Jumat, 26 Agustus 2016

Milestone: Umur 8 - 12 Bulan


Umur Abang Ranu udah setahun sekarang, dan aku lupa kapan terakhir nulis milestone. Huhuu.

Padahal catatan milestone tuh penting (penting aja ngga pake banget) buat nanti dibaca sama si anak. Juga melihat lagi bagaimana tumbuh kembangnya semasa balita, kalau-kalau nanti infonya dibutuhkan.


Yawes, mulai aja lah aku rangkum tumbuh kembang Abang Ranu mulai umur 8 bulan sampai 1 tahun. Soalnya udah pernah nulis Milestone umur 7 bulan ternyata.

Umur 8 bulan


Berat badan abang Ranu stuck di angka 8 kg. Abang Ranu GTM ngga mau makan. Ditambah kena batuk pilek. Perlahan tapi pasti, montoknya ilang. Tapi, gerak Abang Ranu tetap aktif. Minta titah jalan ngga ada berentinya. Malah, motorik kasarnya makin berkembang dengan keinginan menendang bola saat dititah.

Umur 9 bulan


Harusnya di umur ini Abang Ranu divaksin campak. Sayangnya batpil masih berlanjut dan ada isu tentang vakain palsu. Di posyandu, hasil timbangan berat badan malah turun jadi 7.9 kg. Sedih. Walau geraknya tetap aktif. Sudah mau berdiri sendiri dengan pegangan dan berjalan merambat.

Umur 10 bulan


Ada kemajuan pada progress berjalannya. Kadang kalau lagi lupa, atau lagi asik dan serius merhatiin sesuatu seperti TV atau mainan di tangannya, dia bisa berdiri lamaaa. Nanti begitu sadar dia bingung dan panik karena ternyata ngga ada yang pegangin/jagain. Habis itu biasanya si Abang Ranu akan maju satu dua langkah untuk cari pegangan, atau ngejar aku/Ojrahar. Setelah satu dan dua langkah, kalau belum nemu pegangan dia akan langsung jatuh mak gabruk. Haha. Lucu!

Umur 11 bulan


Abang Ranu sudah mulai berani melangkah lebih jauh. Walau baru bisa sejauh 1 sampai 2 meter saja. Stimulasi terus diberikan dengan cara mengajaknya berdiri berhadapan dan pegangan tangan, lalu perlahan lepaskan pegangan dan aku mundur menjauh. Nanti si Abang Ranu langsung lari mengejar. Tapi si Abang Ranu cuma berani kalau di atas kasur/matras. Kalau di lantai dia ngga mau. Mungkin dia sudah merasakan sakitnya jatuh dan kebentur lantai. Haha.

Umur 12 bulan


Tepat umur setahun, Ranu sudah bisa berjalan dengan lancar. Alhamdulillah. Suka main lempar bola dengan MasKa. Mulai belajar naik tangga walau belum bisa turunnya. 

Kalau naik turun kasur setinggi 30 cm udah biaa sejak umur 7 bulan sih. Naik turun tangga ini yang masih harus dilatih. Masalahnya di rumahku ngga ada tangga. Paling belajar kalau pas mudik ke Bekasi aja.

Yang bikin sedih, memasuki umur 1 tahun Abang Ranu malah ngga mau minum susu kalau ditinggal kerja. Mau itu ASI Perah, maupun susu formula. Sudah ciba juga susu cair UHT dan susu kedelai. Tetep ngga mau.

Untungnya dia mulai doyan makan. Jadi kalau siang cuma makan bubur tim, buah dan air putih. Minun susunya nunggu aku pulang kerja. Nenen langsung. Semoga tetep cukup asupan gizi dan nutrisinya.

Yaa.. masih banyak PR yang harus dilerjakan bersama. Semoga aku, Ojrahar, Abang Ranu, dan MasKa selalu diberi semangat dalam belajar bersama. Aamiin.

17 komentar:

  1. asikk ranu udah siap2 mau lari... hup hup hup

    BalasHapus
  2. Nggak terasa ya Noe, sudah setahun si Ranu. Semoga selalu sehat ya Ranu.

    BalasHapus
  3. Haduh.... Mbak Noe pas bilang *gabruk* wktu abang Ranu jatoh,ekpresinya lucu2 ngeselin. Huehee...

    Alhamdulillaah... sehat slalu yaa Abang Ranu... jalan2 trus yg aktif kayaak Mbak Noe, yaa... heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. iya, expresinya lucu pas mak gabruk :D

      Hapus
  4. Semangat mba..salam untuk abang ranu

    BalasHapus
  5. Waah bangganya Abang Ranu punya emak yang rajin bikin milestone.. anak pertama n kedua saya lewat.. next mudah2an anak ketiga bisa bikin beginian juga

    BalasHapus
  6. jadi anak yang selalu membaganggakan orang tua ya dek Ranu

    BalasHapus
  7. Wah, senangnya punya catatan tumbuh kembang anak. Bisa jadi bahan bacaan nanti jika anak sudah besar ya, mbak :)

    BalasHapus
  8. Ojo ditinggal wae tho mbak. Kasihan tuh ga mau minum susu botol. Diajak kerja aja kayak Sid :p

    BalasHapus
  9. Waah, penting ya nulis catatan gini. Ilmu buat nanti kalo dikasih amanah^^

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...