Kamis, 14 Juli 2016

Ada Cerita Dibalik Foto Hamil Ketika Traveling


Ngubek-ngubek folder foto jadi keasyikan tersendiri buatku. Terutama kalau lagi kangeeen banget jalan-jalan, namun apa daya kaki terbelenggu oleh rantai realita kehidupan. *halagh

Liat foto-foto lama hasil ngetrip ke sana ke mari tuh, rasanya menyenangkan. Dan selalu ada cerita di baliknya. Ada cerita lucu yang bikin ngakak-ngakak kalo diinget, atau kisah manis, sedih, sebel, atau hal-hal gila yang bikin ngga habis pikir. Kadang suka geleng kepala sendiri sambil berguman "ckckck, noe...noe!", gitu!

Contohnya ketika tadi siang aku menemukan foto siluet saat lagi hamil 7 bulan. Yang menjadi latar adalah kolam renang di Eastin Grand Shatorn Hotel di Bangkok. Kolam renangnya berkonsep kolam tanpa batas, atau biasa disebut infinity pool. Letaknya di lantai 11. Pemandangan kota Bangkok dari atas kolam bangus banget btw. Hehe.

Nah, saking bagusnya, aku ngga mau dong menyia-nyiakan waktu senggang selama nginep di sana. Jadi setiap sehabis sarapan pagi, aku selalu nyempetin untuk leyeh-leyeh di pinggir kolam.

Asiknya di tepi kolam ada kursi rotan yang enak banget buat mager. Duduk di atas kursi yang udah kayak ranjang karena lebar dan ada matrasnya, sambil memanjakan mata dengan city view kota Bangkok. Langit biru dan awan putihnya cakep. Gedung-gedung pencakar langit seolah jadi tiang penyangganya. Nah kalo pandangan mata turun ke bawah, yang terlihat adalah jalanan kota bangkok dengan mobil-mobil padat merayap.

Melihat penorama sekeren itu, buatku aneh baget lah kalau ngga selfie. Wekekek. Jadi wajar banget kan kalau agenda leyeh-leyehku berakhir dengan foto-foto.

Seperti yang sudah aku tulis di caption saat diupload di instagram, proses pengambilan foto kulakukan sendiri. Dengan kamera yang disetting timer selama 10 detik, dan menjadikan meja sebagai pengganti tripod. Namanya selfie dengan cara itu, pasti ngga cukup sekali jepret kan ya. Aku kudu bolak balik mengulangi karena banyak yang ngga pas. Ada yang bocor karena gedungnya lagi renovasi, ada yang ngga sreg karena siluet badanku bertumpuk dengan gedung, atau ngerasa ngga puas karena posenya kurang ok. Hihi

Jadi ya, foto yang paling atas itu yang kurasa paling mendingan. Walau pun tetep ada yang bikin ngga sreg. Itu loh, kaos bagian belakang kejepit pinggang, jadi kesannya aku pake outfit yang serba ketat dan terlihat kayak lepet. Haha.

Dan dari foto itu juga aku nyadar bahwa selama hamil aku ngga pernah pakai baju yang didisain khusus untuk ibu hamil. Padahal, kalau alasannya males hunting baju di mal, ada banyak toko online yang jual baju hamil wanita. Tapi kufikir, toh badanku ngga terlalu membesar jadi baju biasa pun masih muat saat hamil. 


Untuk kerja aku pakai kaos oblong tangan pendek, lalu menjadikan blazer sebagai vest. Sedangkan saat traveling, biasanya aku pakai manset sebagai inner, dipadu dengan mini dress atau blouse bahan jersey. Nah yang kupakai dalam foto saat di Bangkok itu mini dress.

Kalau blouse, seperti yang tampak dalam foto ketika aku di Singapura. Itu blose bahan jersey. Walaupun oversize, tapi jatuhnya tetep cantik. *uhuk

Oya, foto di Singapura itu saat kehamilanku berusia 4 bulan. Namanya juga lagi hamil, dan untuk pertama kalinya sepanjang sejarah hamil, baru di kehamilan ketiga ini lah aku bawa pergi traveling. Jadi wajar kalo saat di mana pun pinginnya foto sambil mamerin perut. 

Seperti juga foto di bawah ini yang sengaja banget pamernya. Soalnya medan yang harus dilalui sangat berat untuk ukuran ibu hamil.

Ceritanya itu ketika aku backpacking ke Sabang. Aku ditemani Ojrahar, anak-anak, juga beberapa orang teman. Air Terjun Aneuk Laot adalah destinasi pertama kami karena merupakan salah satu must visit untuk backpacker. Dan aku sama sekali ngga nyangka kalau ternyata harus trekking lewat hutan dan sungai berbatu yang licin.


Sejujurnya, aku takut kepleset dan terjadi apa-apa sama kandunganku. Tapi Alhamdulillah itu ngga terjadi. Berbeda dengan guide yang justru baru tau bahwa aku sedang hamil ketika kami sudah kembali dari air terjun. Dia bilang gini; 

"Mba, kalau tau mba lagi hamil, saya ngga akan anter mba ke air terjun. Mana tengah siang bolong, gerimis, takut ada mahluk halus jahat yang ganggu." katanya.

Aku cuma nyengir mendengar penyesalannya. Bukan ngga takut ghoib. Sepanjang perjalanan aku malah ngga ada berhentinya baca doa. Mohon perlindungan Allah bukan cuma dari gangguan mahluk halus, tapi juga dari hal-hal buruk lainnya yang mungkin terjadi.

Again, Alhamdulillah aku selalu dilindungi. Sehingga aku ngga sampe kepleset di batu-batu yang licin, di tengan sungai dengan arus deras, juga ngga sampe kesrimpet maxi dress yang sebelumnya aku pakai dari Banda Aceh. Jadi supaya ngga kesrimpet, maxi dress aku buka di tengah jalan, lalu lanjut hanya dengan celana hamil dan manset merah maroon yang tadinya jadi inner untuj dress tanpa lengan. 

You know, di Aceh ngga sebaiknya pakai rok kalau ngga mau ditangkep polisi syariah. Hihi. Padahal ngga gitu juga. Di Aceh masih boleh pakai celana asal bukan skinny jeans.


Yaudah, segini aja deh cerita di balik foto-foto hamil ketika mbolang. Dan semua foto itu menunjukkan betapa gue ngga pernah pakai baju hamil padahal buanyak yang jual baju hamil wanita di dunia ini. Aku lebih suka baju-baju oversize aja yang kalau dipake ngga akan jauh beda penampakannya seperti baju hamil di foto di atas. Yang penting nyaman aja kan?

10 komentar:

  1. Enaknya yang bisa jalan jalan jauh pas lagi hamil. Aku ngebayangin perjalanan 150km aja udah ngga kiat mba. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo gk ada masalah kehamilan perjalanan InsyaAllah lancaaar :)

      Hapus
  2. Pantesan ya anaknya setelah lahir asyik2 aja diajak jalan2, lha wong sejak dalam perut udah kuat banget ikutan mamaknya kemana2 ;)

    BalasHapus
  3. Kok gw jadi kangen bangkok, tahun kmrn sempet nginep beberapa malam di eastin grand

    BalasHapus
  4. Aku kalau hamil juga ke sana ke mari asyik aja.. Banyakin doa dan listen to my body intinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak. Betuul, peka sama alarm body kita sendiri yoo

      Hapus
  5. berarti aman kalau masih mau pakai celana di Aceh ya

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...