Senin, 23 November 2015

Belajar Dari Bolu Gosong


Weekend adalah waktu paling menyenangkan untuk seorang ibu bekerja sepertiku. Dulu, biasanya aku mengisi libur weekend dengan mbolang. Tetapi semenjak ada bayi, kami ngga bisa mbolang sesering dulu. Nah, supaya ngga bosan walau di rumah saja, aku mulai iseng coba-coba baking.

Hari sabtu lalu, di sela waktu tidurnya baby Ranu, aku mencoba membuat kue bolu sederhana. Resepnya dari emak yang jagoan banget soal masak & bikin kue.

Tapi aku ngga tulis resepnya di sini ya. Kalau mau coba, sila googling resep bolu panggang. Banyak kok yang sudah nulis di internet.

Yang mau aku ceritakan sebenarnya di sini adalah adegan lucu dari si Kakak soal bolu ini. Si Kakak yang sudah kelas 1 SD tapi masih juga cadel itu memang suka sekali kue bolu.

"Ibu lagi masak apa?" tanyanya dari arah dapur. 
"Bolu" jawabku dari ruang tengah sembari nonton TV.
"Asik!" kudengar Si Kakak bersorak gembira.

Sekitar 15 menit-an kemudian.

"Bu, liatin si. Bolunya udah mateng belom?"
"Astaghfirullah! Iya, ibu lupa!"

Aku yang sedang asik nonton TV langsung cepat-cepat ke dapur. Sampai di depan kompor, aku merasa ada yang aneh.

"Kok apinya besar? Siapa yang nggedein api kompor nih?"
"Kakak" sahut si Kakak polos.

Weleh-weleh... Buru-buru kumatikan tungku. Dan saat kubuka itu double pan... bau gosong langsung menyeruak.

"Tuh kan, gosong..." ujarku kecewa.
"Ibu, maaf. Tadi kakak besarin apinya biar cepet mateng." 

Si Kakak mengakui kesalahannya. Wajahnya polos sekali saat ia menuturkan kalimat penyesalan. Semacam kucing dengan mata bulat manja minta dielus. Duh, GMZ! Bagaimana bisa marah? 

Resiko Pada Jalan Pintas


Untuk sebuah hasil akhir yang baik, kita memang butuh sabar menjalani prosesnya. Sering kali karena tidak sabar, kita mengubah prosedur dan mengambil jalan pintas supaya segera selesai. Entah untuk alasan karena ingin cepat selesai supaya bisa santai, atau karena ingin cepat-cepat menikmati hasilnya. Seperti si Kakak yang udah ngga sabar panget ingin cepet-cepet makan bolu.

Namun ternyata, mengubah prosedur seenaknya dan tanpa perhitungan, dapat berakibat fatal. Seperti bolu gosong itu contohnya. 

Jadi ingat, dulu, saking inginnya aku get rich fastly, aku sempat tergiur pada bisnis jaringan yang ternyata adalah money game. Money game tentu beda ya sama MLM. Kalau MLM biasanya uang pendaftaran relatif kecil, dan penghasilan yang kita dapat bergantung pada seberapa banyak omzet. Prinsipnya sama seperti marketing perusahaan lah. Dan ini fair, menurutku. 

Tetapi kalau money game, uang yang kita setor untuk pendaftaran menjadi member relatif besar. Dan penghasilan yang kita dapat adalah berasal dari uang pendaftaran downline yang kita ajak bergabung. Hohoho... Kebayang? Ibaratnya kita harus cari korban baru buat setor uang.

Saking begonya aku dulu, rela gitu ngasihin uang tabungan ke orang yang ngajak bisnis, dengan iming-iming bakal cepat kaya! Dengan sistem jaringan, binary, bla bla bla... Eh, ternyata, sebulan kemudian bisnisnya gulung tikar. Bisnis siluman?

Aku lupa nama bisnisnya apa ya dulu itu. Ada beberapa yang sempet aku ikutin. Dari yang berkedok bisnis travel & voucher hotel, sampai yang ngga jelas karena ngga ada produk fisik dan ngga tau kantornya ada dimana. Member yang daftar cuma transfer, dapat pin login, cari member baru, setor duit, begitu seterusnya. Capek deh!

Kalau menilik lagi ke belakang, kenapa banyak yang tergiur untuk cepat kaya dengan ikut bisnis siluman? Bisa jadi karena waktu itu sedang dilanda galau ekonomi. *vickisisasi* Sehingga banyak orang putus asa. Merasa segala usaha yang real itu melelahkan. Butuh percepatan. Termasuk aku. Hehe.


Jadi Harus Bagaimana?


Memaafkan. Itu yang kita butuhkan jika sudah terlanjur. Seperti kasus bolu gosong itu. Aku marah sama si Kakak juga percuma. Tidak akan membuat bolu berubah cantik tanpa gosong.

Jadi jika kita menyadari telah melakukan kesalahan yang membuat kita jatuh terpuruk, hal pertama yang harus kita lakukan adalah memaafkan. Utamanya memaafkan diri sendiri, dengan begitu kita bisa berfikir lebih jernih dalam menentukan langkah selanjutnya. InsyaAllah bisa lebih sabar juga menjalani proses, dan lebih waspada agar tak jatuh di lubang yang sama. 

22 komentar:

  1. Iya Noe, marah-marah pun gak ada gunanya. Yang ada nanti si kakak jadi merasa bersalah terus. Aku juga jadi ikutan belajar dari bolu gosong itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Aku yg kudu banyak belajar dari mba waya niih. ;) thaanks sdh mampiir

      Hapus
  2. Hooh, memaafkan, akupun harus memaafkan diriku ini. Hiks bolu gosong enak kok kalau gak item..mana ada gosong gak item stiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo mba Astin, memaafkan diri sendiri supaya ngga valau teyuus ;)

      Hapus
  3. alon2 waton klakon.. intinya semua kudu dijalani dg sabar ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bahasa inggrisnya gitu, alon asal klakon :D

      Hapus
  4. Wah iya banget, Mak. Sy pernah nih nulis cerpen anak tentang sabar dalam proses :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana mana cerpennyaa... Mah baca doong

      Hapus
  5. Aku sudah sering bikin gosong hehe. Betul juga, pelajaran dari bolu gosong ini, perlu proses berkali-kali hingga menghasilkan hasil akhir yang bagus. Bikin kue satu dengan kue yang lain nggak sama resep dan proses pembuatannya, seperti halnya permasalahan satu dg yg lain juga berbeda, butuh proses dan penanganan yang berbeda juga. #ish mbulet dewe hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... Biar mbulet yg penting tau maksudnya kok :p thanks mba Lianny :)

      Hapus
  6. Kebiasaanku samaaa.. Niat multitasking yang ada malah bablaaas masakannya. Tapi yang penting spending some time ama anak2 kan maaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Iyaa, sering bgt bablas ky ginj ya naak. :D

      Hapus
  7. kakak pintar banget, gak malu mengakui kesalahannya. Hebat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Iya Sil, Alhamdulillah... :)

      Hapus
  8. Orang paling pemberani ialah orang yg berani mengakui kesalahanya :)

    BalasHapus
  9. Sebagai ibu sih, nggak akan marah kalau bolunya gosong karena kakak yang ngebesarin api kompor, cuma kalau aku nih, mak, lebih kuatir kenapa2 kalau anak mainin kompor hihihi..

    tapi kakak hebat, berani mengakui kesalahan, jujur yang terpenting ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang bahaya sih ya kalo anak2 main kompor. Untung kmrem ngga knapa2 si kakak. Makasiih maak :)

      Hapus
  10. kita bisa banyak mengambil hikmah dari berbagai kejadian, ya. Termasuk dari bolu gosong ini. Daripada marah-marah, ambil positifnya aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mama Chi, belajar utk selalu stay cool n keep calm ini. Hihj

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...