Jumat, 19 Februari 2016

Bersiap Untuk MPASI Abang Ranu


Seiring dengan umur Abang Ranu yang sudah memasuki 6 bulan, babak baru dalam kehidupannya pun dimulai. Dari yang semula hanya bayi yang makanannya asi exclusive, sekarang mulai dikenalkan pada makanan pendamping asi (MPASI).

Kalau mengingat pengalaman waktu Mamas & Kakak bayi, rasanya ngga seheboh sekarang. Ya karena dulu aku ngga pake ilmu saat kasih MPASI ke Maska. Masak MPASI buat Maska dulu itu semudah masak segenggam beras, dikasih sayuran. Aduk sampai jadi bubur, lalu blender. Hehe. Itu karena dulu aku belum jadi blogger. Belum gawl dan belum melek teknologi. Baca buku juga jarang setelah melahirkan. Kalau sekarang gimana?

Berbeda dengan sekarang yang ternyata, memberi MPASI itu ada aturannya. Ada jenis makanan tertentu yang boleh dan belum boleh untuk usia 6 bulan. Ada gang baru boleh diberikan pasa usia bayi 7 atau 8 bulan karena jenis makanan itu mengandung ini dan itu. Ribet? Iya ribet!

Kalo ribet trus kenapa mau njalanin? Kenapa ngga makanan bayi instan aja?

Duh pertanyaan itu kembali membuatku mengenang masa lalu. Dulu selagi Maska bayi, aku ngga sepenuhnya bikin MPASI homemade sih. Sesekali kalau malesnya kumat, aku beli makanan bayi instant yang praktis. Ke Abang Ranu juga mungkin nanti begitu kalo penyakit malasnya kambuh. Haha.

Okelah, balik lagi soal MPASI Abang Ranu. Hari ini aku belanja beberapa bahan makanan khusus untuk Abang Ranu. Ada kabocha, pear sweet, buah naga, quacker oats biru, sampai biskuit milna. Eh, ini bukan iklan lho ya.


By the way, beberapa hari lalu aku dapat kiriman tabel jenis makanan apa saja yang sudah dibolehkan untuk bayi umur 6 bulan. Kiriman gambarnya di grup whatsapp TUMBC: August 2015. Dan dari tabel itu baru deh aku tau kalau dulu aku salaaah. Haha. Pokoknya dulu bikin MPASI ngga liat tabel gituan deh.

Nah karena sekarang udah tau, jadi ngga ada salahnya lah kalau sekarang sedikit-sedikit belajar dan memperbaiki diri. Selagi masih bisa dan masih sehat.

Selain tabel jenis makanan, para mommies di sana juga sharing pengalaman MPASI pertama kali. Dan dari sharing mereka lah aku mulai mengenal kabocha. Mihihi.

Macam-macam pumpkin

Kalau dari tabel aku lihat ada tulisan labu parang. Itu waluh kan ya, atau bahasa keren-nya pumpkin. Kufikir, pumpkin itu ya cuma satu jenis. Ngga taunya ada buanyak. Ada labu parang itu, kabocha merah, kabocha hijau, butternut squash, hubbard squash, acorn squash dan ada delicata squash.

Dari semua jenis pumpkin itu, aku cuma liat ada 4 macam di giant. Labu parang, kabocha merah, kabocha hijau, dan butternut squash. Labu parang yang paling murah. Mungkin karena lokal. Nah, yang paling mahal itu butternut squash. Glek banget liat harganya. Aku beli yang kabocha merah aja karena masih terjangkau dan gak jauh beda harganya dengan labu parang.
Kabocha
Harga butternut squash di Giant Cilegon

Tapii, untuk 3 hari pertama aku mau kasih pear sweet dulu. Bismillah, semoga pemberian MPASI untuk Abang Ranu lamcar dan sukses. Aamiin.

10 komentar:

  1. horeee Ranu udah makan, minta makan pake sate bandeng dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... Sini sini tante Lia disuapin skalian pake sateee

      Hapus
    2. wkwkwkwkwkwkwk..g skalian gule kambing >_<

      Hapus
    3. Itumah mamak mamaknyaa haha

      Hapus
  2. aih senangnyaaaa.....selamat makan2 cantik ya bang ranuu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo tante Zwan, adeknya udah bisa apa niih ;)

      Hapus
  3. Hepi maem baby ranu. Met nyuapin mama noe :) Oh ya, soal tabel yg dr grup TUMBN itu kok berbeda ya sama di buku, dan berbeda pula sama artikel mpasi who, hahaha. Tapi, balik masing2 ibu mo pilih yg mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Wuri, santai aja wes, mari percaya pada naluri sebagai ibu. Hihi

      Hapus
  4. Wah, udah mau MPASI lagi...ngga kerasa dah tambah besar niih..

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...