Kamis, 09 Juni 2016

Kepingin Liburan Keluarga di Bali

Tadi sore iseng-iseng aku bikin kolase foto untuk diupload ke instagram. Foto-foto yang aku bikin kolasenya adalah hasil candid selama jalan ke Singapura minggu lalu. Dan foto candidnya semua tentang ibu, bayi/toddler dan stroller.


Setelah fotonya aku upload ke instagram, ada mba Ratna Amalia komentar. Katanya Bali sudah seperti Singapura yang ramah stroller. Wajar sih ya, Bali kan memang destinasi liburan faforit. Banyak wisatawan asing yang pada demen liburan ke Bali. Dan pastinya ngga sedikit dari mereka yang bersama keluarga serta membawa anak-anak atau balita.

Nah, gara-gara info dari mba Ratna tentang Bali yang sudah ramah stroller, kok aku jadi kepingin juga liburan keluarga ke Bali. Haha. Iya, aku nah pinginan anaknya.

Di blogku yang khusus traveling kemarin aku juga sempat cerita soal rencana ke Bali habis lebaran untuk nge-guide temen-temennya Ojrahar. Mungkin sekalian aja kali ya. Biar Ojrahar yang ngeguide temen-temenya, dan aku sama anak-anaknya jalan-jalan sendiri.

Tapi mungkin juga bakal repot banget sih kalo aku jalan sendirian dengan tiga anak. Jadi mungkin akan lebih baik kalau liburan a la staycation aja di sebuah resort gitu. Namanya resort kan pasti banyak fasilitas yang memanjakan. Yang paling penting untuk anak-anakku sih kolam renang. Iya, mereka seneng banget berenang. Main air lah lebih tepatnya.

Di Bali kan banyak ya hotel dan resort. Tinggal dipilih aja. Intip-intip dulu foto-foto dan fadilitasnya dengan mengunjungi situs booking hotel online. Aku biasanya gitu. Sebelum booking, aku baca dulu semua informasi detilnya. Ada kolam anak ngga, tempat wisata apa yang deket hotel, jarak dari bandara, dll.

Aku udah ngebayangin, seandainya aku jadi liburan keluarga ke Bali, kayaknya ya cuma pingin santai-santai aja. Setelah landing di bandara, langsung check-in hotel. Trus istirahat dan nikmatin fasilitas hotel aja.


Besoknya baru deh ajak anak-anak main ke pantai, atau nonton pertunjukan tari kecak di desa Batubulan. Sekalian aja mampir ke rumah teman yang lingkungannya masih asri banget. Ada sawah yang hijau saat musim tanam. Anak-anak pasti seneng main di sana.

Kepingin juga ajak mereka jalan keliling komplek. Seperti yang pernah aku lakuin dulu sama Ojrahar. Aku ingat, jalanan kompleknya sudah di hotmix. Jadi bisa pakai stroller sama Abang Ranu. 

Jalan-jalan di komplek perumahan temenku di Batubulan tuh asik. Seneng ngeliat rumah penduduk dengan arsitektur khas Bali. Ada tempat untuk sembahyang di setiap sudut halaman rumah. Sesaji yang masih segar kadang terserak di tengah jalan. Itu bisa jadi sarana untuk mengenalkan keaneka-ragaman budaya Indonesia kepada anak-anak. Supaya wawasan mereka semakin bertambah. Dan harapanku sih mereka bisa semakin mencintai tanah airnya. Menumbuhkan jiwa nasionalisme gitu ceritanya.

Aduuh, dasar aku mah pinginan. Membayangkan liburan di Bali bareng keluarga jadi ngiler. Pingin direalisasikan segera. Ahaha. Ada tiket promo ngga ya ke Bali. Yaa, maklum. Jalan-jalan sekeluarga mah kerasa budgetnya. :D

10 komentar:

  1. pingin, yuk liburan bareng :)

    BalasHapus
  2. samaa...kepengin juga liburan ke Bali bareng keluarga ....

    BalasHapus
  3. Aku udah berapa lama ya ngga ke Bali, kayaknya udah 7 tahun deh. Tapi dulu sempet tinggal di Bali 6bulan. Ga gitu memperhatikan dulu ramah stroller apa nga, belum punya baby sih duluu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita buktikan dg cara liburan kesana yuk. Haha

      Hapus
  4. Ahhhh aku belom pernah ke bali. Huhuhu.
    Btw pengennya ibu2 sih gitu ya, sampe hotel menikmati fasilitas hotel. Tapi kok ya di twmpat wisata masa cuma di hotel aja, rugi ga jalan2. Ahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... Tergantung sikon yaa. Tinggal kondisikan aja mau jln2 model gimana. Ku skarang sudah muli kebiasa klo liburan di hktel aja

      Hapus
  5. Klo lagi musim liburan tempat2 di Bali apakah meningkat juga gak tarif nya ? hehehe maklum blm pernah kesana.

    Download/Watch Eye in the Sky (2016)

    BalasHapus
  6. kerasa banget budgetnya kalau keluarga mah..xixi. itu yang suka bikin maju mundur...heuuu..

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...