Rendang Jengkol Kok Ngga Bau?

RJ Mak Buncit

Minggu lalu aku dan Ojrahar sempat dibuat penasaran sama rendang jengkol Mak Buncit. Ada yang aneh dan ngga biasa menurutku. Beberapa jam setelah makan nasi plus rendang jengkol itu, kok pipisnya ngga bau ya? Lalu kami sepakat menunggu sampai besok paginya, mungkin baru akan bau.

Nah, setelah waktunya tiba, dan kami melakukan rutinitas pipis pagi, aku tetap ngga mencium bau jengkol yang biasanya nusuk hidung. Ada sih baunya tapi dikiiit. Setelah toilet disiram air yaudah ngga ada bau lagi. Biasanya kan hanya berselang 3 atau 4 jam aja, pasti langsung bau jengkol kalau pipis. Udah gitu, aku harus pakai karbol dan menyikat toilet agar baunya hilang. Ini mah nggaaaak.

Pasti ada trik khusus untuk memasak jengkol agar tidak bau.

Btw, sejak kecil aku suka jengkol. Tetapi harus jengkol yang dimasak. Dimasak apa aja deh, aku pasti doyan. Sambalado, rendang, tumis, semur, kuah santan, goreng atau rebus lalu cocol sambal, semua enak bagiku. Kerupuk dan keripik jengkol pun aku suka. Asal jangan jengkol mentah aja. Lidahku menolak rasa getir soalnya. Seperti hati yang tak ingin merasakan getirnya kehidupan. Halagh.

Btw lagi, jengkol mengandung katbohidrat, serat pangan, lemak dan protein yang dibutuhkan tubuh. Sayangnya ada efek samping yang bisa timbul karena adanya kandungan asam jengkolat. 

Sumber: Wikipedia

Pernah dengan istilah jengkolan? Itu loh, orang yang ngga bisa pipis setelah maka jengkol.

Di kampungku dulu suka ada aja yang harus dibawa ke rumah sakit krena jengkolan. Mitosnya sih, jangan minum teh manis atau kopi setelah makan jengkol. Kalau bandel, nanti pasti jengkolan.

Faktanya, asam amino dalam jengkol atau yang sering disebut asam jengkolat itu dapat menyebabkan djengkolism atau keracunan biji jengkol. Gejalanya bisa berupa kejang otot, saluran air kencing tersumbat sampai yang terburuk adalah gagal ginjal.

Bagaimana bisa? Begini, asam jengkol akan mengendap dan mengkristal berbentuk jarum-jarum halus saat bertemu dengan air seni yang asam. Kristal-kristal tersebut dapat merusak jaringan dinding ginjal dan saluran urin. Penanganan secara tradisional bisa dengan meminum air abu berbagai tumbuhan yang  dapat memberi reaksi alkalis/basa.

Kedengarannya serem ya efek samping jengkol itu. Tapi tenang aja, jengkol yang direbus atau yang sudah diolah menjadi masakan, kadar asam jengkolatnya sudah berkurang kok. 

Lebih menyenangkan lagi kalau tau trik memasak jengkol agar tidak terlalu bau.

RJ Mak Buncit

Jadi ceritaya, setelah lidahku digoyang oleh rendang jengkol Mak Buncit yang enak banget itu, aku kan dibuat penasaran kenapa kok ngga bau?

Ternyata, pemilik usaha RJ Mak Buncit haya menerapkan trik sederhana memasak jengkol untuk mengurangi baunya. Triknya adalah dengan merendam jengkol dalam air kapur sebelum dimasak. Cara ini juga di0ercaya bisa mengurangi kandungan asam jengkolatnya.

Kalau begitu, mari kita bilang "bye-bye bau jengkol" kalau makan RJ Mak Buncit.

Satu hal lagi yang paling berkesan dari RJ Mak Buncit ini adalah soal rasa. Jengkolnya pilihan dan saat dikunyah, dia ngeblend sama bumbu rendangnya yang enak banget. Cenderung manis rasa bumbunya, cocok sama aku yang lidah jawa. Buat penggemar pedas, mungkin bisa pesan yang rasa pedas ya.

Rendang Jengkol Mak Buncit
IG: @rj_makbuncit
Order WA: 087-888-688-058 / 088-210-661-626
SMS: 0818-996-486

18 komentar

  1. Aku pernah icip2 masakan jengkol yg dibuat teman kantorku. Mirip kentang tapi jauh lebih kenyal ya. Itu penampilan RJ Mak Buncitnya bikin ngiler euuuyy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lebih liat dibanding kentang. Cobain jengkol rebus makannya dicocol gula deh

      Hapus
  2. Favorit keluarga banget ini rendang jengkol.
    Urang sunda pisan hahaha...

    BalasHapus
  3. Kalo aku ggdoyan jengkol tapi demen petaiiii ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku suka keduanyaaa, asal jgn yg mentah :D

      Hapus
  4. Aku nggak pernah, dan nggak suka jengkol mba. Lihat penampilannya kayaknya sih enak. Hihii

    BalasHapus
  5. Oh em jiiii... Suami ku jangan sampe liaaaat wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  6. Wah terimakasih atas infonya sis..
    wkwkwk seru juga makan jengkol kyknya

    Tips memilih perguruan tinggi

    BalasHapus
  7. Di Bandung, jengkol ini jadi menu andalan.
    Ga heran kl dapet anteran makanan ini.
    Aku..
    Suka banget.

    ^^

    Tapi belum berani masak sendiri.
    Kl tau resepnya biar ga bau, boleh dicontek niih...

    Haturnuhun ^^

    BalasHapus
  8. Huwaaa jengkol, I love it. Makasih resepnya, selama ini aku beli terus gak berani masak sendiri, moga bisa kapan2 mraktekin resepnya :D

    BalasHapus
  9. bau nggak bau saya tetep ga suka mb amending makan pare deh hihii

    BalasHapus
  10. mbak noe aku malah baru nyadar alau kadar karbohidrat dari jengkol ini lumayan tinggi

    BalasHapus
  11. Aku doyan jengkol hahahah, tapi dulu sempet karena kebanyakan jadi keracunan jengkol, abis itu makan cuman dikit2 dan ngga berani sering XD jengkol itu enyaaak mana sekarang banyak jengkol yg ngga berbau :D

    BalasHapus
  12. Duh, ngeliatnya pingin, tapi aku gak doyan jengkol :3 berani gak ya aku nyoba :3

    Salam,
    Oca

    BalasHapus
  13. Mantap kalo ada yang instan gini :D hehe, jadinya ga perlu khawatir lagi soal bau dan juga keempukan jengkolnya :D hehe

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!