Kamis, 21 Januari 2016

Nostalgia Permainan Masa Kecil & Manfaatnya


Bicara permainan masa kecil, yuk! Kalau permainan masa (setengah) tua seperti sekarang ini, agaknya sudah bosen kan ya! Dan baru kemaren juga sih aku tulis juga, permainan masa kini, yaitu socmed yang sekaligus bisa buat branding.

Tetapi sebelum bahas lebih lanjut tentang apa permainan masa kecilku, boleh ya aku curhat dulu. Masih soal socmed yang bisa kita bilang mainan masa kini. Ceritanya, beberapa waktu lalu Daffa' sempat bercerita soal temannya di Sekolah.

"Bu, tadi si A bawa hape ke sekolah lho," Daffa' mulai bercerita. 
"Oya?"
"Iya, dan ada fesbuknya."
*aku melongo*
"Terus aku nyoba ngetik nama ibu, di bagian gambar yang kaca pembesar. Wuih, ternyata yang namanya sama kayak ibu itu banyak ya," Daffa' pun berapi-api.

Aku makin melongo mendengar cerita itu. Perasaan aku belum pernah mengajari atau mengenalkannya pada facebook deh. Belajar dari mana dia? Perasaan mainan yang kuberi masih mainan anak-anak semacam lego KW kiloan, atau sesuatu yang berhubungan dengan fisik seperti raket, sepatu roda, sepeda. Haduuh, ini PR buatku nih. Harus cari metode yang tepat dan mengenalkan internet serta penggunaannya secara sehat.

Nostalgia Permainan Masa Kecilku


Ya, jaman memang sudah berubah sih. Beda sama jaman kecilku dulu. Tinggal di kampung. Di mana hutan masih banyak mengelilingi dusun. Di mana sungai-sungai masih mengalir dan dijadikan tempat mandi-mandi bareng teman, bahkan juga kerbau. Di mana belum ada PS atau XBox, sehingga anak-anak senang bermain bersama di luar rumah. 

Aku ingat permainan yang sering kumainkan bersama-sama teman dulu. Ada gobak sodor, benteng (petak umpet), engklek (lompat dengan 1 kaki, apa itu namanya?), patilele (permainan dengan 2 batang kayu yang diungkit dan dilambungkan), gundu (kelereng), sampai main egrang, dan banyak permainan lain. Eh, kenapa permainan ku kebanyakan maskulin, ya? Hehe.

Sejak kecil aku mungkin sudah kelihatan agak tomboi. Tapi biar begitu, aku juga suka permainan anak perempuan. Sekali dua aku dan teman malah main masak beneran. Bukan sekedar masak-masakan loh. Satu lagi permainan anak perempuan yang hampir tiap hari kumainkan adalah BP, alias bongkar pasang. Mendengar kata bongkar pasang, terkesan seperti main lego, ya? Bukan! Ini bukan lego. Ya, jaman dulu mana ada lego sih.


BP yang kumainkan dulu itu adalah bongkar pasang kertas, yang mana bentuknya seperti boneka dua dimensi dan bisa dipakaikan baju beraneka rupa. Kalau sekarang, BP sepertinya sudah jarang. Atau malah sudah punah? Dan sepertinya sudah terganti dengan adanya boneka barbie yang lebih visual. Karena boneka barbie kan bentuknya 3 dimensi, bajunya asli juga dari kain dan didesain dengan indah. Bisa ganti sepatu dan tas juga. Ada rambutnya dan bisa disisir atau diwarnai sesuka hati. Bahkan ada rumah barbie juga. Keren lah!

Sementara permainanku dulu dengan BP, baju-bajunya ya dari kertas juga. Kalau sudah lecek, beli lagi. Murah. Uang jajan 100 rupiah yang dulu (awal tahun 90-an) bisa dipakai beli pecel dan segelas es, biasanya kupakai untuk beli selembar BP dengan 2 karakter boneka dan beberapa baju. Haha.

Kalau main BP, aku membuat rumah-rumahannya dengan berbagai benda yang ada di rumah. Misal, membuat denah rumah dengan pulpen bekas. Tempat tidur dari bungkus rokok filter. Sofa & kursi dari batu atau pecahan genteng. Ya, pokoknya memanfaatkan barang bekas deh. Ngga seperti rumah barbie yang banyak dijual dan bentuk visualnya beneran seperti rumah 3 dimensi dengan berbagai ruang lengkap dengan isinya.

Tak cukup bermain BP, sebagai anak perempuan yang doyan main boneka, aku dan teman-teman juga suka bikin boneka sendiri. Bonekanya dibuat dari tangkai daun pepaya. Rambutnya dari daun pisang yang disuwir-suwir menggunakan peniti supaya rapi. Dan supaya rambutnya lemas atau tidak kaku, daun pisangnya menggunakan daun yang masih muda, yang paling pucuk dan masih berbentuk gulungan.

Nah, kalau aku dan teman-teman sudah mulai mainan boneka buatan sendiri, biasanya orang tua kami akan marah-marah tuh. Bukan cuma karena tanaman pisang dan pepaya kami rusak. Tetapi juga karena baju kami kotor kena noda getah pisang yang sulit dicuci. Uuh, jadi kangen nenekku yang dulu suka ngomel, dan kakekku yang selalu membela. Hoho. Nah, supaya aku ngga sedih karena diomeli nenek, kakek biasanya membuatkanku boneka dari tangkai daun singkong.

sumber: deyfikri.com

Well, permainan anak perempuan itu memang paling bikin kangen kalo ngomongin permainan masa kecil. Soalnya kalau permainan anak lelaki sampai sekarang masih cukup sering kumainkan bareng anak-anakku yang semuanya cowok. Sesekali aku ikut main gundu, atau main tebak gambar. Hehe.

Beberapa Manfaat Bermain


Dan kalau ngomongin permainan, sebenarnya fungsinya bukan cuma untuk kesenangan loh. Melalui berbagai permainan, ada banyak manfaat yang bisa dipetik. Di bawah ini hanya 3 manfaat permainan yang akan coba kutulis;

  1. Imajinasi. Dengan permainan anak akan terbiasa berimajinasi sehingga mengembangkan kemampuan berfikirnya dan berpotensi pada sebuah penemuan-penemuan baru. Ya misal kalau main BP, Imajinasiku dulu adalah tokoh perempuan yang sukses, punya pekerjaan mapan, dll. Ternyata memang berpengaruh sih. Aku terobsesi untuk cepet gede, cepet kuliah, cepet kerja. Maklum saja, aku lahir dari keluarga yang ekonominya ngga di atas garia kemiskinan. Jadi ya...fikirannya cepet kerja. Coba bayangkan kalau imajinasi anak-anak itu seperti Thomas Alfa Edison yang kemudian menghasilkan bola lampu. Wow, ya!
  2. Problem Solving. Dengan bermain anak akan menemukan berbagai masalah dan terdorong untuk mencari jalan keluarnya. Terdorong juga untuk gigih dan pantang menyerah saat memecahkan masalah. Misalnya saat main gundu. Kita akan terdorong untuk berfikir, bagaimana cara menjentikkan kelereng dengan benar agar tepat sasaran. Atau saat main sepeda dan kebetulan jauh dari rumah, lalu rantai putus. Sebagai anak kita tentu harus berfikir apa cara terbaik untuk bisa pulang ke rumah lagi. Dorong sepeda pulang? Atau cari bengkel terdekat dan minta tolong orang? Atau berusaha benerin sendiri? Itu semua pernah kualami, btw. Haha. Jadi jangan heran ya kalau sekarang aku sudah terbiasa berfikir cepat untuk menyelesaikan masalah. Misal, masalah pingin liburan, tapi ngga punya uang. Ya, jadi guide lalu bikin open trip lah bisa jadi solusi. 
  3. Sportif & terbiasa berkompetisi. Namanya bermain sama teman biasanya ada yang berbau lomba, di mana harus ada yang menang dan kalah. Sebut saja permainan gobak sodor, lompat tali, atau engklek. Kalau sejak kecil sudah terbiasa berkompetisi, saat dewasa kita ngga kaget lagi hidup di tengah persaingan. Kita juga akan terus berfikir untuk meningkatkan kualitas supaya ngga tergerus. Contohnya sekarang di tengah persaingan lomba blog aja, misalnya. Untuk menarik perhatian juri, blogger sudah canggih-canggih karena ngga cuma membuat tulisan berkualitas. Tapi juga membuat materi pendukung seperti infografis, videografis, sampai aplikasi android. Ewh, aku harus ngapain nih kalo sudah sebegini ketat persaingannya? Mikir. Tapi ya, kalau sudah usaha dan harus kalah, ngga boleh kelamaan baper. Sportif itu harus!

Manfaat lain dari permainan masih ada, seperti kemampuan bersosialisasi, dan memyehatkan tubuh karena fisik yang aktif bergerak.

Nah, setelah bernostalgia dan mengingat lagi manfaat permainan, sekarang saatnya mendorong anak juga untuk bermain juga di luar rumah bersama teman-temannya. Sesekali nimbrung seru juga biar nostalgianya lebih seru.

***


"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa"

30 komentar:

  1. Waktu kecil aku... suka manjat pohon belimbing :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. aku mulai pohon belimbing, jambu, rambutan, mangga, bahkan pohon singkong karet :v

      Hapus
  2. wahh ak suka juga tuh bpp.. hihi

    BalasHapus
  3. Aku dulu nggak suka BP...mungkin karena kau dulu tomboy, sukanya permainan yang bersifat fisik...*pantesan juga jadi gede begini...hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah... ngaruuh ya permainan maskulin sama pertubuhan badan jd gede :D

      Hapus
  4. Adeku koleksi BP ini nih, sampai banyak banget. Beli peralatannya juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... toss, tp aku peralatan sih pake barbek :p

      Hapus
  5. sampe sekarang masih suka main orang orangan sama anak tetangga. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaah, kamu gurunya ya Win. haha

      Hapus
    2. wahhh bu guruu, namun guru itu pekerjaan paling mulia lhoo

      Hapus
  6. permainan zaman dulu memang banyak banget ya... gak kayak anak2 skrg, gadget melulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, jaman gadget siih

      Hapus
    2. wkwkwkwk perlu dilatih sejak dini mak biar anak terbiasa tanpa gadget

      Hapus
  7. ahhhh itu singkonggg, eh batang singkong dulu juga sering dipake buat membentuk iket rambut waktu kecil, kangeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekek.. iket rambut yg batangnya di patah2in itu yaa

      Hapus
    2. Whatttt dipatah patah in, eman dong mak

      Hapus
  8. Wah itu jaranan yg dari papang daun singkong, gimana cara bikinya. Dulu Kalo saya sih sukanya main layangan, maklum saya cowok. Tapi uniknya permainan ini masih eksis sampai sekarang. Cek di amir-silangit.blogspot.co.id/2016/01/mengenang-era-90-dengan-memainkan.html?m=1 Btw sukses ya buat GA nya. Terimakasih :D

    BalasHapus
  9. ahh aku dulu koleksi BP juga,
    emang seneng permainan waktu kecil tuh.

    Jaman dl belon ada boneka hellokitty

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekeke... teteep ya hello kitty :v

      Hapus
  10. Nostalgia banget mba, apalagi itu wayang yang dari batang daun singkong :)

    BalasHapus
  11. aku juga mainan BP mini tuh mbakkkkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah, satu generasi kita, wkwkwk

      Hapus
  12. Dulu BP harganya 25, cepek dapet 4 lembar. BUAHAGIA :D

    BalasHapus
  13. wewww itu wayang nya mirip arjuna ya klu gak salah mak?

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...