Persiapan Mengecat Rumah Sendiri Tanpa Tukang


Barangkali masih ada yang ingat dengan drama AC rusak yang aku tulis setahun yang lalu. Kualitas tembok yang kurang bagus membuatnya pecah-pecah ketika pak tukang mencoba mengebor untuk menancapkan paku saat akan memasang AC. Jadi setelah beres pasang AC, giliran aku dapat PR nambal dinding yang pecah dan mengecat ulang biar bagus lagi.

Waktu itu aku lagi hamil besar. Sudah cuti kerja juga karena tinggal nunggu hari buat lahiran. Para ibu barang kali tau bagaimana rasanya nunggu HPL. Deg-degan. Takut kenapa-napa sampe harus operasi. Mikirin biaya. Haha. Jadi duit yang ada dan ngga seberapa jumlahnya, kok sayang kalau harus dipakai untuk bayar tukang lagi buat ngerapihin dinding. Akhirnya aku dan Ojrahar memutuskan untuk melakukannya sendiri saja.

PR setelah pasang AC

Ternyata, melakukan pengecatan rumah itu mudah. Yang sulit adalah melawan rasa malasnya. Hihi.

Seperti sekarang nih, rencana mau ganti suasana rumah tertunda terus. Padahal udah sejak beberapa bulan lalu aku kepingin ganti warna cat, dan ganti posisi untuk living room. Apalah daya, blogger sok sibuk kayak saya suka ada aja acara kalo libur weekend. Nah sekarang tau-tau udah bulan November. Bentar lagi Desember dan tahun baru. Whoa... masa iya tahun udah ganti dan rumah masih sama suasananya. Kan ngga asik banget.

Buat aku, ganti suasana itu penting untuk penyegaran. Biar ngga jenuh. Biar lebih semangat juga dengan suasana baru. Inspirasi baru. Yang setuju, cung! Hehe.

Menyadari 2016 udah sampai dipenghujung, jadi aku dan Ojrahar meniatkan untuk segera mengeksekusi rencana ngecat rumah sendiri tanpa tukang.


Rencananya (rencana lagi wkwk) mau ngecat sendiri weekend depan. Soalnya weekend ini aku ada acara di Jakarta. Tetapi supaya rencana ngga ketunda-unda lagi terus, mulai minggu ini aku udah menyiapkan peralatan tempur.

Cat dengan 2 warna berbeda sebanyak masing-masing 2 kaleng ukuran 5 kg, kukeluarkan dari pojokan gelap yang tadinya susah dicari. Sekarang aku taro di living room yang bakal setiap hari keliatan mata.

Begitu juga kuas, roll dan tatakannya yang aku beli untuk mengecat rumah sendiri tahun lalu. Aku rasa itu masih bagus dan ngga perlu beli lagi.

Nah, kalau kaleng-kaleng cat dan segala peralatan tempur buat ngecat udah keliatan setiap hari kan, bisa bikin sepet mata tuh. Lagi nonton TV, ngeliat cat. Lagi nemenin anak main, ngeliat cat. Jadi kayak ada yang ngingetin, ayo cepet ngecat! Cepet, cepet! Hihi.

15 komentar

  1. wah keren, jadi pengen nyobain uga deh ngecat sendiri

    BalasHapus
  2. Aku juga mau ngecat rumah tapi nunggu awal tahun dulu. Sekalian biar masih bagus pad lebaran hehehe.

    Makasih infonya Mama Ranu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, tahun baru ke lebaran mah masih lamaaa. :D

      Hapus
  3. Cat rumahku sisan noeee, aku pernah ngecat sendiri tapi ya bidangnya ga luas siiih, kalo sak rumah tak cet dewe kok membayangkan saja aku sulit yaaa hihihi

    BalasHapus
  4. Yang penting dikerjain yaaah.. Jangan rencana meluluuu hehehehe

    BalasHapus
  5. Udah siap-siap, jangan malas lagi lho, Mbak. Cat-nya udah banyak gitu. :D

    BalasHapus
  6. Yuhuuu..ayo buruan ngecat NOe, entar mau liat hasilnya kayak apa. Dibikin zigzag kayak punya Fita dulu itu lho Noe, lucuuuukk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoo iya bener, aku intip fpto rumah mba Fita dulh deh

      Hapus
  7. Sekalian ruamh aku donk mbaaaa.ixixixi

    BalasHapus
  8. Hihihi... Dari Sma aku suka ganti-ganti warna cat kamar, Mbak.
    Kata ibuk boleh, tapi ngecat sendiri. Akhirnya beneran ngecat sendiri deh (masih dibantuin ayah sih hahaa... Bahkan ibuk jg turun tangan karena kerjaanku lambat :p)

    BalasHapus

Sila berkomentar untuk meninggalkan jejak, supaya memudahkan saya juga untuk kunjungan balik. Cheers!