Minggu, 06 Desember 2015

Cara Memerah Asi Dengan Tangan Tanpa Breast Pump


Tak ada rotan akar pun jadi. Mungkin itu istilah yang tepat buatku ketika harus pumping ASI tetapi keadaan tidak memungkinkan untuk memompa dengan Breast Pump Electric. Sedangkan aku tidak punya breast pump manual. Ya, mau tidak mau aku harus bisa memerah asi dengan tangan.


Sebenarnya, dulu saat dalam masa menyusui anak pertama dan kedua, aku juga memerah asi tanpa pompa. Entah mengapa di masa menyusui anak ketiga ini aku merasa malas memompa pakai tangan. Mungkin karena aku sudah merasa dimanjakan dengan Philips Avent Electric Breast Pump, yang nyaman banget saat dipakai, dan hasil pumpingnya pun banyak.

Tetapi kemarin, hari Sabtu tanggal 5 Desember, aku sempat kebingungan ketika payudara mulai penuh ASI dan terasa sakit, tapi tempat tidak memungkinkan untuk pumping. Ceritanya aku kerja lembur di kantor untuk ubah layout indoor. Walhasih kegiatan pindah geser meja, lemari, komputer,  dll itu menyebabkan debu-debu berterbangan. Aliran listrik juga dimatikan untuk alasan safety. Dan aku akhirnya mengungsi ke mushola khusus cewe di kantor sebelah saat harus pumping.

Masalahnya, ternyata di mushola kantor sebelah ngga ada stop kontak. Jadi terpaksa deh pumping pakai tangan. Sempet trauma karena dulu ngerasain pumping pakai tangan itu sakit. Payudara jadi memar karena proses peremasan. Ealah... Remas. Haha. :D Tapi akhirnya aku bisa juga pumping ASI pakai tangan, setelah merefresh ingatan tentang teori pumping ASI. 

Teori pumping ASI ini aku dapat ketika mengikuti acara Breastfeeding Class di Rumah Sakit Bunda di daerah Menteng. Acara Breastfeeding Class tersebut diselenggarakan oleh Klinik Laktasi RS. Bunda bersama Philips Avent yang sudah dikenal memiliki produk-produk berkualitas untuk bayi. 

Berikut cara dan tips memompa asi dengan tangan;

1. Pelajari anatomi payudara

Ini penting agar kita tau bagaimana cara memerah asi dengan benar, dan tau bagian mana yang harus diremas atau dipijit saat mengeluarkan ASI.

sunber gambar: slideplayer.info

Pada gambar di atas dapat dilihat bahwa saluran yang menjadi tempat penampungan ASI terletak di dekat puting, atau di daerah areola. Jadi ketika memerah ASI yang harus dipijit adalah didl daerah areola, bukan di bagian atas payudara. Jika yang dipijit atau diperah bagian atasnya sudah pasti akan terasa sakit, karena di bagian itu merupakan tempat pembuluh dan sel yang memproduksi ASI. 

Pengalamanku dulu anak pertama dan kedua, memerah ASI dengan tangan itu tidak menyenangkan. Rasanya sakit dan memar. Iya, karena yang kupencet dan pijit justru bagian atas, bukan di bagian gudang susu di bawah areola.

2. Pijit bagian areola

Letakkan tangan di payudara dengan posisi seperti pada gambar di bswab,  yaitu jari-jari memegang daerah areola. Lalu buat gerakan seperti memijat dengan ibu jari yang bergerak dari atas ke bawah, atau bisa juga dengan hanya meremas bagian areola.



3. Gunakan gelas atau botol dengan mulut lebar

Agar asi yang keluar dapat ditampung dengan baik, gunakan gelas atau botol bermulut lebar. Kalau bagian mulut botolnya terlalu kecil, khawatirnya akan muncrat kemana-mana. Oya, jangan lupa disterilkan dulu gelas atau botolnya, ya!

Setelah selesai pumping, baru masukkan ASIP ke dalam botol atau plastik khusus penyimpan ASIP. Jika menggunakan botol yang bukan kaca atau plastik ASIP, pastikan botol dan plastiknya BPA Free.

Satu lagi yang penting, jangan stres. Pumping lah dengan hati bahagia. Positif thinking aja kalau kita pasti bisa memompa Asi walau tanpa breast pump, walau biasanya selalu pakai breast pump dan tidak terbiasa memompa dengan tangan. 

Seperti aku, awalnya agak kagok, tapi lama-lama lancar juga. Dan hasil pumping nya sama banyak dengan saat memompa dengan breast pump. Alhamdulillah. 

Tetap semangat!

***

26 komentar:

  1. Aku nih selalu begini. Punya 4 anak, tiap kali menyusui, kalo merah selalu pake tangan. Alhamdulillah, tanpa pompa pun dapetnya banyak. Dan untung lainnya, hemat gak beli pompa. Hihihihi... Cemungut, Mak Noe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah pompaku dapat endorse. Hehe :D cemumuutt

      Hapus
  2. harus tahu anatomi payudara ya, mak. biar gampang keluar asinya.

    BalasHapus
  3. Wihhh, semangat makk. Jangan lupa bahagiaa, biar asinya deres

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaap, bahagia hepi hepi terus niih ;)

      Hapus
  4. Aku dulu, pompa pakai tàngan kalau dah selesai pompa pakai elektrik, mak. Biar kosong betul payudara. Tp, lama2, enakan pakai tangan ketimbang pakai elektrik. Ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... Gmn kebiasaan dan nyamannya kita aja sebenernya ya :D

      Hapus
  5. Waktu menyusui anak pwrtama, 12 th yg lalu, aku blh suka pompa pake tangan drpd pakai alat. Tp kebalikannya saat anak kedua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku anak pertama dan kedua juga pakai tangan teruus. Hihi, tp dulu masih oon bgt deh, jd sakit aja PD nya. Salah pencet. Haha

      Hapus
  6. Seumur2 jaman menyusui dulu blm prnh ngalamin meras ASI. Ga pernah byk sampe hrs di peras. Netein pun perjuangan krn ASI g terlalu byk...allhmdulillah khatam dua thn meski susah payah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba nengnong... Salut aah sm perjuanganmu memberi ASI. Lagipula kan, jumlah produksi asi sebanding lurus dengan yang dibutuhkan bayi. Jd jgn pake istilah banyak atau sedikit kali ya, tapi cukup. :) Alhamdulillah

      Hapus
  7. Mompa nya kok dimushola??? Di kantor ku disediain ruang khusus lho haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, kak. Cedih deh ngga punya ruang khusus utk pumping. Huhuu

      Hapus
  8. sippp....aku kira juga pas diatasnya,makasih mak noeee ilmunya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya mak hanna, smoga nanti lahiran lancar sehat selamat n bisa menikmati masa menyusui yaa. :*

      Hapus
  9. Waa, penting bgt buat wawasan busui, keren mak! Semoga lancar n banjir asinya yaa, hehe

    BalasHapus
  10. kalau udah menemukan caranya perah pakai tangan enak juga ya bisa cepet kalau menurt aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo udah tau caranya yg bener cepet jg perah asi pakai tangan kok

      Hapus
  11. Aku akhirnya keterusan mompa pakai tangan, bisa karena terpaksa awalnya. Selain hasilnya lebih banyak, bunyi ASI yang nyemprot dan merasakan langsung ASI keluar itu jadi booster juga. Cuma aku belum dapat posisi yang enak pas mompa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener, bunyi sempatkan asi itu nenenin :D

      Hapus
  12. akuu.. ga pake alat.. pake tangan lbh buanyak keluarnya dan cepet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoo, aku kok sama aja yaa, pake pompa pake tangan dpt nya sama. Beda waktu aja, kalo pake pompa lbh cepet hihi

      Hapus
  13. Semangaaaat .. Pasti bisa noeee.. Aku pas Obi aja pakai mesin..waktu Bo juga pakai tangaaan kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, semangaat! Thanks mama boo

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...