Rabu, 31 Agustus 2016

Ketika Anak Menjadi Picky Eater


Ngomongin nafsu makan anak, rasanya sedih. Ketiga anakku susah makan sejak pertama dikenalkan MPASI. Sekarang yang lagi bikin greget adalah Abang Ranu. Umurnya sudah 1 tahun. Polahnya sudah banyak. Aktifitas fisik terutama. Dia lagi semangat banget ngelancarin jalan, lempar tangkap bola, nendang bola, atau naik turun kasur.

Dan karena keaktifannya itu yang ditambah susah makan, tingkat kemontokannya pun turun. Anakku sekarang kurus. *nangis* Tetapi drama susah makan itu berakhir seiring dengan bertambahnya usia anak. Oya? Mungkin ada yang penasaran.


Dulu, Mamas & Kakak juga gitu. Lahir dan montok banget saat masa ASI Exclusive. Tapi begitu mulai makan, susah, lalu kurus. Sekarang udah pada gede, nafsu makan biasa. Ngga jadi picky eater juga. Semua dimakan! 

Saat MasKa Susah Makan


Menghadapi dua anak yang jarak umurnya ngga beda jauh dan sama-sama susah makan, stress rasanya. Maunya minum susu aja. Semua makanan ditolak. Telepon ke ahli gizi di nomor free toll yang ada di kemasan susu juga percuma. Lha mereka bilang ngga apa minum susu doang, asal komposisi susu pas, ngga diencerin. Bangkrut!

Kemudian ada yang kasih tips. Coba akalin dengan kasih selingan jus buah, buatkan makanan yang berbeda dari menu makan biasanya. Ya kalo bu – ibu lain pada rajin ngebento, aku mah ngga bisa. Wkwk. Yang mudah akhirnya bikin cemilan.


Cemilan paling gampang ya bakwan. Tepung jadi pengganti karbo, isinya sayuran, kasih telur supaya bakwan empuk dan ada proteinnya. Kadang kalo lagi rajin, bikin kue kering. Pernah bikin kue bawang, atau stik lah bahasa kerennya. Kalau dicampur keju biasanya disebut cheese stik. 

Pernah juga bikin telor gabus pakai keju. Ketan susu dan mangga. Roti panggang. Pancake. Martabak. Macaroni schootel. Atau makanan apa saja yang mereka mau makan.

Begitulah. Sampai akhirnya mereka besar dan bisa dikasih pengertian. Bahwa makanan yang sudah disediakan adalah yang terbaik yang bisa ibunya berikan. Kalau masih tetap ngga mau makan juga, aku persilakan mereka usaha sendiri untuk dapat makanan sesuai selera. 

Kuberi mereka contoh, betapa susahnya anak jalanan itu terpaksa ngamen demi sesuap nasi. Dan mereka pun pasrah makan nasi beserta sayur dan lauk yang ada di rumah. Haha.

Saat Abang Ranu GTM


Sekarang, stress mengahadapi anak susah makan terulang lagi. Semakin sedih dan baper kalau ada yang bilang, “Ranu kurus ya sekarang, dulu perasaan montok banget deh!”. *cakar tembok*

Eh, ngga ding. Aku mah ngga baperan kok. Santai sajo.


Melihat pengalaman dengan MasKa dulu, aku ngga terlalu ambil pusing soal Ranu yang GTM. Kufikir, nanti juga ada waktunya dia doyan makan. Sekarang yang penting aku coba tawarkan semua makanan. Mulai dari coba masak sendiri, makanan bayi instan, biskuit bayi, dan segala makanan lain. Kan sekarang udah satu tahun umurnya, jadi semua sudah boleh.

Tapi, fikiran santai itu kemdian runtuh setelah ikut talk show di Mall Of Indonesia, Sabtu 27 Agustus lalu.

Pentingnya Asupan Makanan


Yang paling kuingat adalah pernyataan ini dari nara sumber:

“Berat otak hanya 2% dari total berat tubuh, tetapi dia memakai 20% energy dari total yang dibutuhkan oleh tubuh. Energi diperoleh dari makanan. Nah, bagaimana anak bisa berfikir, belajar, dan beraktifitas fisik kalau kurang asupan makanan?”

Juga pernyataan ini:

“Pentingnya mengukur lingkar kepala anak balita adalah untuk mengetahui apakah otak anak berkembang atau tidak. Berkembangnya otak anak bisa ditandai dengan bertambahnya lingkar kepala.”

Hak, jleb! Aku merasa tertampar. Rentetan fakta mengenai gizi dan tumbuh kembang anak satu per satu muncul di kepalaku.

Anak cukup makan > mendapat cukup energy > anak jadi aktif bermain dan ceria > bermain adalah proses belajar > proses belajar membuat otak semakin berkembang > otak anak berkembang dan masa kecil yang bahagia akan menlahirkan generasi cerdas.


Maka sebuah tekad baru terlahir. Aku harus membuat Ranu doyan makan!

Mengatasi Picky Eater


Berbagai tip 7 trik mengatasi picky eater bisa ditemukan di internet. Tinggal googling aja. Harusnya ngga susah buatku. Narsum dari acara Talk Show di MOI kemarin juga memberikan beberapa tip, antara lain:
  • Beri makan dengan porsi kecil tapi sering.
  • Jangan paksa anak jika sudah tidak mau makan. Jangan juga memberi hukuman jika makanan tidak dihabiskan, karena sisi psikologis juga harus diperhatikan. Usahakan anak selalu bahahgia.
  • Buat makanan menjadi menarik. Misal, bento. Atau buat es mambo dari jus buah asli.
  • Lakukan aktifitas yang fun saat makan. Misal dengan mengajak anak mengoles selai di selembar roti, atau mencelup biscuit ke dalam susu sebelum dimakan.
  • Makan bersama dengan anggota keluarga lengkap juga bisa memperbaiki mood makan.
  • Variasi menu makan setiap hari agar ngga bosan. Misal, sarapan pagi roti dan susu, siang nasi lengkap dengan sayur dan lauk, lalu malamnya nasi goreng.
  • Beri suplemen tambahan untuk membantu melengkapi kebutuhan nutrisi, atau vitamin penambah nafsu makan.

Bicara soal suplemen dan vitamin, aku juga mulai memberi vitamin tambahan untuk Abang Ranu. Mulai berani kasih vitamin tambahan karena umurnya udah satu tahun. Jadi bisa satu jenis vitamin aja untuk semua, baik Ranu maupun MasKa. Hehe.


Sayangnya, beberapa vitamin yang pernah kubeli sering ditolak oleh MasKa. Alasannya itu buat bayi lah, jadi dosisnya kebanyakan kalo diberikan untuk MasKa yang udah bukan bayi lagi. Baiklah, berarti aku kudu beli yang khusus untuk MasKa.

Bentuk tablet hisap mereka lebih suka ternyata, dibanding yang syrop. Terbukti saat aku melihat mereka begitu gembira saat kuberi Citrex Upin-Ipin Vitamin C rasa blackcurrant.

Salah satu yang membuat mereka girang mungkin juga karena kemasannya yang menarik. Ada gambar karakter Upin-Ipin yang mereka suka. Padahal mereka kurang suka rasa blackcurrant loh selama ini. Hmm, gimana kalo aku beliin yang Citrex Upin-Ipin BCO-Lysine, ya?

Citrex Upin-Ipin BCO-Lysine adalah multivitamin dengan rasa coklat. MasKa doyan banget sama rasa coklat. Dan yang pasti, kalau mereka konsumsi Citrex Upin-Ipin BCO-Lysine itu, mereka bakal lebih nafsu makan. 

Wah, kudu beli nih kayaknya. Narsum di acara talk show kemarin bilang sih, semua varian Citrex Upin-Ipin sudah bisa didapatkan di seluruh apotik terdekat. Baiklah, mari kita usaha untuk mengatasi masalah nafsu makan pada anak.

48 komentar:

  1. Yang diajak ke acara Abang, tapi Citrexnya buat oleh-oleh Mas sama Kakak, ya, Mak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iyaa. Soalnya kan citrex memang utk anak 6th ke atas. Kebagian berkahnya deh si MasKa :D

      Hapus
  2. walah dulu beli tau jadinya suka ganti2 vitamin..alhamdulillah tambah gede udah pada ga picky eater lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah yaa.. ikut seneeng

      Hapus
  3. Udah lama nggak ketemu Abang Ranu.. jadi gak tau tingkat kemontokannya sekarang ;D
    Btw, vitaminnya seru banget, Upin - Ipin . Cocok banget buat anak-anak yang emang suka nonton Upin Ipin ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah yg biasa nonton upin ipin pasti lgsung gorang dikasi citrex memang :D

      Hapus
  4. Sama bangeeet. Anakku klo masih ASI eksklusif gemuk ginuk2. Pas udah mulai MPASI apalagi mulai jalan langsung deh nyusut badannya :(
    Btw ini Citrex buat 6th ke atas? Yaah, blm bisa deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iyaa. Citrex utk 6th ke atas mba. :D

      Hapus
  5. Cemilan buatan mak Noe enak-enak nih, hihi..tips dari narsumnya oke banget ya, semoga bisa mraktekkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tips dr narsum nya kecee. Bs kita praktikan krn itu praktis bgt

      Hapus
  6. Woww upin ipin, Faris klo yg model begini pasti mau banget. Cari ah buat Faris. Dia segala dimakan sih, tapi koq ya kuru terus ya *sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Samaa kayak daffa abyan, mau makan banyak tiap hr jg ttp aja kurus. Emg perawakannya gitu kali ya

      Hapus
  7. Ranu montok gitu kok. Langsingan paling karena mau belajar jalan. Yang penting sehat

    BalasHapus
  8. Tablet hisap kayanya emang favorit anak-anak ya Mba. Soalnya kaya permen jadinya, secara ga dibolehin makan permen, nah vitamin kaya gini yang dicari anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, anak2 pbh suka tabpet hisap karena kayak permen. Ngg berasa lg minum obat hihi

      Hapus
  9. Wah, cocok nih buat ponakan ku yang susah makan. Kebetulan ngefans banget sama Upin Ipin, mudah2an jadi semangat minum vitaminnya :)

    BalasHapus
  10. Si kakak juga suka milih2 makanan maak, pe er yah buat kita orang tua kudu pinter2 milih menu makanan

    BalasHapus
  11. Wah harus sering2 cek lingkar kepala ya mba, tfs mba...
    Kita tos euy, anakku yg pertama picky eater banget, haaayh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skrg udh ngga picky eater lagi kaaan

      Hapus
  12. Masalah anak ga doyan makan maupun pas lagi GTM memang bikin ibu stres. Syukurlah sekarang ada solusinya. TFS, mbak Noe!

    BalasHapus
  13. Anakku mah angot angotan.. Kadang doyan kadang enggak. Tapi susu dan ngemilnya mah kuat banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu anakku jg gitu, nyusu dan ngemil ajah. Huhuu

      Hapus
  14. Halooo mbaa Nurul, hehehe salam kenal lagi
    Aku enggak punya anak, tapi sering ngasuh bayi juga sih, kayanya butuh kesabaran dan harus telaten ya untuk masalah makan anak-anak ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, haruus super telaten. Hihi. Ikut ngasuh bayi ttp kebagian bahagia nya kan nba. Keep spirit

      Hapus
  15. Wah....suplemen Citrex upin & ipin berbentuk permen, pasti anak2 suka dan ga ada paksaan lg klu hrs minum ini, secara upin& ipin kan menjadi idola anak2

    BalasHapus
  16. Waaah, vitaminnya buat oleh-oleh yaa
    Anakku yang sulung dulu juga susah makan ketika usia 1 sampai 3 tahun, sampai aku rajin bikin jajanan yang bahannya karbo. Kayak risol, kroket, arem2 lembut, hahaha. Emake jadi kreatif kalo anak gak doyan makan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya banget, emaknya jd kreatif. Klo ngga kreatif ya jd rajin beli jajanan ke pasar yo. Haha

      Hapus
  17. Gemes banget liat ranu mak. Sehat terus ya nak.

    Citrex Upin Ipin bisa menjadi pilihan buat menjaga kesehatan anak ya

    BalasHapus
  18. Mak Noe, aku ngebayangin cemilan yang kamu buat. Sekali-kali share donk resepnya biar kucontoh, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. aku maluu mau share resep, aku mah masaknya asal2an. Eh tp bbrp pernah aku share jg sih pengalaman masakku di blog ini :p

      Hapus
  19. untuk si picky eater memang butuh ekstra usaha n kreatifitas yaa dr mamanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba Ophi, mamaknya hrs rajiin

      Hapus
  20. Picky eater alias susah makan. Fase seperti memang jadi bagian yg kudu dilewati para ibu pada umumnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sepertinya begitu mba :D sabaaarr

      Hapus
  21. akan ada masanya anak susah makan, tapi kalo ada suplemen dengan lysin agak aman deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, untungnya ada su0lemen yaa

      Hapus
  22. MasKa dan Abang makin sehat!

    BalasHapus
  23. Kenapa nama nya ipin upin ???? why ?????/

    BalasHapus
  24. Kalo bahkan sih emaknya juga suka ya Ranu :-D

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...