Jumat, 27 Mei 2016

Miliki Teman, Kurangi Nyinyir di Socmed


Melupakan masa lalu pahit itu sulit, berdamai dengan diri sendiri lebih-lebih lagi sulitnya. Kadang, kita fikir sudah melupakan. Sudah iklas. Damai. Tapi namanya hidup, kadang ada aja hal yang membuat kita terpaksa mengingat kenangan lama. Dan rasanya sakit bukan main. Kalau sudah begitu, ada dorongan untuk melakukan curhat. Entah dengan cara mencari teman bicara, atau nyetatus di socmed.

Menulis uneg-uneg di socmed memang jadi alternatif jika merasa ngga enak mau ganggu teman demi curhat (atau memang merasa ngga punya teman?).

Beberapa tahun lalu, waktu mulai mengenal lelaki pendiam itu (tunjuk Ojrahar), dalam beberapa kesempatan ngobrol, aku menerima input-input yang kurang lebih isinya begini; miliki teman bicara, supanya ngga semua hal pribadi harus ditulis di status sehingga terbaca banyak orang. 

Ngga serta merta berubah introvert sih di socmed, tapi perlahan aku terpengaruh juga. Sekarang, setiap kali ada hal yang menggelitik untuk ditulis di socmed, otak seolah secara otomatis berfikir dan memberi peringatan. Yakin mau klik send/publish? Gimana kalo nanti ada yang kesinggung? Coba baca lagi! Siapa tau ada aib sendiri yang bakal kebuka lewat status barumu nanti. Bukannya kalau aib kita sudah ditutup sama Allah, kita ngga perlu ngebuka-buka lagi?

Ya, begitulah kira-kira. Bertanya lagi setelah ada diri sendiri bisa menjadi benteng agar kita ngga bisa selalu dengan mudah update status yang ngga perlu, apalagi status yang memicu perdebatan, keributan, menyinggung banyak orang, dsb. Termasuk status yang justru membuka aib diri, membuka lembaran kenangan pahit, yang bikin susah move on, dll.

Karena kalau udah buka socmed tuh, perasaan adaa aja yang hal yang mendorong untuk nulis macem-macem. Semacam copy cat jadinya.

Misal, baca status orang yang lagi kesel karena statusnya yang seorang miss J di-diskreditkan. Eum, sebagai seorang yang pernah ada di posisi itu rasanya gatel buat komen. Misal komen begini: "iya, dulu aku juga pernah... Bla bla bla". 

Atau, kesel karena liat status kawan yang nyinyir keterlaluan. Lalu gatel bikin status tandingan. Ya, semacam itulah.

Kembali lagi ke tip yang diberi Ojrahar suamiku. Untuk mengurangi nyinyir di socmed, milikilah teman untuk berbagi cerita. Jika merasa sedang ngga ada yang bisa diajak bicara, tetapi ada dorongan besar untuk nyetatus, fikir ulang, apakah status itu aman untuk diupload?

Tip tersebut juga pernah aku dapat dari teman blogger asal Madiun. Mba Reni Judhanto namanya. Orang kalem, santun, dan jauuh dari hosip. *artis kali ah apa-apa kudu digosipin* hehe

Kalau aku liat, memang ada kemiripan karakter antara Ojrahar & mba Ren. Orangnya damai, ngga mau cari ribut, hanya berbicara/memberi saran ketika diminta, ngga dendaman, tapi tetap bisa marah kalau memang harus marah. Pribadi seperti mereka helpful banget buat jadi pengingat buat aku yang suka grasak grusuk kalo ngerjain apa apa.

Pribadi seperti mereka juga yang paling asik untuk diajak sharing. Sebab mereka adalah pendengar yang baik. Ya kan kadang kita curhat bukan untuk cari solusi kan ya, tapi sekedar ngeluarin beban muatan yang udah nyesek di hati & fikiran. (baca: nyampah) *eh

Btw, thanks Ojrahar for being my best in life.

25 komentar:

  1. Itu lo gambarnya so sweet banget❤💙 iya sih kuakui emang mbk Reny sosok bersahaja


    BalasHapus
  2. Mba Reni itu dewasa, mengayomi, tukang rekap handal hihi. Jadi kalo malas manjat obrolan, asal bareng Mba Ren nongolnya di grup enak udah direkapin hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya, aku jg seneng klo obrolan udh banyak dan direkap sm mba Ren

      Hapus
  3. Mba Ren cocok jadi notulen memang haha. Di sosmed, aku jarang nyetatus, bingung kalo mau nyetatus, nyetatus apa, paling cuma share postingan atau lomba doang :)

    BalasHapus
  4. asyiik banget ya Noe, aku juga sekarang kalau ke medsos buka aja wall pribadi abis ntu ya kalau pas kebeneran baca yang negatif, skip dan lalu pergi aja dari sosmed. Btw, semoga statusku gak ada yang nyinyir ya, hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Astin mah gk nyinyir aah.. ;)

      Hapus
  5. Koq namaku ga disebut sih Noe, aku kan juga adem utk dicurhati buahahaaa *lempar galon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sumuur kali ya, adem. Haghaghag

      Hapus
  6. jarang buat status nih..mualess bawaannya he he he

    BalasHapus
  7. saya termasuk yang rajin banget nyetatus, tapi males kalau untuk curhat atau nyinyir hehehe. Pada dasarnya emmang sy termausk yang rada susah curhat, kecuali sama suami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg penting kan statusmu bkn nyinyirin org mak. Inspiratif kok malahan

      Hapus
  8. Aku msh keseringan nyetatuss..errrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Err... Gpp sering asal bkn curcol galau teruus ;)

      Hapus
  9. Makasih mba udah diingetin jg buat menyaring postingan qt di sosmed

    BalasHapus
  10. Sama, mbak jarang posting status, seringnya malah share kuis atau share postingan blog. Wuakakakaka...
    Is just not in my list to do... yet

    BalasHapus
  11. Sama mbak, aku jg males komen ttg nyinyir2an. Mending liat timeline lain. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liat timeline yg hepi hepi aja yaa. Hehe

      Hapus
  12. Bahasa lain nya adl keyboard warrior mbak julukan buat yg sering nyinyir di sosmed hihihi

    Download/Watch London Has Fallen (2016)

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...