Rabu, 24 Februari 2016

Baby Carrier Review: Baby Scots vs. Dialogue


Punya bayi montok kayak Abang Ranu itu rasanya gemes gemes gempor. Terutama kalau lagi rewel dan ngga mau turun dari gendongan. Atau juga ketika dibawa traveling ke Surabaya. Kebanyang ngga? Dengan gayaku yang backpackeran, kemana-mana jalan kaki, dan ngga punya stroller. (kode-tapi-ngga-tau-ngodein-sapa)

Seperti pengalaman kemaren waktu backpacking di Surabaya. Umur si Abang belum genap 3 bulan. Belum bisa digendong pakai baby carrier. Walhasil gendongnya pakai gendong samping itu loh. Ngga ergonomis kaan. Beban cuma ada di satu pundak. Asoy banget deh pegelnya. Haha. Jadi waktu itu ngga sabar, nunggu kapan si Abang bisa digendong pakai baby carrier.


Baby carrier adalah gendongan bayi ergonomis karena bentuknya seperti tas ransel, sehingga beban berat badan bayi bertumpu pada kedua pundak ibu (penggendong).

Aku mencoba memakai baby carrier saat umur Abang Ranu 4 bulan. Coba-coba aja karena umur segitu si Abang udah mulai bisa tegak badannya. Tapi mulai full pergi-pergi pakai gendongan model ransel baru saat umur 5 bulan.

Kebetulan ada beberapa baby carrier yang didapat dari kado waktu Abang Ranu lahir. Merknya kebetulan dua macam, yaitu Baby Scots dan Dialogue.

Baby Scots Baby Carrier


Saat pertama nyobain pakai baby carrier, aku lebih memilih Baby Scots karena busa bagian belakangnya lebih tegak dibanding Dialogue. Busa yang lebih tegak bisa menahan badan Abang Ranu yang sesekali suka jatuh ke belakang. Jadi ngga kejengklak gitu. (Apa bahasa Indonesianya kejengklak. Haha).


Ya maklum, bayi umur 4 atau 5 bulanan kan belum terlalu kuat kalo kelamaan tegak. Jadi saat digendong dengan carrier pun, aku lebih banyak mengangkat badan si Abang dengan kedua tangan (menggendong posisi memeluk). Jadi baby carrier cuma sekedar ngebantu aja supaya ngga jatuh. Beban bayi sebenarnya justru di kedua lenganku, bukan bertumpu pada gendongan yang nyangkut di pundak.

Sekali lagi ya ditulis nih, meski sudah mulai coba pakai baby carrier model ransel sejak umur 4 bulanan, tetep kok sebenarnya digendong diangkat pake kedua tangan, bukan dilepas dan dibiarkan duduk sendiri gitu aja di gendongan. 

Lanjuuut. Pada bagian lubang untuk paha ada karet yang bisa menahan paha supaya bokong bayi dan pangkal paha ngga banyak bergeser. Karet ini membuat bagian lubang untuk paha jadi relatif sempit. Akibatnya jadi agak susah saat akan memasukkan bayi ke gendongan. Terlebih kalo bayinya montok. Bagian paha jadi terikat. Kadang kalau habis digendong, ada bekas karetnya di paha. Hoho. 

Dialogue Baby Carrier


Nyobain baby carrier merek Dialogue saat badan si Abang sudah mulai kuat tegak, yaitu sekitar umur 5 setengah bulan. Umur segitu si Abang juga udah bisa duduk meskipun belum seimbang, dan bentar-bentar jatuh. Hihi. 


Saat akan menggunakan gendongan Dialogue, terasa lebih mudah dibanding Baby Scots. Ini karena ruang untuk bagian badan relatif luas, begitu juga bagian lubang untuk paha. Sehingga saat akan memasukkan bayi ke dalam gendongan ngga terlalu ribet.

Satu lagi yang aku suka dari Dialogue adalah karena bagian paha yang ngga ada karetnya. Jadi paha Abang Ranu yang gede itu ngga keiket.

Jadi kesimpulannya, buatku baby carrier merek Dialogue lebih nyaman. Meskipun bukan yang ternyaman ya. Karena merek lain yang mahalan banyak yang review nya bagus, dan banyak direkomendasikan oleh mommies kelas menengah ke atas. Sebut saja Baby K'tan, atau Boba. Untuk aku yang ngga kejangkau beli Boba sih cukup puas lah sama Dialogue.

Oya, bukan berarti juga Baby Scots ngga bagus. Aku kurang cocok karena ukuran Abang Ranu yang gede. Untuk bayi yang ngga terlalu gendut mungkin bisa cocok.

10 komentar:

  1. berarti abang ranu naik pesawat usia 3 bulan ya mak,ayo dong mak tulis pengalaman bawa baby naik pesawat,aku rencananya bawa anak naik pesawat pas usia 5 bulanan.
    punya satu itupun dari hadiah,belum dicoba soalnya masih 2 bulan^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku udah nulis kok pengalaman dan tips naik pesawat di blog nurulnoe.com. Nanti aku kasi linknya yaa

      Hapus
  2. punya Alvin dulu warnanya coklat ,tasnya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, aku gk punya tas nya malahan. Hihi

      Hapus
  3. Waktu anak-anak masih kecil, aku nyoba beberapa merek baby carrier tapi nggak pernah nemu yang cocok. Akhirnya pakai gendongan kain heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak ketiga ini aku nyaris ngga pernah gendong pake kain jarit :D

      Hapus
  4. wahh.. ak coba bbrp merk. terakhir ergobaby kw (kw nya disebut :p)
    tapi tak jual lagi, skg mau coba hipseat. ada dudukannya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, jadi KW KW yoo... Review ya nanti hipseat ;)

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...