Senin, 10 Agustus 2015

Pizza Roti Tawar Yang Gagal

Pagi ini rasanya malas sekali bangun. Kasur & selimut kayaknya lebih posesif. Mungkin mereka juga merasakan badanku emang lagi kurang fit. Setelah drama AC rusak kemaren, dan sukses membuat makmil harus ikut sibuk bantuin suami mberesin rumah.

Huhu... Pinggang masih pegel, boo! Otot-otot kaku, dan kepala cenat-cenut. Tapi mengingat segala kewajiban sebagai hamba Tuhan dan sebagai emak-emak, ya baiklah... Mari berjibaku! Eaah... *singsing lengan baju*


Dan ketika rutinitas pagi udah sampe ke bagian dapur, drama baru pun dimulai. Bikin sarapan apa? Untung MasKa bukan picky eater, jadi ya pagi ini mereka harus nrimo dikasi sarapan nasi putih sama telor mata sapi. Selanjutnya, baru deh kudu berfikir cepat lagi untuk memutuskan, bikin bekel apa buat dibawa sekolah MasKa? Lalu, demi melihat roti tawar & saus pasta bolognese, jadi kepikiran bikin Pizza Roti Tawar.

Sebenarnya udah lama punya keinginan untuk bikin Pizza Roti Tawar ini. Gara-gara pernah baca postingan blog mba Lianny Hendrawati, sahabat blogger dari Jember tentang pizza roti tawar. Keliatannya kok mudah. Iya mudah, tapi kalo udah ngomongin penyakit males, ya ngga bakalan jadi.

Akhirnya, dengan niat demi cinta pada keluarga, pagi ini aku pun mengalahkan rasa malas dan mengeksekusi keinginan membuat pizza roti tawar dengan bahan seadanya, sbb;
  • Roti Tawar 4 lembar
  • Saus pasta bolognese
  • Sosis ayam 4 batang
  • Keju cheddar spreadable
  • Margarin


Cara membuat yang asal-asalan;
  1. Pertama aku panaskan dulu saos bolognese supaya ngga terlalu encer. Dan sosis aku goreng terlebih dahulu, supaya ngga beku, karena batu banget dikeluarin dari freezer. Setelah digoreng, sosis dibelah jadi 2
  2. Kedua, olesi roti tawar dengan saos, lalu beri irisan sosis, dan taburi atasnya dengan keju parut
  3. Terakhir, panaskan teflon, beri margarin, dan panggang roti yang sudah diberi topping soas, sosis & keju


Walah, itu cara praktis banget bikin pizza roti tawar. Ssst, meskipun gagal. Haha... 

Di resep aslinya, harusnya pakai bawang bombay, saos barbecue siap pakai, dan kejunya pakai keju mozarella. Saos barbecue dimasak dulu dengan bawang bombay yang sudah diiris tipis. Baru dioleskan ke roti. Setelah itu diberi irisan sosis, dan parutan keju mozarella. Dipanggangnya juga pakai oven, atau minimal double pan, yang panasnya merata sehingga kejunya bisa meleleh.

Tapi yaa, meskipun terbilang gagal, biarin lah. Yang penting aku udah usaha, dan anak-anak tetap seneng kok. :D

Eh, jadi inget sebuah kutipan Wasiman Waz, yang pernah kubaca dari Good Reads nih.

"Kebahagiaan terbesar adalah ketika menerima pengakuan dan penghargaan atas kualitas dirimu. Sebaliknya, duka terbesar adalah kegagalan menjaga mereka dari pertahananmu."

Alhamdulillah, punya keluarga yang orang-orang di dalamnya mau menghargai jerih payahku, meski aku bukan bunda sempurna. :)  

30 komentar:

  1. Itu yg utama mbak... anak2 tetap seneng...heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya, Alhamdulillah yaaa... :)

      Hapus
  2. kegagalan adalah sukses yang tertunda :)

    orang bijak juga pernah mengatakan
    jika hari ini kamu gagal membuat pizza roti untuk anak-anak
    maka jangan pernah menyerah
    ulangi terus kegagalanmu
    sampai anak-anak yang menyerah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak-anak menyerah, gk mau mkn pizza buatan mamaknya lg, gitu ya kira2 mas Awan. :v

      Hapus
    2. heu
      mohon maaf lahir batin :)

      SEMANGAAAAAAAAAAAAATTTT

      Hapus
    3. Sama-sama ya mas Awan, maafkeun saya jugaa :)

      Hapus
  3. Yang penting enak deh.. hhihii

    BalasHapus
  4. Yang penting anak-anak seneng dan masakan abis ya Noe, bahagianya kalo masakan yg kita buat habis dimakan suami dan anak2. Aku malah sering bikin kue bantet kadang agak2 gosong tapi tetep abis dimakan sama anak-anak. Bahagia itu sederhana :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betuul... Bahagia itu sederhana, sederhana bangeeettt... :* hihi, aku jg pernah bikin kue gosong, dan tetep dimakan habis..

      Hapus
    2. Gagal apanya sih mbaaak...
      Itu terlihat menggiurkan sekali siiih :))

      Kalo Kayla & Fathir sih udah terbiasa banget menyantap makanan gagal hasil ke-dodolan emaknya mbak bhahaah...

      Hapus
    3. Hahaha... Gagal krn kejunya ngga meleleh, dan rasanya kurang pas tanpa bawang Bombay. Ini jg hasil kedodolankuuuu. :p

      Hapus
  5. Pantang menyerah mba....terimakasih sharing nya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, semangkaa! Hihi.. Makasih jg udah mampir yoo

      Hapus
  6. akkk..enak sekali mbak itu makanannya...mauuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak dari mananya... Haha, sini nyicip dulu maak...

      Hapus
  7. Selama anak2 menikmati apapun yg kita bikin pastilah bahagia ya.yg penting terus mencoba ya

    BalasHapus
  8. Mendinglah gagal, daripada aku, tiap hari cuma sop sama perkedel sampe anaknya bosen tapi gak berani bilang muahahahaha xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, itu jiwo diplototin pasti sampe ngga brani mau bilg klo bosen. Wkwkwk... Pungki hahat :p

      Hapus
  9. tetep enak kok meski gagal, penampakannay juga bagus mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Iya ya, soal rasa, enak itu cuma di lidah n tenggorokam aja si. Klo masi ketelen ya berarti enak, selebihnya di dlm perut udh gk berasa apa2 :v

      Hapus
  10. Yang penting ada rasa cinta di roti tawar yang gagal itu mak :)

    BalasHapus
  11. kalo ada sosis & keju gak mungkin fail hihihiii

    BalasHapus
  12. walaupun katanya gagaal, tapi terlihat enak kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah yaa... Yg penting dimakan habis :D

      Hapus
  13. kalo baru pertama kali bikin wajar gagal mbak ;p.. yg ptg kan rasanya ga gagal2 amat krn anak2 msh suka :D

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...