Kamis, 06 Agustus 2015

Periksa Kehamilan Dengan BPJS

Sejak pemerintah mewajibkan seluruh perusahaan untuk mendaftarkan pegawainya pada program PBJS, tunjangan kesehatan di tempatku bekerja pun dialihkan. Semula, kalau aku harus berobat, aku tinggal pergi ke dokter, dan minta ganti biaya pengobatannya ke kantor. Nah, setelah dialihkan ke BPJS, sudah ngga bisa begitu lagi.

Nah di postingan ini, aku ingin berbagi cerita soal pengalamanku periksa kehamilan dengan BPJS, di 2 Fasilitas Kesehatan Tingkat 1 (Faskes 1) yang berbeda.


Faskes 1: Puskesmas


Agak ngenes sih kalau melihat dari sisi fasilitas, pasti turun. Kalau tunjangan kesehatan perusahaan sistem lama, aku bisa bebas pilih dokter. Kalau BPJS kan ngga bebas, harua ke Faskes 1 yang kita pilih. Nah, kebetulan Faskes 1 yang paling dekat dengan rumahku adalah Puskesmas. Duh! Jadi setiap kali berobat aku harus ke Puskesmas. 

Bukan gengsi, cuma ngga kuat antrinya! Antri di bagian pendaftaran aja bisa sampai 1 jam karena saking ramainya, dan sistem di Puskesmas yang semrawut. Sudah gitu, ngga bisa minta USG, kecuali kalau kandungan mengalami masalah seperti pendarahan, atau masalah insidentil lainnya.

Iya sih, USG itu ngga wajib. Tapi, kan, aku ingin tau perkembangan janin-nya juga. Dan lagi, kalau ada permasalahan serius juga bisa dilihat lewat USG, semisal posisi plasentanya nutup jalan lahir atau engga, janin berkembang atau ngga, dll.

Faskes 1: Klinik RA Medika


Saat usia kehamilanku memasuki trimester kedua, aku lalu minta pindah Faskes. Klinik yang kupilih namanya RA Medika. Jaraknya sekitar 5 kilometer dari rumah. Sedikit lebih jauh dibanding Puskesmas yang cuma berjarak 1.5 kilometer.

Meskipun tergolong klinik kecil, RA Medika melayani USG gratis untuk peserta BPJS. Satu lagi yang penting, ngga harus antri dan berdesak-desakan kalau mau berobat karena sakit atau periksa kehamilan. Dan ngga harus cuti karena kliniknya buka 24 jam. Kalau di Puskesmas kan berobatnya harus pagi, jadi harus cuti kerja.

Meskipun di klinik RA Medika ini hanya ada dokter umum, tidak ada praktek dokter-dokter spesialis, dan fasilitas USG-nya hanya 2 dimensi, itu bukan masalah besar buatku. Karena kalau butuh ke dokter spesialis, bisa minta rujukan. Seperti kasus suamiku yang harus cabut gigi minggu lalu, oleh dokter di RA Medika diberi surat rujukan ke dokter gigi yang sudah bekerja sama dengan BPJS.

Balik lagi soal periksa kandungan dengan BPJS. Klinik RA Medika punya kebijakan, USG gratis yang dberikan hanya maksimal 3 kali. Selebihnya, kalau mau USG dikenalan charge Rp10.000 (sepuluh ribu rupiah). Terjangkau banget ya! :D

Yang memeriksa kehamilan dan melakukan USG adalah dokter umum. Pelayanannya ramah-ramah, aku suka. Saat USG, dokter menjelaskan banyak hal dengan detil dan menjawab setiap pertanyaan.

Minusnya BPJS


Kalau ada hal yang aku keluhkan soal periksa kehamilan dengan BPJS ini, adalah jenis dan jumlah vitamin yang diberikan kepadaku. Mungkin juga ke seluruh pasien BPJS, ya. Vitaminnya penambah darah yang warna merah, baunya bikin eneg, dan kuantitinya cuma cukup untuk diminum selama 6 hari. Baik di Puskesmas maupun di RA Medika, sama!

Periksa kedua kali dan seterusnya di RA Medika, vitamin yang kudapat diganti dengan jenis vitamin yang lebih baik. Tapi jumlahnya tetap sama, hanya cukup untuk persediaan selama 6 hari. Padahal kan ya, biasanya ibu hamil itu periksanya sebulan sekali, kecuali kalau sudah mendekati Hari Perkiraan Lahir, harus sering bolak-balik periksa.

Ya kalo mau bandingin dulu sama sekarang, turun grade-nya emang jauh banget sih, antara tunjangan kesehatan yang masih sistem rembus, dan setelah dialihkan ke BPJS. Ini BPJS corporate loh, kami bayar (dibayarin perusahaan sih, hehe), bukan minta digratisin negara. Tapi, yasudahlah... Finally cuma bisa berdoa, semoga Allah memberikan nikmat sehat selalu. Aamiin...

Segitu dulu cerita pengalamanku menggunakan BPJS corporate perusahaan untuk periksa kehamilan. Besok, InsyaAllah mau menulis tentang cara cerdas menggunakan BPJS supaya tetap nyaman berobat dengan BPJS.

46 komentar:

  1. coba untuk persalinan, mba.. temenku pake BPJS yg dulunya askes utk PNS, katanya kalo persalinan normal, gak ditanggung BPJS. kalo caesar malah ditanggung penuh. kakakku juga gitu, kmrn caesar ditanggung penuh pake BPJS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, pengalaman org ngelahirin pake bpjs jg beda2 gitu ya. Disini persalinan normal asal di faskes 1 ttp gratis, ada jg yg nambah byr krn ada obat yg gk ditanggung bpjs. Klo sesar, ada pengalaman yg ditanggung full, ada yg nambah bayar. Kurang faham aturannya gimana. Nanti tanya2 lagi deeh

      Hapus
  2. Hehe, iya sih.. USG emang gak wajib tapi emang pengen ngintip bayi nya lagi apa. Kalau kayak mak Noe yang HPL bentar lagi, USGnya/konsul ke dokternya udah disuruh lebih sering belum? Aku udah disuruh 2 minggu sekali euy. Makanya lumayan juga nih kalau bisa konsul pakai penjaminan. Makasih infonya, Mak Noe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ges, sdh harus sering2, 2 minggu sekali, seminggu sekali malahan klo udh deket HPL. Hihi... Sehat2 ya kamuuu :*

      Hapus
  3. kayaknya sih seharusnya ada standar pelayanan baku ya, mak.
    tapi baca sana sini pengalamannya beda2. jadi bingung bpjs ini gimana.
    semoga sehat terus sampai lahiran ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, suka beda2 pelayanannya disana sini.
      Makasih doanya ya neng, sehat selalu utk mu jg

      Hapus
  4. saya PNS yang pernah merasakan menggunakan askes pada kelahiran anak kedua. setelah ada BPJS saya tau pasti nggak akan semudah menggunakan askes. agak sedih askes saya pindah ke BPJS. Jadi ya untuk kelahiran anak ketiga ini, saya sudah rencanakan tidak menggunakan sama sekali BPJS. Nabung full aja deh dari sekarang buat kelahiran ini. semoga tetep normal dan sehat. amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga selalu sehat dan lancar yoo... :* hugs

      Hapus
  5. klo temen saya yg pake bpjs jg, ke faskes 1 cmn utk minta rujukan utk selanjutnya kontrol ke dokter spesialis di rs...
    saya jg kmarin br nyoba periksa gigi manfaatin bpjs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, memang prosedurnya begitu. Aku belom nih periksa gigi pake bpjs, msh konsen ke kandungan dulu :D

      Hapus
    2. Kmaren istri ku ke faskes 1 tapi gak dkasi ama dokternya pas minta rujukan...kata nya harus gawat dulu si pasien baru dkasi rujukan...ancur banget bpjs y

      Hapus
  6. faskes 1 saia pilih dokter keluarga, biar bisa minta rujukan ke RS :D masih belum ngebayangin juga klo bersalin pake bpjs, dulu saia pas masih askes, bisa reimburst klo RS nya gak kerjasama sama askes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak sepertinya ya kalo ke dokter keluarga gitu, udah dekat dan nyaman. Aku di dkt rmh blm ada dokter yg praktek individu yg lrj sm dg bpjs, sih..

      Hapus
    2. Kalau bisa pilih askes mending swasta aja....njelimet klau askes punya pemerintah...ibu hamil disiksa dulu diover kesana kemari dulu baru dibantu..dbantu setengah hati pula...yang makan duit subhat hati hati aja perut masuk angin seumur hidup..haha

      Hapus
  7. BPJS bisa nambah sendiri ga sih Mak kalo minta fasilitas lebih? Semacam penggantian selisih gitu.. Misal minta obat lebih bagus, selisih harganya kita bayar sendiri?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mak, misal mau obatnya yg lebih bagus, atau minta naik kelas rawat inap. :)

      Hapus
  8. Aku pemegang kartu bpjs dan kerja di puskesmas mak. Tapi utk faskes 1 aku milih dokter keluarga.bukan di puskesmasku sendiri...hehe..bukannya ngga percaya sm tmn sendiri.tp mmg antri di pusk itu ramee bgt, lagian di pusk aku jg kerja malah sering ngga sempat mau meriksain diri sendiri. Khusus utk periksa kehamilan dr anak pertama sampe skrg yg kedua aku nggak manfaatin kartu bpjsku.tp mending bayar sendiri krn aku lbh merasa nyaman ANC ke spesialis tiap sebulan sekali.kartu bpjs baru aku pakai pas persalinan aja. Jaman bpjs skrg infonya kalo melahirkan normal itu hrs di faskes 1, tp sebenernya bs dilayani dimana aja kok..asal masuknya lwt UGD. Jadi kalo udah krasa kontraksi mau melahirkan lsg ke UGD aja mak. InsyaAllah BPJSnya bisa dipakai. Emang mnrtku layanan bpjs skrg blum maksimal utk yg layanan rawat jalan. Tp pengalaman waktu rawat inap anakku bbrp waktu lalu, pke bpjs cukup memuaskan. Pelayanan dan obatnya bagus.Dari total biaya ranap 5 jutaan, aku cm nambah 1 juta krn minta kamar vip.pdhal jatahnya sbnrnya kls 1.klo ttp dikelas mungkin ga hrs nambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya itu, di puskesmas tuh ngga kuat antrinyaa. :( belum lg aiatemnya yg kece klo puskesmas deket rmh ku.

      Masuk lewat UGD itu klo kasus urgent kali ya mak, tp moga aku lancar2 aja deh biar cukup di klinik aja persalinannya.

      Soal nambah biaya, temenku jg gitu mak, ada pengalaman minta naik kelas, ya hrs nambah byr sndiri utk ruangannya.

      Hapus
    2. Ngga hrs kasus darurat spt cesar ato kpd mak noe. Kan klo org krasa mau ngelahirin misal udah bukaan 5 atau 6 lsg dtg aja ke ugd.itukan dianggap darurat juga. Klo ditolak suruh pulang ya kebangetan rsnya..Meski lahirnya normal bs pke bpjs kok:) klo udah kerasa mau ngelahirin jgn masuk lwt poli tp lwt ugd

      Hapus
    3. Hoo I c, makasiih pencerahannya ya maak... Emg sih, kudunya gitu, masak klo udh bukaan mau ngelahirin ditolak RS gara2 ngga bawa rujukan :D

      Hapus
    4. Eh, serius bisa begitu y, mak Arifah? Wah, jd saya bisa memanfaatkan lagi kartu askes yang skrg sudah jd bpjs saya dong, asal masuk lgsg lwt ugd? Wah, mau banget!! Makasih info dan pencerahannya ya, mak!!

      Hapus
    5. Eh, serius bisa begitu y, mak Arifah? Wah, jd saya bisa memanfaatkan lagi kartu askes yang skrg sudah jd bpjs saya dong, asal masuk lgsg lwt ugd? Wah, mau banget!! Makasih info dan pencerahannya ya, mak!!

      Hapus
  9. Kalau udah mendekati HPL kita baru pake BPJS bisa kan ya? Biar kelahirannya nanti bisa dicover. Biaya kontrolnya gak papa deh bayar sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa sih mak Setahuku, tapi lebih baiknya, palimg nggak sekali deh periksa di klinik/RS bpjs tmp kota mau ngelahirin nanti. Supaya lbh tau jg gmn kondisi di kliniknyaa :)

      Hapus
  10. belum ngurus pembuatan kartu BPJS mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh, padahal lumayan ngebantu sih utk pengobatan, tp ya emg kudu sabar dg segala serba serbi soal BPJS inj mba ;)

      Hapus
  11. Sehat-sehat trus ya bumil, smg janinnya juga sehat sampai melahirkan nanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiim ya Allah, dikau juga ya mak Irma tjantiiikkk. Muach

      Hapus
  12. jadi deg-deg an ni masalah persalinan dengan BPJS. selama kehamilan pake BPJS seh dan memang obat atau vitaminnya dapetnya dikit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, senasib kitaa.. Deg2an soal persalinan dg BPJS, dan soal vitamin yg cuma dikit :v

      Hapus
  13. aku lumayan berutug berarti perusahaan tmpat aku kerja ga menghapus asuransi kesehatan dr yg lama... tp BPJS pun kita dpat.. jd ada 2 yg mencover..cuma jujur aja, aku g prnh nyentuh yg BPJS nya ;p masih males utk antri di puskesmas dan masih blm ngerasa nyaman mba.. jd ttp yg dipakai asuransi bgsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, beruntungnyaa... Patut disyukuri mba :)

      Hapus
  14. Bisa ya periksa hamil pake BPJS? Aku dulu pake Askes. Tapi iya, sekarang dari kantor suami, kami sekeluarga jadi ditanggung BPJS. Gak tahu gimana pelayanannya, belom pernah dipake. Sehat-sehat selalu mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasiih mak Nia... Dikau jg semoga sehat selaluu, jd gk perlu pake BPJS nya yaa... Sehaat sehaat :*

      Hapus
  15. iyaa mak puskesmas antrinya Masyaallah... jadi kalau aku cek iud pasti setengah hari di puskesmas padahal untuk poli ibu dan anak gak begitu rame yang bikin rame yang antri daftar poli mak... semoga kedepannya antrian untuk ibu & anak sama poli umum bisa dipisah soalnya kasihan liat ibu2 hamil tua kudu antri lama blm lagi anak2 yang sakit harus antri lama rewel dah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Janis. Persoalan antri aja sih kalo di PKM. Semoga sistemnya segera diperbaiki yaa. Aamiin...

      Hapus
  16. Aku blm pnh pake BPJS. Sbnrnya BPJS ini bgs ya, cm kdg msh semrawut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, suka untung2an, tergantung pelayanan klinik pilihan kitanya :D

      Hapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. Pakai bpjs periksa kehamilan ternyata betul sekali sudah di batasi hanya bisa 3kali di usia kemilan 3,7,dan 9bulan.peeiksa kehamilan selebihnya kita bayar sendiri,miris sekali padahal saya kelas 1 di tanggung,tp mau kls 1-3 sama saja sudah kebijakan klinik semuanya.Obatnya hanya di ksh dua macam yg biasa sekali dan hanya 10 kapsul sangat jauh dengan obat dokter spog sebelumnya,di kehamilan yg ke tiga pakai bpjs ribet dan obatnya bagi saya kurang.masih lebih baik pengobatan remburst(pakai uang sendiri tp full digantiin,di anak pertama dan kedua)tidak seperti bpjs sekarang calon baby ke tiga,kita bayar yg kelas 1 obat jg biasa dan eneg/bau.

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  21. Semoga pelayanan BPJS bisa semakin ditingkatkan, karena ini asuransi kesehatan yang sejatinya sangat bermanfaat untuk masyarakat

    BalasHapus
  22. Bisa ya periksa hamil pake BPJS? Aku dulu pake Askes. Tapi iya, sekarang dari kantor suami, kami sekeluarga jadi ditanggung BPJS. Gak tahu gimana pelayanannya, belom pernah dipake. Sehat-sehat selalu mak...

    BalasHapus
  23. AKU BARU MAU MAKE BPJS DI USIA KANDUNGAN 7BLN, KPNGEN TW AJA PELAYANAN NYA GMN...KEBETULAN KMRN AK SKT CACAR, MESKIPUN DAH KONTROL DI Dr.SPESIALIS KANDUNGAN KU, AK JG MENCOBA MRIKSAIN DI Dr.BPJS KU..NAH DI Dr.BPJS KU AK NANYAK PROSEDUR RUJUKAN KE RS.ELSBT BWT KONTROL KEHAMILAN DI Dr.SPESIALISku, Dr.BPJS NGASIH SARAN SURUH BKIN SURAT KETERANGAN DR Dr.KANDUNGANku.STLH AK DPT SURAT KET.DARI Dr.KANDUNGANku,AK BALIK LG KE Dr.BPJS...TRNYTA MLH DTOLAK KATANYA CACAR GA MSUK PENYAKIT YG DICOVER BPJS...TP SKU KEKEH BUNDA CZ AK KAN LG HAMIL..CACAR KL YG KENA BUMIL KAN BAHAYA,BISA DUNK DBIKINKE SURAT RUJUKAN KE RS EN DTANGANI Dr.SPESIALIS?AKHRNYA MA Dr.BPJS DIBUATKE SURAT RUJUKAN BUNDA...YAA SMOGA AJA BSK KL AK KONTROL PELAYANAN NYA BAGUS YA BUN...(SOALNYA BARU KALI INI MAKE JSA BPJS)

    BalasHapus
  24. KLINIK RA MEDIKA DIMANA BUN ?

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...