Senin, 25 Januari 2016

Milestone, Abang Ranu Umur 5 Bulan


Alhamdulillah, umur abang Ranu sudah 5 bulan. Sampai-sampai aku lupa kapan terakhir kali nulis milestone buat si Abang. Haha.

Dear, Abang Ranu. 
Someday kalau kamu udah bisa baca ini, mohon maafkanlah mamakmu ini yang ngga rajin mencatat setiap tumbuh kembangmu yang mengagumkan. Ini hari ini, catatannya direkap aja ya.

Di usia yang 5 bulan ini, kalau diperhatikan, sudah banyak perkembangan dibanding ketika baru lahir. Ya iyalah, yang dulu cuma bisa tidur telentang, sekarang sudah bolak baling tengkurep sendiri tanpa dibantu. Hoho. Senangnyaa. Selain sudah lincah tengkurep dan balik lagi telentang sendiri, berikut beberapa perkembangan abang Ranu yang paling terlihat;

Ingin Merangkak


Sebenarnya sejak umur 2 bulan juga si abang udah mulai di tengkurepin. Ngga lama, paling semenit aja. Tapi lama-lama liat abang tengkurep itu lucu. Kakinya menjejak gitu, seperti ingin merangkak. Tapi karena belum kuat angkat badan, jadi malah kayak orang merayap. Maju dikit-dikit tapi nyusruk gitu. 

Ingin Memegang


Abang Ranu sudah keliatan banget ingin memegang segala yang dilihat sejak umur 4 bulan saat sudah kuat tengkurep lama dan kuat angkat kepala. Yang lucu kalau sedang posisi tengkurep di atas kasur dengan sprei warna-warni. Matanya awas melihat gambar-gambar. Dan dia mulai pakai tangannya untuk menyentuh. Ingin memegang/mengambil gambar di sprei. Tapi kan namanya juga gambar printed di kaim sprei, ya ngga bisa diambil/dipegang. Yang terjadi akhirnya malah abang Ranu asik main cakar-cakar sprei. 

Memasukkan Apa Saja Ke Mulut


Kemampuan dan keinginannya untuk memegang benda, diikuti juga dengan memasukkan semua benda yang dipegangnya ke dalam mulut. Untuk itu aku membelikannya teether. Kalau sudah pegang teether, Abang Ranu bisa betah banget gigit-gigit sampai encesnya kemana-mana. Basah deh semua tangan dan baju.

Selain teether dan apa saja yang bisa dipegang, Abang Ranu juga udah pinter pegang jempol kaki dan ditarik sampai ke mulut, dengan posisi telentang. Walah, yoga pose?

Menengok Ketika Dipanggil


Di usia 5 bulan, makin keliatan kalau Abang Ranu sudah mulai mengenali namanya. Dia akan menengok kalau namanya dipanggil. Yang paling menggemaskan itu ya senyumnya. Setiap kali dia menemukan sumber suara yang memanggil namanya, dia pasti senyum, manis sekali. Kalau diajak bercanda, dia juga akan tertawa terkekeh. Sebelum-sebelumnya kan sekedar senyum. Kalau sekarang suara tawa nya ya terkekeh gitu.

Mulai Mengenal Wajah & Suara


Abang Ranu itu, kalau lagi anteng suka ditinggal dan dijagain Mamas & Kakak, sementara emak atau bapaknya sibuk dengan aktifitas lain di rumah. Nanti kalau udah capek, Abang Ranu biasanya akan nangis. Di saat itu lah aku atau Ojrahar bakal tergopoh nyamperin si Abang. Sambil lari, biasanya aku atau Ojrahar bakal teriak dulu untuk memberi isyarat kalau pertolongan segera tiba. Hehe. 

"Iya, ni ibu dateng nii", atau "Uuu, sayaang. Laper ya?", begitu biasanya kami menenangkan Abang Ranu saat berjalan untuk menghampirinya. Nanti kalau sudah dengar suara kami, Abang Ranu bisa langsung tenang dan senyum sumringah, ngga sabar minta digendong.

Ingin Duduk


Aku lupa umur berapa biasanya bayi mulai bisa duduk. Tapi sejak umur 4 bulan, Abang Ranu maunya duduk. Kalau dibaringkan di bouncher, dia bakal sibuk angkat kepala dan bahu karena ingin bangun. Umur 4.5 bulan, dia suah mulai bisa bangun kalau di boucher. Duduk membungkuk dan mainan atau menyentuh-nyentuh lantai. Tapi karena kami khawatir tulang muda nya belum cukup kuat, kami tidak membiarkan Abang Ranu berlama-lama dalam posisi itu.

Kalau kebetulan kami makan di resto juga, Abang Ranu coba didudukkan di high chair. Seneng banget dia. Hehe.

Ingin Makan?

Abang Ranu kalau lihat orang makan atau minum, dia memperhatikan serius banget. Hampir ngga kedip. Dan mulutnya ikutan ngunyah gitu. Lucu. Ngga cuma liatin orang makan sih, kalau aku ngaji sambil pangku si Abang, dia juga diam dan serius memperhatikan gerak bibir. Nanti kalau sudah selesai ngaji atau shalawatan, baru dia berpolah lagi. Pinter banget!

Tetapi ada yang sedikit membuatku bingung dan sedih. Kenapa seminggu terakhir ini Abang Ranu, volume minum ASIP nya menurun. Dari yang semula bisa 400 s.d. 500 ml selama ditinggal kerja (12 jam), sekarang 300ml aja suka masih sisa saat aku pulang. Huhuu. 

Kalau kata beberapa teman, kemungkinan si Abang sedang akan tumbuh gigi. Ada juga yang bilang, mungkin sudah ingin makan. Entah lah... Yang penting anaknya sehat aja deh. MasyaAllah. 

24 komentar:

  1. pasti abang Ranu sehatlah mbak, liat pipi dan tubuh montoknya bikin gemes mo tak cowel :v

    BalasHapus
  2. Arya dulu sempat minum ASIPnya dikit dr biasanya. Ternyata, dia kena sariawan. Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoo nti aku periksa mulutnya deh, tfs mbaa

      Hapus
  3. Ghifa kalau tak ajakin ngaji kok malah ngrebut alquran mbak. Jadi ya nggak bisa lama paling 2 ayat. Takut disobekin kertasnya.

    BalasHapus
  4. pengen cubit pipinya abang Ranu, gemezzz...

    BalasHapus
  5. waaah sama kayak Umar mak..tapi Umar baru 4 bulan lebih...aku pun emak males yang ga nyatet Milestone anaknya hiks..*tos mak
    padahal udah aku bikinin blog khusus buat umar..emaknya males *jitak pala emak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. toss, sesama emak malas :p

      Hapus
  6. lucuuunyaaa... montok bgtttt :D... penasaran ih punya anak co gimana..aku jg lg hamil, dan kata dokter anaknya co... lahiran bakal feb ini..ga sabar juga pgn liat si babyboy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aww, semoga lancaar kelahiran baby, sehat ibu & bayi juga. Aamiin. Punya anak cowo ya gitu deh rasanya, *ngga tau bedanya wong blm punya anak cewe aku. wkwk

      Hapus
  7. gendutnya.... nggemesin
    Semoga sehat terus ya dek
    Salam kenal dari malang Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. makasiih, salam kenal juga maak.. :*

      Hapus
  8. Abaaang Ranuuuu *jiwil pipinya yg montok tok tok* :D

    BalasHapus
  9. tambah montok aja Ranu ih. Sepatunya dipamerin :)

    BalasHapus
  10. oh Ranu, baca pesan tante juga ya, kamu lucuuuu bangeett.. pipinya mbil.. dah pinter di usia mu 5 bulan :-)

    BalasHapus
  11. Abang ranu dah males minum asi, maunya pizza ama minuman soda :-)

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...