Kamis, 11 Mei 2017

Stres Masalah Ruam Popok


"Noe, kenapa kamu bisa terlihat selalu bahagia? Baru melahirkan aja masih bisa rajin update blog. Nggak ngalamin baby blues kah?"

Aku cukup sering menerima pertanyaan semacam itu setelah melahirkan Ranu. Dan aku bersyukur jika memang mereka benar-benar melihatku sebagai sosok ibu yang selalu bahagia. Hanya saja, ada satu hal yang ingin kukatakan. Bahwa aku juga tak ada bedanya seperti ibu yang lain. Punya kekhawatiran yang sama. Rawan terhadap stres dan masih perlu banyak belajar. Contohnya saat menghadapi bayi rewel.

Berdasarkan teori dan pengalaman, sebagai ibu aku tau bahwa saat bayi rewel, kemungkinannya ada 3. Antara lapar, sakit atau karena ngga nyaman karena popoknya basah.

Jadi yang kulakukan ketika bayiku menangis biasanya adalah mencoba memberinya susu, cek suhu badan, atau cek diapersnya apakah sudah penuh pipis dan membuatnya ngga nyaman.

Pernah suatu hari, Ranu rewel terus. Nangis terus. Disusui ngga mau. Demam juga nggak. Dan popoknya masih kering. Sampai aku bingung sendiri. Ini anak kenapa?


Aku coba gendong dia, sambil ditimang-timang. Coba juga baca bermacam doa karena khawatir dia lagi diganggu jin atau setan. Tapi ngga ngaruh. Anaknya tetep nangis. Kalau udah gitu, rasanya aku ngga berguna banget sebagai ibu.

Sampai kudengar suara ajaib dari balik popoknya. Broot! Lalu tercium aroma yang tak sedap. Oh, Ranu poop. Tapi kok nangisnya tambah kenceng? Ini anak mencret apa gimana? Apa dia nangis terus karena sakit perut?

Sementara kuabaikan pertanyaan-pertanyaan di kepalaku. Lebih baik lekas-lekas kubuka diapersnya, membersihkan dan mengganti dengan yang baru. 

Kubawa Abang Ranu yang waktu itu masih berumur 8 bulanan ke kamar mandi. Kuceboki dengan air hangat dan sabun. Tapi eeeh, kok nangisnya makin menjadi lagi? Terutama saat tanganku menggosok area yang harus dibersihkan. Karena penasaran, kulihat lebih teliti pada bagian itu.

Dan kemudian kebingunganku terjawab. Ya Tuhan, ternyata dia ruam popok!


Trus aku ngerasa tambah bodoh. Masa iya udah anak ketiga masih ngga paham soal ginian. Harusnya kan aku bisa tau lebih awal dengan membuka diapersnya juga saat bayi mulai rewel. Supaya bisa cek bagian bokongnya walau diapers masih keliatan kering. Bukan nunggu sampai dia poop baru buka diapers. Begitu kan harusnya?

Aku jadi ingat sharingnya Danesya Juzar (Nesya) dalam Talk Show & Mom's Gathering dengan tema "Alami Melindungi" pada 19 April lalu di Balai Kartini. Nesya adalah ibu dari 2 anak lelaki. Dia merupakan pendiri komunitas Productive Mamas. Selain Nesya, ada Dr. Lula Kamal juga hadir sebagi nara sumber.


Nesya bilang, memiliki anak kedua bukan berarti bebas dari rasa khawatir. Kita bisa saja menemukan banyak hal baru, karena pada dasarnya setiap anak memang terlahir berbeda. Seperti misalnya, perbedaan sensitivitas anak pertama dan kedua.

Bener banget sih. Pengalamanku mengurus Mamas & Kakak (MasKa), anak pertama dan kedua, sungguh jauh berbeda dengan saat mengurus Abang Ranu. Dulu, aku jarang sekali memakaikan popok sekali pakai (pospak) pada MasKa. Walau ribet, aku tetap setiap pakai popok kain sehingga MasKa hampir ngga punya masalah ruam popok. Tapi tujuan pakai popok kain sebenarnya bukan karena takut iritasi sih. Melainkan soal gaji yang ngga cukup untuk biaya bulanan pospak. Haha.

Sementara saat Abang Ranu lahir, kondisi kami sudah berbeda. Seiring semakin banyak anakku, banyak juga aktifitasku, rasanya udah ngga sanggup pakai popok kain full seperti dulu. Ribet nyucinya. Jadi sekarang selang seling antara pospak dan cloth diaper (clodi).


Sayangnya, baik pospak maupun clodi, keduanya sama-sama bisa menyebabkan ruam, karena digunakan pada bayi dalam waktu yang lama. Kebayang kan, kulit bayi yang masih begitu sensitif harus bersentuhan dengan urin dan atau poop yang mengandung bakteri berjam-jam? Ditambah bahan popok yang mungkin saja kurang nyaman karena kasar, dsb.

Untuk itu, kita juga perlu tau kapan sebaiknya mengganti popok bayi.

Kapan Popok Bayi Harus Diganti?


Kata Dr. Lula Kamal, kita bisa mengira-ngira kapan harus mengganti popok bayi sesuai umurnya.


Untuk bayi baru lahir (umur 1 sd. 3 bulan) sebaiknya ganti popok setiap 2 jam. Soalnya bayi baru lahir poop dan pis-nya sangat sering. Sedangkan pada bayi yang sudah makin besar, diapers bisa diganti maksimal setiap 6 jam. Dengan mengganti popok secara rutin, resiko ruam popok bisa diminimalisir.

Apa Sih Ruam Popok Itu?


Dr. Lula Kamal menjelaskan, ruam popok adalah radang atau infeksi kulit pada bayi yang terjadi di area popok seperti paha maupun bokong.


Ruam ditandai dengan kemerahan, bengkak, bahkan peradangan pada kulit di sekitar area popok yang bahkan bisa menjadi infeksi lebih serius dan bisa menyebar ke area perut bayi, jika tidak ditangani dengan baik. Akibatnya, bayi menjadi tidak nyaman dan rewel.

Bagaimana Cara Mengatasi Ruam Popok? 


Sebelum lanjut ke sharing pengalamannya Dr. Lula Kamal soal bagaimana cara mengatasi ruam popok, aku mau cerita dulu bagaimana cara alami mengatasi ruam popok a la nenekku. 


Dulu, aku diajari beliau cara menyembuhkan tuam popok dengan bahan-bahan alami. Yaitu menggunakan daun sirih dan minyak kelapa. Minyak dan daun sirih dimasukkan ke dalam cawan lalu dipanaskan supaya ekstrak daun sirihnya menyatu dengan minyak kelapa. Setelah dingin, oleskan minyaknya pada bagian yang ruam.

Ampuh sih ampuh. Alami juga. Tapi kalau sekarang aku harus ikutin cara itu, ngga kebayang ah. Aku yang malesan gini. Dan sok sibuk. Hehe. Lagian, jaman udah canggih. Masa iya dari sekian banyak produk ngga ada satu aja diaper cream yang mampu melindungi secara alami. Ya kan?

Nah, waktu kasus Abang Ranu kena ruam popok waktu itu, aku pakai baby cream yang banyak kudapat dari kado setelah melahirkan. Ntah kenapa kok aku kurang sreg karena terlalu wangi. Itu kan artinya dia mengandung parfum. Dan parfum itu juga bisa memicu iritasi pada kulit bayi yang masih rawan.


Cobaaa aja dulu itu udah ada Sleek Baby Diaper Cream. Cream yang juga dianjurkan oleh Dr. Lula Kamal karena memang khusus diformulasikan untuk bayi.

Mengapa Sleek Baby Diaper Cream?


Sleek Baby Diaper Cream diklaim memiliki formula paling aman untuk bayi. Dengan pH 5.5 dan telah melalui dermatologically dan clinically tested, dapat mencegah dan menyembuhkan ruam popok. Selain itu, formulanya juga dapat membunuh bakteri berbaya yang ada dalam urin dan kotoran bayi.

Bahan Apa Yang Terkandung di dalamnya?


Sleek Bany Diaper Cream hadir untuk menjawab kekhawatiran ibu tentang ruam popok, namun tetap ingin melindungi bayi dengan cara yang aman.


Bahan yang terkandung di dalamnya adalah bahan-bahan alami/natural terbaik, seperti;
  • Ekstrak daun zaitun. Fungsinya sebagai anti-bacterial alami yang menjadi perisai untuk melindungi kulit bayi dari kotoran maupun bakteri
  • Chamomile & Ekstrak Bunga Matahari. Berfungsi sebagai anti iritasi alami, efektif untuk mengurangi kemerahan di kulit bayi
  • Ekstrak Alpukat, Shea Butter & Argan Oil. Berfungsi sebagai moisturizer alami agar kulit bayi tetap lembut


Kapan Sleek Baby Diaper Cream Sebaiknya Digunakan?


Diaper Cream seharusnya berfungsi sebagai perisai pelindung atau perisai yang langsung melapisi kulit bayi yang bersentuhan dengan popok. Jadi sebaiknya gunakan diaper cream setiap kali ganti popok.


Ya sih, umumnya kita baru memakaikan krim pada bayi jika sudah terkena ruam popok. Persis seperti yang kualami pada Abang Ranu waktu itu. Baru panik dan sedih kalau udah kejadian. Hehe. Tapi alhamdulillah, setelah pulang dari acara talk show itu, aku jadi nambah banyak ilmu, plus oleh-oleh Sleek Baby Diaper Cream.

Sebenarnya aku sudah lama kenal Sleek Baby, karena aku biasa pakai Sleek untuk mencuci perlengkapan bayi seperti botol dot. Hanya baru kali ini nih kenal Sleek Baby Diapers yang memang ternyata baru dilaunching.

Nah, kalau mama-mama lain udah pada familiar juga kan sama Sleek Baby?

44 komentar:

  1. kemaren liat d tv katanya bisa juga pake ASI mba. aku belum nyoba sih biasanya pake salep..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, sayang asi nya. Buat diminumin ke bayi aja deh. Hahaha

      Hapus
  2. iya ih paling kesel emang kalo dapat masalah ruam popok ya bunda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stres dan sedih, bunda, bukan cuma kesel :(

      Hapus
  3. Pernah ankku msh baby ngalamin ruam popok, mungkin krn klamaan gantinya kali y.. sempat bingung tp krn dh ad obatnya jd nyaman.. noted inf aku ksih k yg lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba Mutie, skrg sih lbh baik pilih sleek, bahan-bahannya alami

      Hapus
  4. Aku pakai merk sleek baby yg cairan pencuci botol susu hehehe. Baru tahu ada buat ruam popok juga ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cairan pencuci botol susunya juara memang. Kalo pake itu udah ngga perlu rebus lagi botolnya hehe

      Hapus
  5. Pernah juga dulu Chila kena ruam popok, kasihan lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin hayi ikuy perih ya mba Lina

      Hapus
  6. Blm pernah nyoba Sleek Baby yang u ruam popok ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mak irul, kqn baru launching jugaa

      Hapus
  7. aku belum bisa ngaplikasiin ke baby nih mba Noe :-D
    belum ada baby. Tapi kalo inget ruam gitu, kalo kita lagi dapet aja kadang nggak enak. Ehh si debay kena ruam, kasihan banget ya.
    Semoga nggak lagi deh kena ruam karena ada Sleek Baby

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu kamu brli sleek.baby utk dipake kalo pas haid. Hahah

      Hapus
  8. Ruam popok bikin anak nggak nyaman ya mba. Keponakanku pernah ruam popok dan sedih aku lihatnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bayi pasti rewel kalo kena ruam

      Hapus
  9. Anakku dulu jarang pake diapers krn ruam popok. Enak ya klo ada sleek baby ini nggak khawatir anak rewel krn ruam popok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoo, anak2 mba li sensitif mgkin ya kulitnya. Klo pake diapers lgsung ruam gitu

      Hapus
  10. Memang kalo liat anak-anak nangis khawatir babnet ya, aku aja ponakan kalo nangis terus suka bingung sendiri harus ngapain dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin stres pokoknya klo bayi rewel teruuus

      Hapus
  11. Wah ponakanku juga ada yang baru pakai popol dan sering ruam, terus mamanya bingung gitu. Nanti aku kasih tau dia biar pakai krim ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya siiil, kasih tau suruh pake sleek baby diaper cream yaa.

      Hapus
  12. oh produk baru ya? selama ini pake sleek buat cuci botol dan peralatan minum bayi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, diaper cream sleek memanh masih baru bangeet

      Hapus
  13. Belum lama ini Yasmin mengalami ruam. Bintik2 gitu di pantat, Bunda. Cuma dibedaki aja. Aku coba cari sleek, deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pake bedaaak bundaaaa. Ranu gk pake bedak sejak lahir malahan.

      Hapus
  14. Dulu juga diajari bumer pakai minyak kelapa, tp menurutku lebih ampuh pakai krim seperti Sleek Baby ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman nenekku mgkin krn blm a krim2an, makanya pake minyak kelapa dan daun sirih yes. Haah

      Hapus
  15. Waaaah aku baru tau kalo sleek punya produk krim bayi juga.. Para bunda jadi nggak khawatir lagi deh ya bayinya kena ruam popok dengan krim dari sleek baby iniii.. Heheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya bahan2nya alami mbaa

      Hapus
  16. Balasan
    1. Cari calon ibuknya dulu, Bai. Haha

      Hapus
  17. Dulu juga thifa pernah ruam popok. Akhirnya dimulailah percobaan toilet training full time, thifa sama sekalinga dipopokin lagi kecuali bepergian. Alhamdulillah beberapa hr kemudian sembuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah, aku blm berani mulai toilet training mba. Nunggu ranu bs ngomong

      Hapus
  18. Anak kena ruam popok tuh emang bikin hati kita mamanya pengen nangis. Kasian.. untung sekarang ada krim sleek baby ini ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kasian bgt liatnya, ikut perih hati mamaknya ya

      Hapus
  19. Humayra waktu baby juga kena ruam popok. Sedih banget jadi rewel. Dioles minyak zaitun ampuh. Tapi abis itu perhatian sama popok yg dipakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, zaitun memang ampuh. Sleek baby diaper ini mengandung zaitun juga. Aku jg jd lbh perhatian nih milih popok

      Hapus
  20. Kayaknya semua bayi pernah ngalamin ruam popok ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, tp baru di Ranu ini aku ngerasain dia paling srring dan parah dibanding mamas kakak

      Hapus
  21. Waktu Rasi kecil aku pake sleek juga :D

    BalasHapus
  22. Kasihan kalo bayi kena ruam popok jadi gak nyaman nanti dia

    BalasHapus
  23. Masalah popok memang jadi kendala bayi ya mbak, harus pas di kulitnya juga.

    BalasHapus
  24. note jadi popok kain atau pospak tetap berpotensi ruam popok solusinya harus sering ganti

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...