Senin, 04 Januari 2016

Perang Batin Seorang Noe


Hallo, hallo! Apa kabar? Setelah liburan panjang lalu balik kerja, apa rasanya? Kalau perasaanku biasa aja. Ngga ada rasa males. Ngga ada juga semangat berlebih. Biasa pokoknya! Mengapa?

Salah satu alasan aku merasa biasa-biasa aja mungkin karena sudah sangat sadar bahwa hidup ini untuk dinikmati, bukan dikeluhkan. *njir! sok bijak ya gue?

Eh tetapi ternyata aku juga masih manusia yanh kadang merasa pingin ganti status. Kapan ya gue bisa resign? Kapan bisa di rumah aja? Bisa seharian sama anak-anak, tapi duit tetep ngalir ke rekening? Gitu fikiranku, kadang-kadang.

Kesannya jadi kayak ngga bersyukur deh. Sementara di luaran sana banyaaak orang yang kepingin kerja tapi ngga bisa karena berbagai sebab. Yang ngga ada lowongan, atau ngga punya kecakapan sesuai permintaan lapangan kerja. Lha aku? Yang udah kerja enak-enak kok ngimpi pingin resign. Ya, kecuali sudah mantap ada sumber penghasilan pengganti, seperti berwirausaha atau apa gitu.

Jadi, selama belum ada sumber pendapatan pengganti gaji, ya kudu bisa berdamai dengan keadaan. Kuatkan hati. Terutama kalau pas lagi sibuk-sibuknya di balik meja kerja, tiba-tiba dapet kiriman foto bayik yang lagi senyum sumringah dari orang rumah. Kayak foto yang paling atas, atau foto di bawah ini. Arrgghh! Pingin buru-buru pulang rasanya.


Perang batin lain selain soal kepingin resign adalah mengenai hobi mbolang. Kata orang, di dunia blogging, tahun 2015 adalah tahunnya tavel blogger. Tahun dengan banyak lomba blog hadiah jalan-jalan. Iya juga sih setelah coba kuingat-ingat. Jadi inget awal tahun 2015 aku gagal ke India padahal menang lomba. Sayang panitia ngga mengijinkan perempuan hamil ikut kegiatan tour-nya yang selama 2 minggu. Heuheuu... *ngunyah leptop*

Awal tahun ini aku berani-beraninya ikut lomba lagi dan hadiahnya jalan-jalan ke Queensland - Australia selama seminggu. Andai menang nih, (ya Allah, GR banget sih gue!) kira-kira tega ngga yah aku ninggalin abang Ranu selama seminggu?

Jujur sih aku berharap menang. Nulisnya aja niat banget meskipun menjelang deadline. Dengan berbagai drama yang 'ewh' banget! Yang paket internet habis lah. Yang jaringan down lah. Yang anak nangis minta nenen lah. Dan lah lah yang lain.

Tapi disela semua ke 'lah' an itu, selalu ada yang mampu membuat hati jadi adem. Siapa lagi kalau bukan si kurus Ojrahar.

"Bismillah. Kita doain ibuk menang lomba ke Australia yuk, Bang!" ucapnya sambil ngajak ngobrol abang Ranu.

Duuh, aku yang sedang merasa terserang emosi jiwa, karena ngebet pingin menang, dan karena kesel sama berbagai drama yang mengganggu proses menulis di blog, langsung kena jleb-moment!

"Nanti kalau menang, pastiin stok ASIP cukup untuk seminggu ya, Bu!" lanjutnya lagi. Masih sambil memandangi wajah anak lelakinya yang senyam-senyum gengges.

Oya, kenapa kubilang senyuman lucu Abang Ranu itu gengges? Karena kalau liat dia senyum, aku terintimidasi. Seolah dia itu bilang gini;

"Bu, ngga pingin setiap hari di rumah aja dan liat senyumku kaya gini?", atau... "Sudahlah, Bu! Ngga usah kemaruk ikut lomba yang hadiahnya jalan-jalan. Tega ninggalin aku di rumah?". 

Pfiuh! Ini perang batin antara ego dan realita. Haha. Tapi beruntungnya aku punya Ojrahar. Si plegmatis yang selalu bisa menyadarkan sanguin koleris seperti aku, yang sukanya grabag-grubug kalo lagi punya kemauan.

Memang, pada akhir kita harus menerima bahwa ngga semua yang kita inginkan di dunia ini harus kita dapatkan.

Thanks again for you, my man. And Alhamdulillah.

52 komentar:

  1. Aaaakh...so sweet :))

    Semangat terus yah mbaaaak, semoga berhasil ke Australi-nya dan semua dilancarin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akan selalu ada sweet moment dalam hidup ini, wkekek... kayak di drama korea itu. :D

      btw, makasiih doanya Bibi.. moga dirimu jg makin sukseeesss. Aamiin

      Hapus
  2. Ke Australianya ngga boleh bawa Ranu ya mbak Noe..?

    * Semoga menang lombanya ya mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ngga bakal boleh mba, hihi. Aamiin, makasih doanyaa

      Hapus
  3. kadag yang kita mau bukan yang kita dapat ya, sok bijak juga komennya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekek... apalah kita ini, sok bijak, padahal bijak beneran! *loh

      Hapus
  4. ngangenin banget lihat foto Ranu gitu ya kalau lagi kerja

    BalasHapus
  5. dan aku suka foto yang ke dua, cakeeeep banget itu, senyumnya tersimpan dan yang ngambil foto juga pinter. Bu, bu...kalau menang kan ibu punya pengalaman untuk diceritakan ke abang Ranu. Ranu pasti buaaangaaaa pake banget dech, punya ibu rajin nulis di blog, ikut lomba yang menangnya ke luar negeri....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya mba Astin, semoga anak-anak benerqn bangga. huhuu..

      Hapus
  6. Maaak. Aku juga dalam masa pengorbanan demi anak2 nih. Kemarin dapat tiket ke bali ga kupakai karena ga ada tempat nitipin anak2. Insya allah ada waktunya bila dikasih umur panjang. Temanku sekarang umur 42, anak-anaknya sudah besar, dia pun bebas traveling ke mana2 sama suaminya karena profesinya memang travel writel. Itu baru beberapa tahun ini dilakukan setelah sebelumnya mengalah untuk anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, temanmu itu pasti sabaaar bgt ya orangnya. saluut. dan tetap aktif di usianya yg udah kepala 4.

      Aamiin untuk doanya mak, semoga dipanjangkan umur dan berkah ya :)

      Hapus
  7. Haloo mbaa, harus menguatkan hati nih sebagai ibu2. Aku sampe skarang belum berhasil ke luar negeri karena belum tega ninggalin anak. InsyaAllah rejeki kita ada yang lain ya, mba. Salam Kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, InsyaAllah ada rejeki lagi nanti. ayok semangat!

      Hapus
  8. perang batin banget pastinya ya...aku aja kalo mo sekadar me time ada perang batinnya. gimana ini yang travelling ya? tapi gimana sih manage hati biar nggak ada perasaan "bersalah" gitu? soalnya kan sebenernya itu ibu butuh banget "me time" biar menjaga kewarasan jiwa dan raga, tapi kalau saya selalu berakhir dengan tetep-di-rumah karena ada perasaan bersalah ninggalin anak cuman sama ayahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup memang pilihan ya, mba. Tapi me time ngga harua dg cara traveling kok, ke salon juga bisa me time, atau nonton. hihi. asikin ajaa yang penting hepi

      Hapus
  9. Semoga menang lombanya, Mba Noe. Anak masih kecil emang banyak dilemanya, Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak dilema terutama yg masih doyan kelayapan kayak aku. haha..

      Hapus
  10. semoga menang, ya. aamiin

    Sepertinya keinginan resign menjadi perang batin para ibu yang bekerja kantoran. Tapi, bener juga, sih. Kadang kita gak bisa mendapatkan semua yang diinginkan. Karena ibu yang di rumah pun sebetulnya juga kadang punya perang batin sendiri hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iyaa, masing-masing punya dilemanya sendiri. hihi

      Hapus
  11. Duh mbak noe kok sama ya pikirannya hiks, aku ingin resign justru karena jauh dari keluarga. balada anak rantau, tapi terkendala penalty oh penalty *curhat :(
    Goodluck lombanya, mbak noe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera abis masa kontrak trus bs kumpul keluarga yaa... :*

      Hapus
  12. Memang, pada akhir kita harus menerima bahwa ngga semua yang kita inginkan di dunia ini harus kita dapatkan...

    nah!
    aku pengen jadi sodara alyssa soebandono, tp ga bisa wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk... curiga gw, icus pingin jd sodara alissa biar bs deket dude kah? :v

      Hapus
  13. Untung suami ngertiin ya, Noe.. :)
    Aku doakan semua keinginan tercapai ya.. *Aamiin

    BalasHapus
  14. Senyuman Ranu emang gengges banget ya.. gemess :D Kalo jadi ninggalin dia selama seminggu, pasti kangen berat deh :)

    BalasHapus
  15. semoga menang lomba dan keinginan jalan-jalan gratis ke Australia-nya tercapai yah Mbak Noe, amin..
    Papanya Ranu pengertian banget sih..#eh :)

    BalasHapus
  16. lah..aku setuju dengan Abang Ranu...tapi kok senyum dipersoalkan..bukankah senyum itu ibadah...smoga sukses dech ke Australianya....
    maaf baru sempat mampir ke blog super keren ini, keep happy blogging always..salam dari makassar-banjarbaru :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. sepertinya pesan dlm tulisan saya blm sampe ke pak Haryanto nih. hehhe.. makasih paak

      Hapus
  17. Dilema seorang Ibu yaa gini, Mbak
    Akupun banyak puasa keluar rumah jadinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saluut sama dirimu mba amma, kuaat bangeet :*

      Hapus
  18. Jadi dilema yaa, antara pengen jalan2 tapi ga pengen ninggalin anak. Aku jaman anak masih bayi dilemanya gitu, setelah agak gede, sekalian aja kuangkut kalo aku pergi2, tapi... tapi... budgetnya jadi membengkak huaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk.. aku sudah merasakan ituu, budget pecaah :v

      Hapus
  19. Enjoy yang sekarang dijalani, Mba Noe. Mungkin kalau Ranu udah ABG bisa ngebolang bareng. Lebih seru,kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Efi. Pasti seru mbolang bareng anak, tp biasanya klo udh ABG mah sibuk sm tmn2nya :D

      Hapus
  20. Doaku menyertaimu, smeoga menang ke australian tapi jangan lupa ajak2 yaaaaa

    BalasHapus
  21. Hidup.memang selalu penuh pilihan ya mak. Semoga yg terbaik selalu deh buatmu. Orang sabr itu selalu punya tempat spesial kok..yakin deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasiih mba Muna. hugs!

      Hapus
  22. Hebatt.... Semoga menang ya mbak noerul.
    SUka asik liat poto2 jalan2nyanya. aku yang full time istri rumahan aja belum punya banyak kesempatan jalan-jalan kayak mbak Noe. *jadi ngiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jgn iri mba, kita punya berkah dan problem masing2 juga kaan. ;)

      Hapus
  23. Sudah berabad2 aq nggak jalan2 Noe, tp ya gimana lagi, Allah sdh baik hati banget kasih apa yg aq butuhkan selama ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba Un. saluut buat semua kesabaranmu. Semoga aku bisa sepertimu jugaa. aamiin

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...