Selasa, 18 Agustus 2015

Tips Sukses Menggoreng Kerupuk Kulit

Ada yang suka kerupuk kulit sapi atau kerbau? Biasanya beli yang sudah mateng dan tinggal makan? Atau beli yang masih mentah dan goreng sendiri di rumah? Kalau aku, sejak beredar berita bahwa sekarang ini banyak kerupuk kulit yang dibuat dari kulit sisa industri sepatu, tas, dll, kok jadi takut ya mau beli. Hehe, parno!


Tetapi ngga perlu kuatir kalo kerupuk kulitnya berasal dari NTB. Insyallah aman. Kebetulan, aku punya teman uang berasal dari Lombok, setiap kali temanku mudik, Ia selalu membawakanku oleh-oleh kerupuk kulit. Tapi sayangnya masih mentah jadi aku harus goreng sendiri. Dan menggoreng kerupuk kulit ini ngga gampang ternyata!


Kerupuk kulit yang masih mentah ukurannya kecil, sekitar setengah jari kelingking besarnya. Jika sukses menggorengnya, kerupuk kulit akan mengembang sampai 10 kali lipat lebarnya. Sedangkan jika gagal, ya kerupuknya ngga mengembang alias bantet.

Kegagalan lain dalam menggoreng kerupuk kulit adalah, jika kerupuk terlihat mengembang saat masih digoreng, namun kemudian mengkerut lagi setelah di angkat. Hoo, emang tricky banget nih! Bisa dilihat perbandingan kerupuk yang masih mentah, yang gagal goreng dan yang sukses di fptp di bawah ini, ya. 


Nah, berdasar pengalamanku beberapa kali menggoreng kerupuk kulit di rumah, sekarsng aku jadi tau tips & triknya agar sukses ketika menggoreng kerupuk kulit. Simak yuk!
  • Gunakan minyak yang banyak, dan harus panas, tapi tidak boleh terlalu panas
  • Gunakan api sedang, jangan terlalu kecil, dan janhan terlalh besar
  • Saat menggoreng, memasukkan kerupuk ke wajan harus satu persatu dan goreng sampai matang. Jangan sekaligus banyak.
  • Setelah kerupuk mentah dimasukkan ke dalam minyak di wajan, siram-siram dengan minyak menggunakan spatula, untuk mrmbantu kerupuk cepat mengembang
  • Jika kerupuk sudah mengembang, jangan buru-buru diangkat. Tunggu beberapa saat (2 sampai 3 menit), ini dimaksudkan agar kerupuk tidak mengekerut lagi setelah diangkat dari penggorengan.
  • Sambil menunggu kerupuk yang sebelumnya matang benar, bisa masukkan lagi 1 kerupuk mentah untuk digoreng ke dalam wajan. Begitu seterusnya.


Satu hal lagi yang harus diperhatikan saat menggoreng kerupuk kulit adalah, harus berhati-hati, jangan sampai tangan terkena cipratan minyak panas. Jika api terlalu besar, minyak akan sedikit berasap dan terjadi letusan-letusan kecil saat menggoreng.


Jadi itu tadi tips menggoreng kerupuk kulit berdasar pengalamanku. Teman-teman punya pengalaman yang berbeda denganku kah? Boleh dishare, nanti aku ikut praktekin. Kebetulan, aku masih punya kerupuk kulit yang mentahnya nih. Hehe.. *pamer*

27 komentar:

  1. wah suka bgt sama kerupuk kulit..apalagi kalau disambelin kering dikasi ebi dikit sama ikan teri..waw,,,mantab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw... Mau dong dibikinin masakan kaya gitu.. Hihi

      Hapus
  2. karena aku mals gorng krupuk, jad beli yg matang hehehe. Makasih tipsnya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Tinggal kunyah aja ya mba Lidya

      Hapus
  3. duh, mak, aku lebih milih makan yang mateng aja langsung deh. tinggal kriuk, kriuk. hehehe...eh, tapi serem juga kalo beneran dibuat dari kulit2an. hiii....
    thanks for the tips, ya mak. dah lahiran belum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyoo... Jaman udah edan nii, kudu hati2 sm makanan yg dijual2.

      Aku blm lahiran nii, doakan yaa :* makasiih.. Moga dikau jg sehat selaluu

      Hapus
  4. Saya sih dulu suka Mbak, apalagi pas dimasak krecek gitu. Tapi sekarang dah gak makan daging sapi, ya gak lagi deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Krecek, suka jd campuran di gudeg itu enak yaa.. Aku jg suka :D btw knp gk mkn sapi lag? Vegetarian kah dirimu?

      Hapus
  5. makasih tipsnya mak, caranya agak spesial dari krupuk biasa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa niih, buat aku yg gagap dapur, ngerasa rebeet. Hahahah

      Hapus
  6. pantesan kalau di rumah menggoreng kerupuk suka ga ngembang ternyata jangan terlalu banyak masukin kerupuknya ya

    BalasHapus
  7. bagi-bagi dong mba kerupuk kulitnya

    BalasHapus
  8. Klo goreng kerupuk emang begitu Noe :D
    kerupuk udang jg musti pelan2, satu2, biar gak gatot..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kerupuk udang yg lebar2 itu yaaa.. Hohoo... Aku mkn seting, goreng sndiri blm prnah :v

      Hapus
  9. Whoaa..
    Aku doyan banget sih kerupuk kulit ini..
    Kalo basa Sundanya dorokdok kali yah?
    Paling enak sih kalo dicemplungin ke kuah bakso hehehe...

    Baiklaaah, makasih tips-nya...
    Nanti suruh abah aja yang goreng *lho?*
    *dasar istri tiri hehe..*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dorogdog bahasa sunda, ada jg yg sebut kerupuk rambak, klo bahasa jawa krecek :D

      Hahaha... Teteup si abah yang sibuk yaa :p

      Hapus
  10. suka banget sama kerupuk kulitnya :D ternyata g gampang ya membuat nya

    BalasHapus
  11. Pasti enak ya mak itu kerupuk kulit dari Lombok hihihi
    Ajy jg sering goreng kerupuk cm hasilnya bantet. Setelah sekian lama akhirnya tau klo goreng kerupuk jgn lgsg byk hrs satu2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyoo, yg asli asli selalu lebih enak :D

      Hapus
  12. ohiya kalau menggoreng kerupuk suka nyedot minyak goreng gampang habis

    BalasHapus
  13. Makasih mba tipsnya, Problem yg sering saya alami yaitu mengkerut kembali setelah digoreng.. Ternyata seperti itu toh caranya.. Baiklah kl berhasil saya coba berjualan hehehe

    BalasHapus
  14. Makasih mba tipsnya, Problem yg sering saya alami yaitu mengkerut kembali setelah digoreng.. Ternyata seperti itu toh caranya.. Baiklah kl berhasil saya coba berjualan hehehe

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...