Kamis, 31 Desember 2015

Percobaan Membuat Martabak Manis


Membuat martabak manis itu ngga mudah. Yang mudah itu kalo tinggal makan. Eh, salah! Maksudku, membuat martabak itu ternyata mudah. Yang sulit itu kalau harus mengalahkan rasa malas gerak dan inginnya tiduran aja di kasur seharian. Terpaksa bangun nanti kalau perut udah laper. Gue banget itu sih. Jangan dittiru, ya! Mari langsung saja ke cerita, resep, dan cara membuat martabak.


Aku berani menulis ini setelah dua kali mencoba membuat martabak, dan keduanya gagal. Ngenes, ya! Jadi, apapun resep dan cara membuatnya nanti, jangan terlalu percaya dan diikuti begitu saja. Haha.

Resepnya aku dapat dari bungkus tepung terigu merek MILA. Guess what? Aku tertarik beli tepung ini ketika belanja di supermarket, dan melihat di bagian belakang kemasannya ada resep membuat martabak manis.

Resep & Cara Membuat Martabak Manis


Kalau lihat bahan-bahan yang diperlukan, dan langkah-langkah cara membuatnya keliatan simpel banget. Tapi kok ya tetep gagal aku. Mungkin aku memang tidak ditakdirkan menjadi ibu yang pinter masak. *give up gue ceritanya* Padahal sesimple ini nih;


Bahan A:
500 gram tepung terigu MILA Serbaguna
500 mililiter air
125 gram gula pasir
2 gram baking soda/soda kue
5 gram garam
1 gram vanili

Bahan B:
50 mililiter air
2 gram baking soda/soda kue
2 butir telur

Bahan isi:
Gula pasir, margarin, mesis coklat, keju, susu kental manis

Cara membuat:
  1. Campur bahan A kecuali tepung. Setelah semua larut, masukan tepung sedikit demi sedikit sampai semua tercampur rata. Sisihkan. 
  2. Panaskan loyang martabak dengan api sedang.
  3. Masukan bahan B ke adonan bahan A. Aduk rata.
  4. Tuangkan adonan ke loyang yang sudah panas. Jika adonan sudah bersarang alias bolong-bolong, taburi dengan gula pasir, lalu tutup loyang dan tunggu sampai matang. Angkat.
  5. Olesi permukaan martabak dengan margarin, taburi dengan mesis coklat dan keju parut, siram susu kental manis. Atau beri isi sesuai selera.


Mengapa Bisa Gagal?


Alasan mengapa aku gagal sepertinya karena asal-asalan saat menakar bahan. Kalau tepung dan air sih bisa diukur dengan tepat karena aku menakar air pakai botol dot abang Ranu yang ada ukurannya. Sedangkan terigu ya, kemasan sekilo tinggal dibagi dua, jadi deh 500 gram.

Lalu apa kabar dengan gula pasir, garam, soda kue, dan vanili? Berhubung aku lagi malah googling seberapa takarannya jika dikonversi ke ukuran sendok, jadi aku asal brak bruk aja.

Pada bahan A, untuk soda kue dan garam, aku memakai sendok makan dengan ukuran seujung sendok saja. Sedikit aja pokoknya! Kuatir rasanya ngga enak karena kebanyakan soda. Kalau gula pasir, aku pakai 5 sendok makan. Dan karena ngga punya vanili, jadi aku ngga pakai vanili.

Saat memanggang, harusnya jangan ditutup sampai adonan mebentuk lubang-lubang udara (bersarang). Lha aku mah dari mulai masukin adonan ke double pan trus langsung ditutup. Wkwkwk. Jadinya bantet!

Tampilan martabak bantet buatanku bisa dilihat di foto paling atas itu deh. Soal rasa, menurutku ya tetap enak. Lha wong bahannya enak semua. Coklat, susu, keju. Enak lah! Cuma ya bantet dan ngga se-empuk martabak bangka hasil beli.

Oya, karena ngga punya loyang khusus martabak, aku memakai double pan (semacam happy call). Adonan di atas itu dibagi dua saat dipanggang, jadinya 2 loyang.

Coba lagi?


Andai ada jodoh, aku kepingin banget main ke rumah mba Waya Komala. Blogger yang satu ini jagoan banget kalo urusan dapur. Dulu doi sering dapat pesanan martabak manis, martabak mini, dan martabakbtelor juga. Bukan cuma martabak, doi juga pinter bikin kue dan masakan lainnya. Malah pernah coba buka bisnis Miss Rendang. 

Rendangnya enak lho! Aku pernah coba beli. Sayang ih sekarang lagi off. Katanya sekarang lagi sibuk ngerjain pesanan pouch etnik. Lha! Selain pinter masak ternyata doi mahir menjahit. Hmm... Jadi ingat bahan batik yang udah lama jadi penunggu lemari. Kepikiran minta jahitin ke mba Waya aja. Hihi... 

18 komentar:

  1. Tepung terigu MILA itu kaya gimana sih? fotoin dong. aku mau bikin juga deh martabak manis. Seringnya bikin martabak telor

    BalasHapus
  2. Hehehe berguru pada mbak Waya aja nih... Seneng ya deket pula rumahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. iyaa, deket tp blm prnah mampir nii

      Hapus
  3. Jadi Mbak Waya selain pintar memasak, menjahit, ngeblog ada satu lagi loooh, pinter menyanyiii

    BalasHapus
  4. Hahahaa, jadi martabak itu mengingatkanmu pada diriku ya, Noe.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa.. mau minta ajariin bikin sampe sukses :D

      Hapus
  5. Aku suka nya martabak telor, pake telor bebek trus daging cincang + cabe rawit ama daun bawang yaaaa

    BalasHapus
  6. wah jadi kepengen nyobain bikin juga deh

    BalasHapus
  7. Noe ih pinter masak, bikin martabak aja bisa gini koq. Klo masalah bantet atau nggak kan ya nasib ya. Sama juga dengan nasibku yg memutuskan untuk beli saja daripada masak sendiri tapi stress tak berkesudahan hahahaaa... alesyaaannnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... belajaar dikit dikit nih, biar ngga bentar bentar jajan :p

      Hapus
  8. AKu udha lama gak beli martabak manis nih noe, liat post ini jd pengen makan haha

    Eh iya, Mbak Waya emg berbakat bgt ya. Jago2 semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, mba waya gitu looh. bikin aja mel klo pingin, gampang kook ;)

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...