Senin, 03 Agustus 2015

Makanan & Minuman Bekal Sekolah Maska


Sekolah di SD negeri di tengah kampung, tentu atmosfernya beda dengan sekolah di SDIT, atau SD swasta yang dikelola yayasan pendidikan berkualitas dan jadi favorite para orang tua kalangan menengah ke atas dan mengutamakan pendidikan anak. Salah satu perbedaannya yaitu soal kebiasaan jajan di sekolah.


Kalau di sekolah bagus, biasanya lingkungan sekolah tertutup dan ada kantin khusus di dalam lingkungan sekolah tersebut. Atau, biasanya sistem langganan catering makan siang. Atau diwajibkan membawa bekal sendiri dari rumah. Tidak seperti kebanyakan SD Negeri di tengah kampung yang murid-muridnya bebas berkeliaran keluar pagar sekolah di jam istirahat untuk jajan.

Persoalan jajan inilah yang membuat aku khawatir. Seiring dengan maraknya berita-berita ngeri soal jajanan yang dijual bebas. Yang pakai formalin lah, daging celeng, pemanis buatan, es dari air mentah, telur palsu, pewarna textil, sampai yang terakhir kulihat di TV kemarin, tentang donat yang digoreng dengan minyak bercampur lilin supaya awet, plus selai busuk untuk topping donatnya. Duh!

Aku bahkan pernah harus ngurut dada karena miris, saat suatu hari mengantar Mamas ke sekolah, saat ia baru masuk kelas 1 SD. Aku menungguinya sampai jam pulang. Aku duduk di area para pedagang. Area pedagang itu, tanahnya kering dan berdebu. Kalau sudah jam istirahat, anak-anak berlari berhamburan keluar kelas, menyerbu para pedagang. Dan, debu pun berterbangan. Kebayang ngga berapa banyak debu yang kemudian nemplok ke makanan-makanan yang dijual di sana. Seperti sosis goreng, bakso tusuk, dll.

Rasa miris itu belum ditambah dengan pemandangan lain, melihat anak-anak yang mengerubuti pedagang mainan dan lotre. Sebagai ortu yang ngerasain susahnya cari duit, sedih loh ngeliat anak-anak SD menggunakan uang jajannya untuk beli stiker lotre dengan iming-iming hadiah mainan plastik. Hiks...

Oleh karena itu, aku jadi say no to uang jajan sekolah. Aku memberi pengertian kepada Mamas & Kakak, untuk tidak malu membawa bekal ke sekolah, dan tidak perlu iri melihat teman membawa uang jajan. Dan aku juga selalu mengajak Mamas & Kakak untuk melihat tayangan di televisi kalau lagi kebetulan nonton acara investigasi makanan dan minuman yang ngga sehat dan ngga layak konsumsi itu. Alhamdulillah mereka bisa mengerti.

Akan tetapi, si Kakak yang karakternya sebelas dua belas dengan emaknya (koleris), yang punya cara berfikir sendiri, mengambil keputusan sendiri, yang merasa ditantang kalau dilarang, akhir-akhir ini mulai minta uang jajan saja, dan ngga mau bekal. Duh, pusing juga nih kepala emak berbi dibuatnya. Beda dengan Mamas yang damai (plegmatis), yang nurut-nurut aja apa kata emak.


Menyikapi Kakak yang mulai rajin nego minta uang jajan, aku harus berfikir dan berupaya lebih keras supaya Kakak tetap mau bawa bekal ke sekolah. Seperti, membuatkan makanan yang unik, yang beda dari biasanya yang cuma sekedarnya. Ya sekedar roti oles coklat atau keju. Atau sekedar martabak mi, atau nasi dengan telur mata sapi. Haha... Ngga kreatif banget ya aku.

Beberapa hari ini, aku mencoba sedikit lebih kreatif. Seperti membuat sandwich roti, dengan telur dan keju. Atau membuat sosis gulung mi. Meskipun masih terbilang simple, tapi tetap saja butuh usaha lebih dari biasanya. (segitu aja sibuk, gimana kalo ngebento, ya?) Kalau untuk minumnya, air putih saja. :D

Dan itu artinya, pagi adalah waktu yang paling sibuk buatku. But it's ok, ya! Demi anak, apa sih yang ngga? Apa lagi kalo bayarannya mahal, yaitu berupa ucapan terima kasih dari Mamas & Kakak.

"Makasih ya, ibu, udah bikinin bekel yang enak." Duh, melayang aku!

Atau, bayaran lain berupa cerita dari si Kakak;

"Bu, tadi di sekolah, ada teman kakak yang minta bekel punya kakak, loh! Trus kakak kasih aja roti yang pake telor. Kakak makan yang keju. Kata temen Kakak, rotinya enak. Besok bikinin lagi ya!"

Whoaa, surprised banget aku dapet penghargaan sebesar itu. Dan ini sekaligus jadi kesempatan buatku menyebarkan 'virus' membawa bekal ke sekolah. Kepada Kakak aku bilang begini;

"Besok, kalo temen Kakak minta lagi, bilangin, makanya ke sekolah bawa bekel aja, nanti bisa makan bareng dan tuker-tukeran makanan."

Hehe... Semoga ya, aku konsisten membuat bekal yang disukai Maska, dan teman-temannya Maska juga keikutan kebiasaan mbawa bekal ke sekolah. Aamiin... 

16 komentar:

  1. aku juga mau kalo bekelnya kaya gini mah :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gedee, kamu bikin sendiri ajaa :D

      Hapus
  2. semangat rul. aku pun baru memulai nih bawa bekel buat navaro.. pas TK kemarin dia pakai catering. di SD ini mau bawa bekel aja biar emaknya gak kebanyakan bengong :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Cepet bikin adik lg makanya, biar tambah kesibukan lagi :p

      Hapus
  3. ih mak..telaten banget bikin2 bekel kyk gitu hebat deh..aku juga sll bawain bekel kakak setiap hari dia di sdit senin-kami pulang sore...dan aku juga suka melayang-layang gitu kalo dpt pujian dari kakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 suka bikin melayang ya mak, kalo udah muji. :D salam buat kakak yaa...

      Hapus
  4. Anakku yg udah pakai seragam putih abu2 sampai sekarang masih minta dibuatkan lunch box. PR banget sih, pagi2 udah ribet di dapur tapi demi cintahhh hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mba Ratna, demi cintaaah. Hahayy... Ada yg bilang, jika cintamu penuh, jangan mengeluh. Ayok, sama2 berjuang demi cinta ;)

      Hapus
  5. ah bekalnya enak2 enak banget deh...

    BalasHapus
  6. Toss nih, aku sebagai emak gagap dapur pun kelabakan saat nyiapin bekal Kak Vivi. Ngilangin kebiasaannya minta uang jajan butuh perjuangan berat, eeehhh...begitu dia sekarang udah mau bawa bekal, butuh perjuangan berat yg baru lagi. Duniaaa oh duniaaa ahahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gagap dapur, huhuu iya bangeeettt. Tapi ya mau gak mau kan, dijalani saja. Klo kata org, dinikmati prosesnya. Duniaaa :D

      Hapus
  7. jadi inget waktu kecil nih suka dikasih bekal makanan sama ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah... Senangnya yaa.. Jd kenangan

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...