Menyikapi Meraka Yang Kepo, Nyinyir & Nyebelin


Di socmed, aku sering membaca status-status berisi kata hati, semacam complaining namun dikemas lebih apik. Biasanya berupa saran atau imbauan kepada orang lain agar jangan melakukan perbuatan tidak menyenangkan. Jangan nyinyir! Jangan kepo dan nyebelin!

Ya, orang memang cenderung mudah berkomentar, atau melontarkan pertanyaan-pertanyaan yang terdengar biasa, namun sebenarnya sangat mengusik.
Misal:

  • "kapan kawin?" kalau yang ditanya berstatus jomblo akut,
  • "mana undangannya?" kepada teman akan melangsungkan pernikahan,
  • "bilangnya bokek, kok bisa beliin suaminya barang branded? Itu kan sepatu pria model terbaru!"

Tau kah kamu?

  • mungkin aja si jomblo itu udah berusaha keras cari jodoh tapi emang belum dapet,
  • bahwa di balik kabar bahagia soal rencana pernikahan, ada yang sedang pusing memikirkan budget,
  • bahwa sepatu branded itu adalah karena dapat hadiah voucher yang hanya bisa untuk beli sepatu, padahal dia pingin banget bisa beli blouse untuk menggantikan baju-baju kerjanya yang udah usang. Dan akhirnya dia cuma bisa ngelus dada setiap kali liat toko online yang jual atasan wanita berbagai model.

Dan mungkin aja, masih ada banyak cerita behind the scene lain yang kita ngga tau.


Oya, masih ada lagi jenis pertanyaan umum lain yang ngga kalah nyebelin, yaitu partanyaan "sudah hamil belum?" kepada pasangan yang baru saja menikah, atau sudah lama menikah namun belum juga ditakdirkan untuk hamil. Dan faktanya, ada juga pasangan suami istri yang sengaja menunda untuk memiliki momongan karena satu dan lain hal. Entah karena masih ingin kuliah, atau masalah lain yang rumit dan tak perlu juga untuk dijadikan konsumsi publik.

Pertanyaan "kapan nambah adik?" juga tak kalah menyebalkan. Terlebih jika pertanyaan itu dilontarkan tak lama setelah si ibu melahirkan, dan bahkan bekas jahitan setelah proses lahiran belum juga kering. Dan banyak pertanyaan-pertanyaan lain yang annoying, karena kondisi maupun kebijakan setiap orang/keluarga tentu berbeda. 

Aku sendiri sudah cukup sering menerima pertanyaan semacam itu. Mulai dulu saat masih jadi single parent dan sering backpacking dengan anak-anak. Pertanyaan "di mana bapaknya?" mungkin sudah kuterima ratusan kali. Atau yang paling menyebalkan, saat aku menyampaikan berita bahagia bahwa aku sudah menikah, malah ada pertanyaan semacam ini, "jadi istri keduanya siapa?". Pingin nonjok ngga sih?

Lalu bagaimana cara penyikapi pertanyaan-pertanyaan tersebut?


Aku banyak belajar dari Ojrahar dalam menyikapi hal-hal tak menyenangkan seperti itu. Proses belajarnya cukup panjang juga. Soalnya dulu kan aku cukup alay. Sekarang juga masih alay kayaknya. Huahaha.

Satu hari aku pernah bertanya, kok dia betah aja sih kenal dekat sama perempuan cerewet dan alay? Yang kalau lagi laper aja apdet status dulu. Kamu kan pendiem banget. Ngga ngomong kalau ngga perlu.

Dan yang kuterima adalah jawaban seperti ini;

"Ya kan memang ngga semua orang itu sama. Ada yang pendiem kayak gw, ada yang cerewet kayak kamu. Kan gw ngga bisa maksa juga supaya kamu jadi pendiem atau jadi kayak gw"

"Trus kok lo ngga komplain, atau ngelarang, atau minta gue jadi kayak lo?" tanyaku penasaran.

"Kalo lo udah sadar itu ngga baik, dan mau berubah, ya berubahlah. Tapi jangan karena gw, itu namanya lo ngga iklas"

Dari situ lah lama kelamaan aku jadi ngerti, kalau dunia ini memang penuh perbedaan, ngga bisa dipaksa untuk sama.


Aku juga inget tanggapan Ojrahar ketika aku curhat karena kesel banget sama seseorang. Dia jawab gini;

"Kalo kamu sibuk ngurusin orang, maksa mereka ngerti kamu, supaya mereka ngga banyak ikut campur urusanmu, yang ada kamu sendiri yang lelah. Stres. Gila. Kamu mau? Ngga, kan? Yaudah, cuekin aja. Sadari kalo semua orang di dunia ini memang punya karakter berbeda, ada yang baik ada yang nyebelin. Jadi kalo ketemu yang nyebelin dan bikin kamu males, yaudah tinggalin. Intinya tuh ada di kamu, mau milih hidup damai-damai aja, apa terus-terusan ngga bahagia karena faktor ngga menyenangkan dari luar"

Well said, sih ya. Ternyata akhirnya kita memang harus sadar kalau bahagia itu pilihan. Capek lah ngurusin atau maksa orang lain untuk ngerti, memahami dan menerima hidup kita. Lelah kalau menginginkan semua orang itu sama seperti seharusnya menurut sudut pandang kita.

Balik lagi soal status berisi kata bijak yang sering kubaca di facebook, pada dasarnya itu hak setiap orang juga sih. Cuma sayangnya, setelah ngasih imbauan atau nasehat, secara ngga sadar kitanya malah melakukan hal yang sama. Trus apa bedanya kita sama mereka yang nyinyir. Kepo. Nyebelin. Astagfirullah.

Dan seandainya kita ada di posisi sebagai orang yang dinyinyirin, dikepoin, dan dihujani pertanyaan nyebelin. Sikap terbaik adalah memaklumi mereka. Mungkin mereka kurang piknik. Atau anggap aja mereka yang bertanya itu adalah donald bebek dengan suaranya yang lucu. Trus kita senyumin atau tertawa aja sekalian. Kayak lagi nonton film kartun gitu lah.

Ingat, kebahagiaan kita, kedamaian hati kita ... adalah yang utama.

38 komentar

  1. Kalo yang nyebelin gitu ya cuekin aja deh, yang penting kitanya nyaman, daripada sakit hati ntar malah sakit sendiri. Iya kan... iya kan? Eh ngomong2 kapan Noe nambah adek lagi? :D

    BalasHapus
  2. Senyumin aja, ah. hahahaha.. entar juga berenti sendiri :D

    BalasHapus
  3. Kalo aku mending cuek dan gak usah dianggep aja kalo ada yg nyinyirin.. Ntar dia capek sendiri..hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya mba, lebih baik begitu :D

      Hapus
  4. Ma kasih mb udah diingatkan kembali, warning buat diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengingat buat aku pribadi jg kok mba

      Hapus
  5. Aku sih bodo amat, mba. Mungkin orangnya kurang piknik jadi ga ngerti harus nanya apalagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg penting kitanya hepi dan ngga nyakitin org lain yoo

      Hapus
  6. Kelaut aja yang nyinyir gt...
    Kitanya santai kayak di pantai hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. sambil minum es kelapa yoo

      Hapus
  7. Kita sama ya, Noe. Cerewet ampun-ampunan tapi punya suami yang super kalem, hihi.
    Tapi jodoh emang gitu kalik. Coba cerewet ketemu cerewet, yang ada semua pengen ngomong nggak ada yang mau dengerin :D.

    Setuju sama suamimu, ngapain mikirin orang yang udah berburuk sangka sama kita. Toh kita mau jelasin juga nggak guna. Wes ben hempas manja ajah *ala Syahrini, wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Alhamdulillah ya kita punya suami yg bijak bingits hihi.

      Yuk ah, hempaskan :D

      Hapus
  8. Betul mbak, yang nyiptain kebahagiaan itu diri kita sendiri. Gak perlu terlalu peduli dengan kata orang, apalagi yang nyinyir

    BalasHapus
  9. Mungkin bikin satu artikel lagi isinya list nama org yg nyebelin itu nyiaaahahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus gw masukin nama Rachmawati Achmad. Muahahaha

      Hapus
  10. Wah Mbaak, kalau aku udah terkenal sarkas kalau jawabin orang nyindir dan nyinyir, jadi sekarang udah jarang dengerin komentar seperti itu, at least di depanku. Cuekin aja, tenggelemkeuuun hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe... reaksi setiap org mmg beda ya mba ngadepin pertanyaan nyebelin, aku dlu jg jutek klo kesel sm org, dulu :D

      Hapus
  11. Iyaa, bahagia itu pilihan
    aku juga capek ah mikirin omongan orang, keenakan dianya yah bisa bikin aku baper... ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, mereka makin bahagia kalo kita kesulut biasanya. Hihi

      Hapus
  12. Cuekiin...cuekin ajaaa, aku juga gitu kok. Biarin aja mereka nyinyir sepuasnya, yg penting kita enggak dan kita bahagia. Hehe..

    BalasHapus
  13. Aku mah cuek secuek cueknya donggsss...

    BalasHapus
  14. Suka tulisan ini. Setuju bgt ama Ojrahar. Nggak.mau stres apalagi gila mikir omongan orang. Tau gan Noe, pas aku launching buku pertama, ada yg inbox ngata2in aku. Yawdah... Krn aku gak.ngerasa yg dituduhkan, anggep angin ajalah. Kalau aku dengerin. Gak bakal ada buku ke 2, 3, 4 dan skrg mau 5. Yg ada aku depresi. Wkwkwk

    BalasHapus
  15. Peertanyaan basa-basi yang annoying it pernah aku lontarkan ke beberapa temen (deket).
    Tapi trus aku tersadar...
    Kaya nya aku ngomong gak penting banget siih...?

    Iya kalo orangnya seneng, kalo engga kaan...malah jadi BeTe yaa...

    Akhirnya sekarang aku berubah, mba Noe.

    Lebih baik diam (ditambah senyum) daripada ngomong gak guna kaya pertanyaan nyinyiers di atas.

    Maafkaaan akuuh...

    BalasHapus
  16. haha..setuju mbak dengan mas Ojrahar kita nggak perlu nanggepin alias cuekin aja :)

    BalasHapus
  17. Yang jelas sih yang suka Kepo, Nyinyir & Nyebelin tetep ada aja.
    Selama ini emang mending di cuekin aja. gitu....

    BalasHapus
  18. duh jadi bgingun mau komen aa ya, nanti dibilang nyinit hehehe kabuuuuuur. ini komen pemansaan sebelum bw tulisan lain

    BalasHapus
  19. Aku si cuek aja, aku anggap aja kalo misalnya yang ngomong itu emang kesulitan buat nemuin bahasa yang lebih sopan dan ndak nyinyir, jadi santai aja :D

    Salam,
    Rasya

    BalasHapus
  20. suruh ke laut aja yang nyinyir hihihi

    BalasHapus
  21. Gw ga nyinyir kan Noe ....?
    Hahaha...kabuuur ...

    BalasHapus
  22. Duuuhh jangan2 aku suka gitu ya ke orang :( Semoga mereka sudah memaafkan aku

    BalasHapus
  23. Aku kadang suka nyinyir kadang enggak, tergantung sich....hehee, tapi nyinyirnya enggak disosmed atau didepan orangnya laaah, nanti dikira nonton film kartun lagi

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!