..gimana kalo gede dan menikah ya
    ..*la kejauhan mikir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah, iya, time flies. Nanti klo udh waktunya anak nikah, mungkin makin haru lg yaa

      Hapus
  7. jangan merasa begitu dooong...aku pun pernah membatin hehehe. Tapi selesai satu fase, ada fase berikutnya lagi Noe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, selalu ada fase utk bisa ttp intim sama anak ya mama bo

      Hapus
  8. Ngacung!

    Aku nih gagal WWL karena ga tega dan belum siap batin justru di saat Danisha mulai kooperatif.

    Ya sudahlah, nikmati aja perpanjangan ngASInya. Hahaha ...

    Sukses ya, Noe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, WWL memang harus ada kerelaan dr 2 belah pihak ya mba. Baik ibu maupun anaknya

      Hapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!