Rabu, 11 Mei 2016

Kebiasaan & Jam Tidur Abang Ranu


Lain ladang lain belalang. Lain orang, lain pula kebiasannya. Dan kalau sekarang aku sudah punya 3 orang anak, rasanya sulit untuk tidak membanding-bandingkan. Haha. Tetapi bukan membandingkan dalam arti negatif ya.

Semalam setelah semua anak-anak tidur, Ojrahar bertanya perihal kebiasaan tidur anak-anak. Sebab dia merasa gemas melihat Abang Ranu yang tidur menelungkup dan menjadikan lenganku sebagai bantal.


"Dulu, Mamas & Kakak tidurnya suka kayak gini juga ngga?" tanyanya.

Aku yang lagi terkesima memandangi wajah Abang Ranu yang ayem banget, cuma senyum aja menanggapi pertanyaan Ojrahar. Sampai akhirnya dia tanya lagi. 

"Beda-beda ya, Nu?"

Aku menjawab dengan anggukan.

Tadi ada juga sih yang sama-sama punya kebiasaan tidur menelungkup seperti Abang Ranu. Sejak umur sebulan, si Kakak justru tidurnya lebih nyenyak kalau posisi menelungkup (tengkurep). Walaupun tetap saja tengah malam harus terbangun karena lapar dan menyusu. Ya kan ngga mungkin nyusui anak yang tidurnya tengkurep di atas bantal.

Belum lagi kalau popoknya basah. Si Kakak bisa kebangun saat proses ganti popok. Maklum, dulu ngga kebeli diapers. Haha. Jadi aja kalau malam aku sering begadang. Karena kalau bayi udah bangun, trus ngajak main, atau malah minta digendong lama. 

Berbeda dengan Abang yang justru sejak baru lahir lebih tenang kalau tidur tengkurep. Dan hampir ngga ada drama rewel tengah malam atau ngajak begadang. Sebab si Abang mah tidur tengkurepnya di atas perut dan dada ibunya. Haha. Jadi kalau lapar dia bangun, dan mulutnya langsung kuarahkan ke sumber susu. :p

Tapi ada satu kejadian yang akhirnya bikin aku kapok dan berusaha menghentikan kebiasaan tidur di atas dada. 

Satu malam, ada film di TV yang bagus. Aku nonton sambil membiarkan Ranu tidur di atas dadaku. Sampai akhirnya aku ketiduran. Tengah malam, aku terbangun dan terkejut. Kok Ranu ngga ada di dadaku? Sumpah aku kebingungan banget. Kebangun tiba-tiba, nyawa belum kumpul, dan keilangan bayi!

Setelah tengak tengok, mencari sambil berusaha mengumpulkan nyawa, akhirnya ketemu juga itu bayi udah tidur tergeltak di lantai dengan posisi telungkup. Ya Tuhan! Jadi Ranu yang bahkan umurnya belum sebulan itu jatuh? 

Anehnya, itu bayi ngga nangis sama sekali, ngga kebangun sama sekali. Aku langsung angkat dan cek. Alhamdulillah nafasnya masih ada. Normal. Cuma suhu badannya agak dingin. Ya wajar lah wong tidur langsung di lantai tanpa alas. Aku cek juga bagian badannya. Alhamdulillah lagi, ngga ada yang memar atau apa. 

Iya, begitulah ceritanya. Teledor babget ya aku. Haha.

Alih-alih kepingin anak tidurnya pules tanpa kebangun dan bengadang atau rewel tengah malem, eh malah dia jatuh.

Lalu aku cari cara, bagaimana agar anak bisa tidur pules semalaman walau tanpa dipangku atau tengkurep di dada? Ternyata, yang membuat anak tidur dengan nyenyak itu bukan soal posisi tidurnya yang telentang atau telungkup. 

Menurut penelitian (njir bahasa gue), popok basah adalah masalah utama dan paling sering terjadi, yang membuat anak terbangun dan menangis di malam hari. 

Hoo pantesan, dulu Mamas & Kakak demen banget bangun tengah malem, trus susah tidur lagi kalau habis ganti popok. Ya wajar sih, proses ganti popok kan ganggu bayi. Lebih enak kalau pakai diapers ya, bayi pipis, tapi tetap kering dan bayi ngga keganggu tidurnya. 

Tapi kan diapers mahal! Embeerr. Makanya sekarang aku pilih clodi (cloth diapers), popok kain yang bisa dipakai berulang-ulang. Tetep sih sesekali beli disposable diapers, terutama kalau pergi traveling, biar ngga repot nyuci ompol kan. Hehe. 

Ya, buat aku sih, diapers itu ngebantu banget supaya bayi bisa tidur nyenyak kalau malam hari. Kalau bayi nyenyak, kita juga bisa tidur dengan tenang. Beda deh sama mamas & kakak dulu yang bikin aku kurang tidur. Sebab dulu ngga kebeli diapers. Wkwkwk. Beda dengan Ranu. Kami bisa bobo berduaan mulai jam 9 malem sampe subuh! Yippie!

Nah, ada yang bikin sebel juga nih kalau bayi udah tidur nyenyak, popok ngga ada masalah, eh tiba-tiba kebangun trus nangis. Gagal deh emaknya bobo cantik. Penyebabnya adalah orang-orang yang suka iseng nguyel-uyel bayi karena gemes.

Kalau udah gitu, tandukku bisa langsung keluar. Kayak si Melly tuh yang pernah aku plototin, waktu kami nginep bareng di Amaris Hotel Pancoran. Aku kan udah ngantuuh banget. Eh, baru mau mapan tidur, Ranu bangun karena si Melly gemes dan nguyel-uyel. Wogh! *jitak melly*

Lain kali, aku ngga akan ijinin dia cium-cium Ranu!

13 komentar:

  1. Ihh, berani2nya kamu melarang aku cium2 Ranu, siapa kamu? hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Melly minta diompolin!

      Hapus
  2. Jitak Melly. eh, Noe kamu teledor banget yaaaa, kebayang gimana paniknya kamu, Ranu gak terlihat dan tetiba ada di lantai. Fira kalau jatuh, aku denger dan langsung nangis doi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kayaknya aku lelah bgt wkt itu. Hihi

      Hapus
  3. Ya ampuuun kebayang deh bayi 1 bulan terjatuh. anakku juga pernah jatuh tapi usia 6 bulanan dan alhamdulillah gpp, itu jelang maghrib ada tetangga datang aku sibuk buka pintu, anakku jatuh huaaah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, riweh bgt pasti ya magrib2 ada tamu. Ih. Alhamdulillah anaknya gpp mbaa

      Hapus
  4. gak apa-apa sih tidur di atas dada tapi jangan dipinggi kasur, Alvin juga suka dulu tidur model gitu. Di tengah aja kalau jatuh tetep ke kasur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya, tapi klo kebiasaan tdr di dada mulu, nanti susah lepas gimana. Hehe

      Hapus
  5. buaaahhh.. kebayang kalo aku jadi mbak noe.. pasti deg2an banget..
    ahza udah setahunan aja, aku masih suka ngeliatin dia napas atau enggak pas tidur.. wkwk, mamak parnoan nih aku..
    btw, sampe ahza umur 2 tahun, masih suka bangun2 malem mbak.. hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, udah mulai toilet training kali ya, bangun buat pipis

      Hapus
  6. Hahahaha.. Abis uwel2 Ranu, gantian uwel2 Melly :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, itu mah arifin putra aja tugasnyaa

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...