Jumat, 02 Oktober 2015

Stress? Ke Laut Aja!


Ngga berasa udah bulan Oktober aja ya. Ini berarti umur baby Ranu udah sebulan lebih. Agaknya aku terlalu asik menikmati hari-hari menjadi ibu untuk new baby born, sehingga waktu seperti berjalan lebih cepat. Kebayang ngga sih kalo harus mengalami baby blues, sementara ada banyak hal yang harus dikerjakan lho sebagai ibu baru.


Bicara soal kesibukan ibu baru, beruntung deh aku punya partner family man. Mau gitu bantu ganti popok, cuci ompol, gantian gendong baby Ranu, bantu bikin PR Mamas & Kakak, dan hampir smua kerjaan rumah tangga serta degala kerepotannya yang berhubungan dengan anak-anak dan bayi. Cuma satu hal yang ngga bisa dia kerjain, apa itu? Nyusuin! Hehe... :D

Menyusui adalah salah satu precious moment bagiku. Saat menyusui, aku dan baby Ranu seperti saling terkoneksi. Aku bisa merasakan kalau kami saling membutuhkan satu sama lain. Ia butuh menyusu, dan aku butuh disusu. Ealah, diwolak walik. Haha.

Maksudnya gini, aku ingat waktu ikut acara bincang-bincang soal parenting & menyusui beberapa bulan lalu di Jakarta. Dr. Elizabeth Yohmi Sp.A. sebagai dokter spesialis anak menjelaskan beberapa manfaat menyusui.  Diantaranya manfaat menyusui adalah bisa mempercepat proses rahim untuk kembali ke ukuran normalnya, mempercepat penurunan berat badan ibu setelah naik drastis selama kehamilan, serta membuat awet muda juga.

Ada benarnya sih ya, kalau kita menikmati proses menyusui bayi, perasaan kita kan jadi bahagia, jadi banyak senyum. Beda cerita kalau sering stress. Jadinya sering marah, cemberut, nangis. Cepet tua deh kalo begitu.

Tapi sebenarnya manusiawi lho yang namanya stress pada manusia itu. Aku juga mengalami. Dan memang kalau lagi stress, bawaannya kesel. Baby Ranu juga jadi kebawa suasana. Rewel melulu. Serba salah dia! Digendong salah, ditaro di bouncer salah, disusui juga salah. Yang repot, kalau payudara lagi full dan ngucur deres, coba disusui tapi baby Ranu nolak. Duh, mucrat deh tuh kemana-mana. Termasuk ke pipinya yang mulai tembem.

Menurut mitos turun temurun dari orang tua jaman dulu, kulit bayi kalau kena air susu itu bisa iritasi, ruam kemerahan gitu. Trus untuk mencegahnya kudu dijilatin emaknya. Duh, bau jigong dong. Hehe.

Lebih baik dibersihkan pakai tisu basah deh. Eh, tapi bukan berarti aku percaya soal asi yang bisa membuat kulit ruam loh ya. Kalaupun aku bersihkan kulitnya yang kena asi, itu karena supaya ngga bau amis dan lengket aja. Kan ngga lucu kalau baby yang unyu dengan kulit halusnya, tapi pas dicium bau amis dan lengket. 


Dan ngga lucu juga kalau kulit halusnya jadi ruam-ruam kalau emaknya salah pilih tisu basah untuk ritual elap-elap mukanya. That's why aku pakai NUK Baby Wipes yang extra lembut dan tanpa parfum (fragrance free) sehingga tidak menimbulkan iritasi pada kulit bayi. 

Selain untuk menyeka air susu di wajah baby Ranu, aku biasa pakai NUK Baby Wipes saat mau ganti popok. Atau saat siang hari yang panas dan bikin gerah, tisu basah NUK OK banget untuk ngebantu ngusir gerah. Tinggal diusap ke wajah, lalu turun ke bagian leher, lalu dada dan ketiak bayi. Cukup dengan satu lembar tisu aja, karena NUK Baby Wipes lebih tebal dan lebih lebar dibanding tisu basah merk lainnya.

Tisu basah memang jadi salah satu perlengkapan wajib kalau punya bayi. Dan untuk bayi kita tersayang, sudah selayaknya kita memilih yang terbaik, termasuk memilih tisu. Supaya bayi kita selalu mendapatkan yang terbaik, selalu sehat dan tumbuh dengan bahagia. Dengan begitu, sebagai orang tua ikta juga akan ikut bahagia.

Stress? Ke laut aja!

33 komentar:

  1. Semangat dong mbaak, ntar kalo banyak pikiran baby Ranu yang ganteng bisa ikutan ngerasain bete bete dan bete..hehehe ^_^ peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm smngatnya kak nurul gk bakal habis ini kayaknya ^^

      Hapus
  2. Baby Ranu ganteng yaaa gemess ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. umpetin baby Ranu ah, takut dicubit kak Julie. Haha

      Hapus
  3. Duuuh Ranuuu...mbokcepetan sini kamu lari ke Semarang, takuyel2 kamu. GMZZZZZZ.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh, wani piro areo nguyel2 Ranu :D *emak matre*

      Hapus
  4. antengnya... diapa2ain protes ngga? *siap2 nguyel2*

    BalasHapus
  5. aku dah nyobain NUKnya enak ya ternyata ^^ga ada baunyaa

    BalasHapus
  6. Ranuuuuuu gemsss tapi kemarin gak sempet gendong ya, aku serahkan sama yang lian yang kepingin ounya anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih, mak lidya gitu sm ranu, gk maungendong. :D

      Hapus
  7. Mbak, boleh cubit pipinya ndak?

    BalasHapus
  8. jadi pengen punya bayi hehe, semangat dong mbak

    BalasHapus
  9. naqiya juga pake tissue basah utk ganti popok n ngelap, waktu masih newborn maksudnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iyaa, tisu basah emang penting banget ya kalo punya bayii

      Hapus
  10. kamu lucu sekali ranuuuuuuuuuuuuuu

    BalasHapus
  11. Hihi.. Makasiih bu guruuu :*

    BalasHapus
  12. Baby Ranu ganteng yaaa gemess ^^

    BalasHapus
  13. wooo iya, laut adalah tempat yang bisa menghilangkan stress :D

    BalasHapus
  14. bener banget mbak.. ke laut memang bisa menghilangkan stres ^^ aku juga pernah..

    BalasHapus
  15. Wah lucu bangett.. gemes deh

    BalasHapus
  16. yoopp kalo aku stress nanti pengen ke laut aja wkwkwk pikiran numpuk :v

    BalasHapus
  17. antengnya... diapa2ain protes ngga? *siap2 nguyel2*

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...