Senin, 21 September 2015

Cerita Melahirkan Bebe Ranu

Harusnya hari ini aku posting tulisan tentang melahirkan gratis dengan fasilitas BPJS. Apalah daya, saat akan mengcopy draft tulisan dari aplikasi notes ke dashbor blog ini, tanganku kesenggol Bebe Ranu.

Ranu yang tadinya anteng tiduran di sebelahku, tiba-tiba nangis minta gendong. Eh, kepencet delete, bukannya copy. Huhuu... Nangis bombay aku. Jadi, ya... Posting cerita proses melahirkan Ranu dulu aja deh sekarang.


Tanggal 24 pagi, aku mulai merasakan kontraksi-kontraksi lucu. Tapi masih hilang timbul. Hari itu aku masih beraktifitas seperti biasa di rumah. Ngobrol di grup whatsapp, ngeblog, blogwalking, dll. Sudah menduga sih, kalau bakal melahirkan sebentar lagi. Tapi firasatku masih keesokan harinya. Jadi malam tanggal 24 aku berusaha tidur walau kontraksinya mulai sering.

Kemudian jam 3 dini hari aku terbangun. Rupanya kontraksinya sudah semakim sering dan teratur. Sekitar jam setengah 4 aku langsung ke klinik. Setelah dicek oleh bidan, ternyata sudah bukaan 3. Dua orang bidan yang tugas jaga malam itu kemudian langsung menyiapkan semua kebutuhan untuk prosea persalinan.

Infus & Suntik Induksi


Ketuban pecah sekitar jam 5 subuh, tetapi sampai jam 6 pagi, bayi belum juga lahir. Akhirnya, bidan meminta ijin padaku untuk memberi suntik induksi melalui infus. Suntik induksi ini fungsinya untuk merangsang kontraksi yang lebih kuat, sehingga bisa mempercepat bukaan rahim, dan mempercepat proses persalinan. Kebayang ngga sakitnya? Suntik induksi itu bikin saat kontraksi jadi berlipat ganda sakitnya.

Menurut bidannya, bayi sudah masuk di jalan lahir, tapi kontraksiku intervalnya pendek-pendek, alias kurang kuat kontraksinya. Bidannya khawatir aku kehabisan tenaga, padahal aku merasa masih sehat dan kuat. Tapi yang lebih dikhawatirkan sebenarnya adalah jika bayi kekurangan oksigen di jalan lahir, bayi bisa membiru. Bahaya! 

Yasudah, aku nurut saja dipasangi infus. Meskipun kalau diinfus dan diinduksi, ngga jadi deh melahirkan gratis dengan fasilitas BPJS. Karena infus & induksi ngga dicover BPJS. Ngga terlalu mahal juga sih, bayar sendiri Rp140.000.

Terfikir Operasi Sesar


Saat dipasang infus dan mulai diinduksi, aku kok malah jadi deg-degan. Apa ada masalah serius? Jangan-jangan ngga bisa lahiran normal. Lalu aku tanya ke bidannya;

Tanya: Berapa lama waktu toleransi untuk menunggu bayi lahir normal setelah diinduksi?
Jawab: Maksimal 3 jam. Kalau 3 jam setelah induksi bayi belum juga lahir, maka harus dirujuk ke Rumah Sakit dan harus operasi.

Mendengar jawaban bidan, aku kok galau. Antara pingin cepet-cepet ngelahirin, atau minta dirujuk ke Rumah Sakit aja deh. Saking sakitnya, jadi berasa udah ngga kuat lagi. Bukan ngga kuat ngeden, tapi ngga kuat ngerasain sakit yang luar biasa.

Tetapi Alhamdulillah, berkat kekuatan doa yang ngga putus-putus, aku bisa juga melewati masa-masa perjuangan melahirkan. Doa yang ngga putus itu, dari mulai berusaha senyum saat pertama masuk klinik, sampe berusaha kuat tabah & iklas menjalani proses, sampai akhirnya nangis-nangis karena sakit banget setelah diinduksi. Hehe.

Dijahit Adalah Sakit Yang Sebenarnya


Sekitar 15 menit setelah diinduksi, yaitu jam 6.40 pagi, si baby pun lahir. Ploong rasanya! Walau sebelumnya itu baby harus dibantu dorong dengan tangan si bidan. Jadi, perutku yang buncit itu, didorong dari arah dada ke bawah biar keluar. Tenaga bidan yang mendorong perutku, udah kayak tenaga kuli yang sedang mendorong mobil mogok. Hiks, sakiit.

Alhasil, baby yang terlahir setengah dipaksa itu, meninggalkan jejak dijalan lahir, berupa robekan yang harus dijahit luar dalam. Ok, setelah bayi keluar emang plong banget, tapi menjalani proses jahit menjahit itu lho. Duh, nangis beneran aku!

Untungnya badanku sehat, jadi boleh pulang hari itu juga. Ngga asik lama-lama di klinik, ngga bisa nangis manja di pelukan suami. Mihihi. So, aku pulang setelah magrib untuk menghindari jam macetnya lalu lintas.

Oya, mau tanya, kalau masuk klinik jam 4 kurang, lalu bayi lahir jam 6.40, itu prosesnya termasuk sebentar atau lama sih? Menurutku sebentar, tapi bidan bilangnya lama. Iya, sampe ada drama induksi. Tapi yasudahlah, yang penting sekarang sudah aman damai sentosa. 

Dan semoga, aku masih cukup sabar buat mulai nulis dari awal lagi, draft tulisan tentang melahirkan dengan fasilitas BPJS yang sempat terhapus tadi. Haha.

23 komentar:

  1. Mbak Nue, aku ngilu membayangkan proses melahirkannya. Duh untung lah sudah lewat,.Gak kebayang deh jika harus melahirkan lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi? Duh blm kepikiran.. Wkwkwk, rasa sakitnya perasaan masih kerasa. Haha..

      Hapus
  2. hahaha idemlah ama mba evi, ngga kebayang melahirkan lagi :D
    tapi asik ya sekarang kesehatan gratis ^^
    Bayar 140rb gpp lah ya, demi bayi sehat. Itu mah lancar banget proses bersalinnya ya noe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyahahah amsyoong, bidan aja pingin kutinju pas ngejahit sambil nanya mau nambah lagi ngga yg ke4. Zzz... :v

      Nah iya, aku nherasa itu prosesnya lancar aja, tp bidannya bilang lama. Haha yawes lah, pokoke skrg yg penting udah aman :p

      Hapus
  3. baca sambil ngebayangin deh jadinya hehe..doain aku ya mak,semoga lahirannya lancar dan cepet kayak mak noe aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuh, semoga cerita ini gk membuatmu takut melahirkan yoo maak. Nikmati prosesnya, semoga lancaar. Aamiin :*

      Hapus
  4. Hei Mak, selamat ya. Baru tahu dirimu sudah lahiran. Barakallah. Moga jadi anak shalih :))

    Proses yang ditanyakan di akhir itu? Wiih cepat banget itu. Malah bisa lagsung pulang? iih keren deh.

    Oya saya juga induksi waktu anak pertama. Na'udzubillah sakitnya, berlipat ganda, memang :)

    Ok ya, sehat selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haai mak Mugniar, makasiih yoo doanya. Aamiin.

      Duh senasib kita, ngerasain sakitnya diinduksi. Hihi.. Tp Alhamdulillah yoo, udah sehat selamat sekarang :)

      Hapus
  5. kalau udah lahir udah lega ya mbak Nurul...selamat deh...
    dulu saya melahirkan normal tapi ari-arinya nggak mau keluar jadi di"rogoh" sama bidannya supaya bisa keluar...bukan dijahit lagi jadinya tapi diobras... he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... Toss mba, aku juga ini diobras :v

      Hapus
  6. gimana sih mba rasanya melahirkan itu? :)
    maklum belum nikah belum ngerasain hamil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Obat herbal Bopeng mana bisa hamil & melahirkan, yg bs hamil & mrlahirkan mah manusia & hewan doang. Eaa...

      Hapus
  7. waktu di jahir teriak gak mak noe ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uu teriakanku memecah keheningan pagi. Haha

      Hapus
  8. Waaaaah selamat ya, Mbak Noe :)
    Suka jadi ngebayangin gitu kalo baca cerita-cerita orang hamil sampe lahiran hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Nanti juga merasakan nikmatnya hamil dan melahirkan. :D

      Hapus
  9. aku kapok lahiran di bidan karena proses ngejahit nggak pake bius, rasanya sakit ruar biasa. makanya melahirkan anak kedua aku maunya di rumah sakit. aku nabung banyak2 selama hamil biar bisa cukup uang untuk melahirkan. alhamdulillah dulu ada askes yang prosesnya cukup mudah, jadi cuman nambah bayar sekitar 3-4 juta gitu. lupa. nah, untuk anak ketiga ini aku juga maunya di rumah sakit karena nggak mau ngerasain lagi jahit tanpa bius. mesti nabung banyak2 lagi, mak, khawatir nggak bisa ditanggung BPJS.

    BalasHapus
  10. Kmren aku dibius sih, tp ttp aja kerasa sakit pas jahit bagian luar, kalo yg dlm mah gk kerasa. Skrg lg hamil yg ketiga ya, sehat2 yoo... Moga lancaar. Aamiin

    BalasHapus
  11. Halah Noe ki lebay... melahirkan mah biasaaa... tinggal makceprot, jahit sitik sreeett.. .wis bar ngahahaaa..... *lalu ngilu dan ga mau ngerasain lagi :D :D

    BalasHapus
  12. Aku baru baca cerita lahiran bebe Ranu... hihihi, sama Mbak, aku juga ngerasanya lebih sakit dijahitnya ya daripada pas lahirannya.

    BalasHapus
  13. aku kok jadi ngilu ngabayanginnya yak hehehe..

    BalasHapus
  14. Ko serem yah...
    Dijahit gitu...
    uhhh ngilu....

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...