Drama AC Rusak #2 dan Cara Awet Menggunakan AC


Sudah 2 minggu AC di kamarku rusak. Yang bikin aku agak ngenes, kenapa AC itu selalu rusak menjelang lahiran. 2 tahun lalu juga gitu. Sebelum lahiran Abang Ranu, AC sempet rusak. Outdoornya bunyi ngik-ngik-ngik dan harus ganti karena yang rusak kompressornya. Ceritanya pernah kutulis dengan judul yang sama, yaitu drama AC rusak & hikmahnya. Baca juga ya. Hihu

Kali ini juga gitu. Bagian outdoor AC bunyinya sempet ngga smooth. Keras dan kasar. Ngga lama setelah itu, AC jadi ngga dingin sama sekali. Dan berdasarkan hasil pengecekan oleh teknisi, ternyata yang rusak bagian kompressornya lagi. Heuheu. Fixed harus ganti AC lagi ini mah. Soalnya biaya beli kompressor itu mahal dan hampir setara harga sepaket AC bekas.

Oya, salahku juga sih, 2 tahun lalu itu aku memilih beli AC bekas. Pertimbangannya karena budget yang terbatas. Nah kali ini, aku belum memutuskan apa-apa. Mau beli AC baru atau bekas lagi. Jadi untuk sementara, aku nebeng tidur di kamarmya MasKa. Umpel-umpelan lah berlima di sana.

Nah, selama 2 minggu nebeng tidur di kamar MasKa, aku jadi tau kebiasaan MasKa terkait pemakaian AC. Dan itu agak menggangguku. Ternyata selama ini mereka selalu setel suhu AC dibawah 20 derajat. Beku-beku deh semalaman. 

Belum lagi siangnya selama aku ngga di rumah karena kerja. Ternyata kamar jadi tempat favorit mereka karena udara panas siang hari. Enak sih enak, siang-siang ngadem di kamar pakai AC. Tapi aku ini loh yang tiap bulan nyesek bayar tagihan listrik. :(

Dan kalau begitu caranya, mau pakai AC Low Watt juga percuma. Walaupun pemakaian daya listrik AC Low Wat memang lebih kecil dibanding AC biasa, tapi kalau AC-nya nyala hampir 24 jam ya sama aja bodor.
Logikanya, pemakaian listrik sedikit, tapi dikali banyak, dikali sering, sama dengan? Bengkak! Heuheu.

Lalu pertanyaannya, bagaimana cara hemat dan awet menggunakan AC? Mengingat penggunaan AC di rumahku selama ini ternyata out of control, aku jadi merasa perlu mengingatkan sekali lagi kepada anak-anak untuk lebih bijak. Karena bisa saja, rusaknya AC di kamarku itu adalah akibat dari kebiasaan yang ngga baik. Untuk itu aku membuat catatan ini.

Cara hemat dan awet menggunakan listrik


1. Gunakan Seperlunya

Aku mulai mewanti-wanti untuk ngga dikit-dikit nyalain AC. Siang hari kalau memang gerah banget, lebih baik buka pintu dan jendela lebar-lebar agar sirkulasi udara lebih lancar. Atau, nermain saja di teras rumah yang suasananya terbuka, banyak udara, tapi tetap teduh dari sinar matahari. Kecuali kalau mau tidur siang. Atau kalau bisa, tisur siang di ruang keluarga saja dan pakai kipas angin. Hehe.

2. Jangan set suhu remote AC dibawah 22 derajat.

Kebanyakan orang akan me-set suhu remote AC pada 16 derajat agar cepat dingin. Memang benar sih, tetapi cara ini akan memberi beban lebih kepada kompressor. Akibatnya kompressor bekerja secara berlebihan. Dan kalau terlalu sering, hal tersebut bisa membuat AC kompressor rusak. Oleh karena itu, jangan set suhu AC dibawah 22 derajat. Lagian terlalu dingin juga. Untuk ruangan seluas kamarku yang cuma 2.5 x 3 meter persegi, dengan AC 1/2 PK, set suhu 25 derajat udah cukup sejuk.

3. Cleaning AC secara rutin minimal 3 bulan sekali

Sebaiknya pencucian AC dilakukan secara rutin minimal 3 bulan sekali. Hal ini wajib diperhatikan karena semakin kotor AC, maka kinerjanya pun semakin menurun. Kalau kotor, kipas yang ada pada kompressor AC akan bekerja lebih keras saat mendinginkan ruangan, akibatnya kompressor sangat mudah rusak.   

Jadi bukan hanya bagian indoor saja yang wajib diperhatikan, unit outdoor AC pun wajib dipantau dan dibersihkan dari debu maupun kotoran. Mengapa? Karena unit outdoor inilah yang berfungsi untuk membuang panas udara dari dalam, beserta kotoran yang disalurkan oleh unit indoor AC.

4. Hindari buka tutup pintu ruangan terlalu sering

Pada saat pintu ruangan dibuka, apalagi kalai terbukanya terlalu lama sementara AC menyala, maka suhu yang ada dalam ruangan menjadi tidak stabil. Penyebabnya adalah karena udara dingin dari dalam ruangan akan ke luar, dan hawa panas juga bisa masuk dari luar. Kondisi tersebut akan membuat AC bekerja lebih keras dan terus menerus menstabilkan suhu dalam ruangan. Akibatnya ya daya listrik jadi lebih banyak terpakai dan kerja kompressor AC jadi terforsir dan bisa cepat rusak.

5. Mungkin lebih baik beli AC baru

Dua kali beli AC bekas, umurnya ngga pernah bertahan lama. Walau pun sebenarnya, bertahan selama 2 tahun saja sudah bagus sih untuk ukuran AC bekas yang kubeli. Tetapi, memang lebih bagus kalau bisa beli yang baru saja. Karena kondisi AC baru tentu lebih prima.

Hanya saja jika budget tidak memungkinkan, ya beli AC bekas pun ngga masalah, dari pada tidur dengan konsidi pengap. Yang penting perhatikan betul dan disiplin dalam menjalankan cara-cara bijak menggunakan AC agar tetap hemat listrik dan awet.

Dan mengingat sebentar lagi aku lahiran, sepertinya aku juga harus segera memutuskan untuk ganti AC. Ngga mungkin nebeng terus di kamar MasKa. Nambah bayi 1 lagi nanti pasti jadi makin sumpek kalau 6 nyawa harus tidur di kamar MasKa yang cuma 2.5 x 2.5 meter persegi. Haha.

Baiknya memang kusudahi drama AC rusak ini dengan segera. Oya, by the way, ada yang mau nyumbang AC buatku?

17 komentar

  1. Aku nggak tahan dingin jadi nggak pake AC di rumah. Biasanya klo dihotel suka kunaikin suhunya atau klo sdh kedinginan kumatikan sekalian *trus diomelin haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ngga kuat gerah mba, tapi kedinginan juga ngga bisa, bisa mengigil badanku. Yg sedang-sedang saja :D

      Hapus
  2. Baru tau fakta nomor 4 ik. Di kantor sering bgtt gituuu. Fuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo diubah kebiasaan buruknya ituuu

      Hapus
  3. Aku pernah ac baru servis tapi seminggu kemudian udah nggak dingin ternyata ada kabelnya yang bocor akhirnya ganti kabel, servis hbs 600rb setelah itu aman2 aja ac tetap dingin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, 600 ribu itu lumayan gede juga. Semoga jangan sampe.rusak lg ya mbaa

      Hapus
  4. Itu tips yg no 3 yg sering lupa mba,,, service,, haha kdang Masih dingin ini nti Aja ah nunggu rusak,,,. Hiks akhirnya rusak bneran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya, jangan nunggu rusak doong :D

      Hapus
  5. Keingetan beberapa bulan yang lalu AC rusak, nggak dingin samsek. Chila uring-uringan terus. Lalu beli kipas. Kipas juga rusak lalu aku jadi inem yang tukang ngipasin dia menjelang tidur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, pegel dongnya sis tangannya :D

      Hapus
  6. Iya ya yg sering dilalaikan org itu membersihkan AC. Tetanggaku dulu pernah jarang banget bersihin AC akibatnya pas pindah, dicopot AC-nya ada komponen yg bikin AC-nya error tdk dingin lg.
    TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku clening AC rutin 3 bulan sekali, yg sering lalai justru pemakaian non stop dan buka tutup pintu. Heuheu

      Hapus
  7. Kebetulan sama mbak.
    Ini AC di kamar berisik banget. Kadang ngerasa ngga enak barangkali suaranya ganggu tetangga. Tp kalo ga dinyalain malem kan sumuk. Yg service blom dateng juga huhuhu...

    Kalo ternyata kompressor juga, artinya? 😭😭😭

    Oya, poin nomor 2 informatif banget. Selama ini tiap nyalain AC langsung deh ke suhu paling rendah.ternyata bikin kinerjanya berat n gampang rusak dong ya. Noted. Makasih mbak Noe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, semogavteknisinya cpt dtg ya. Itu klo berlarut2 takutmya mati total dan lbh parah lg rusaknya :(

      Hapus
  8. jangan lupa dibersihkan Noe..kalau tidak jadinya ngga dingin dan rusak. semoga cepat ada gantinya

    BalasHapus
  9. kalau buka tutup ruangan ini susah banget buat Faiz dan Fira. Kalau masuk kamar, sering bnaget keluar kamar, apalagi kalau aku juga ada di luar kamar, hiks gimana dong

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!