3 Langkah Mudah Memasak Jengkol Agar Tidak Bau


Sebagai penggemar jengkol, aku merasa bangga sekali karena bisa memasak jengkol tanpa efek samping bau saat melakukan ritual di kamar mandi. Cara memasak jengkol tanpa bau ini kutemukan secara tidak sengaja akibat kemalasan diri yang tiada tara. *malas kok bangga*

Ceritanya, habis lebaran kemarin tiba-tiba kepingin makan jengkol. Mungkin karena sudah terlalu bosan makan ketupat dan opor ayam. Sayangnya belum banyak warung atau rumah makan yang buka. Jadi keinginan untuk makan jengkol yang tinggal lep tanpa repot masak pun pupus.

Untung aja ada bibik tukang sayur keliling yang sudah aktif jualan. Iseng aku tanya waktu si bibik berhenti di depan rumah untuk menawarkan dagangannya. Apakah dia jualan jengkol mentah? Ternyata ada. Dia jual jengkol muda yang cocok buat lalap, dan ada yang tua. Aku beli jengkol tua yang cocok untuk dimasak.

Setelah di membeli jengkol, mulai lah aku browsing resep semur jengkol. Dari hasil browsing, banyak resep yang kubaca. Dan ternyata ngga susah ya masaknya. Yang susah itu, melawan rasa malas untuk eksekusinya, haha.

Berhubung hari itu aku ngga berhasil melawan malas, akhirnya aku ngga jadi masak semur jengkol. Tetapi karena sudah terlanjur dibeli, jengkolnya aku rebus dulu sampai matang, supaya ngga numbuh jadi kecambah jengkol. Takutnya kelamaan ngga dimasak trus dia tumbuu tunas. Hehe.

Setelah matang dan dingin, jengkolnya kucuci sampai bersih, lalu kurendam dengan air bersih dalam wadah dan kututup rapat, lalu kusimpan dalam kulkas. Dan alhamdulillah, besoknya aku mendapat kekuatan untuk masak semur jengkol. Ugh, sungguh sebuah prestasi. Wekekek.

Tetapi yang lebih membuatku merasa lebih berprestasi lagi, setelah beberapa jam makan semur jengkol buatan sendiri, kok pipisnya ngga bau? Kok kamar mandi aman-aman aja? Begitu pun keesokan harinya. Aku dan Ojrahar sampe heran, tumben makan jengkol tapi ngga ada polusi di kamar mandi.

Apa jangan-jangan secara tidak sengaja aku menemukan cara memasak jengkol tanpa bau, ya?

Berhubung penasaran, weekend lalu aku mencoba masak jengkol lagi dengan langkah yang sama. Walau bukan semur jengkol sih. Kali ini aku memasak jengkol balado. Dan eksperimenku berhasil. Ngga ada bau-bau ngga sedap saat ritual di kamar mandi walau habis makan jengkol. Hore!

Jadi, apa sebenarnya rahasia supaya jengkol yang dimasak tidak memberi efek samping bau ngga sedap? Begini caranya!

Tip Memasak Jengkol Agar Tidak Bau


Ada yang bilang, jengkol harus direndam dengan larutan kapur sirih semalaman agar tidak bau. Aku sudah tau itu dari dulu. Tapi kan aku jarang masak, jadi selama ini aku ngga peduli. Lagi pula, cari kapur sirih buatku mah susah. Ke warung beli bawang aja malas, apalagi cari-cari kapur sirih.

Tetapi sekarang aku sudah menemukan cara yang lebih sederhana. Berikut ini 3 langkah mudah sebelum nemasak jengkol agar tidak bau;
  1. Pilih jengkol yang bagus, yaitu sudah tua. Jengkol yang sudah tua dan sudah direbus akan terasa legit saat digigit.
  2. Rebus jengkol sampai empuk, biarkan dingin lalu cuci bersih.
  3. Rendam dengan air bersih jengkol dalam wadah minimal semalaman. Boleh lebih lama, dan akan lebih baik dimasukkan ke dalam kulkas.

Oya, selain menghilangkan bau yang tidak sedap, proses perendaman dengan air dingin juga bisa mengurangi racun asam jengkolat yang kerap menimbulkan masalah. Keracunan asam jengkolat biasa dikenal dengan istilah jengkolan. Gejalanya berupa tersumbatnya saluran kecing sehingga tidak bisa buang air kecil.

Kabar baiknya lagi, proses perendaman jengkol selama semalaman ini tidak mengurangi rasa nikmat jengkolnya. Jadi saat diolah menjadi rendang, semur, balado, gulai, atau apa saja, si jengkol tetap terasa nikmat disantap tanpa efek samping bau tak sedap.

Huhu, kalau begini, rasanya aku akan sering-sering masak jengkol. Mumpung harganya lagi ngga mahal banget juga.

12 komentar

  1. Aku baru tau, kalau jengkol yang bagus tuh yang tuaa. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat dimasak memang bagusan yang tua, bunda. Yang muda mah enaknya dilalap :D

      Hapus
  2. Oooh gitu .. tapi tetep aja baunya khas kalau pipis yaaa hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga mama bo, pipisnya ngga bau kalo.dorendem semalaman pake aor dingin, atau masukin kulkas rendaman jengkolnya

      Hapus
  3. Lah ini dia resep yang aku cari-cari.Misoa asli maniak bro jengkol😂😂

    BalasHapus
  4. Aku belom pernah sih makan jengkol jadi nggak tau rasanya gimana. Banyak yg bilang jengkol disemur enak.

    BalasHapus
  5. Berarti habis direbus direndam semalaman atau lebih ya....perjuangan banget ya boim jengkol enak hehe.

    BalasHapus
  6. oooo...ART ortuku dulu pernah tuh kena jengkolan..terus uring2an...terus janji gak mau makan jengkol lagi...terus sembuh setelah berobat dokter..eh..abis itu makan jengkol lagi..hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, ART mba Ade pasti susah menolak rnaknya jengkol :D

      Hapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!