Minggu, 09 Agustus 2015

Drama AC Rusak dan Hikmahnya

Sekitar seminggu lalu, AC kamar rusak. Yang rusak di bagian kompresor-nya (outdoor). Udah umur kali, ya. Setiap kali AC dinyalain, bunyi kompresornya berisik banget. Nguk nguk nguk... gitu. Memecah kesunyian malam, sampe ganggu banget suaranya dan jadi susah tidur. Duh, kuatir tiba-tiba meledak gitu. *parno*

Akhirnya dengan berbagai pertimbangan, setelah mikir panjang berhari-hari, kuputuskan untuk tukar tambah AC. AC rusak, di tukar tambah dengan AC bekas. Haha... Sebab kalo mau beli baru, nambahnya kebanyakan. Belum lagi mikirin kalo sebentar lagi mau lahiran. Meskipun ditanggung BPJS, tapi tetep kan, akan ada printilan biaya lain, seperti aqiqah gitu.


Tukar tambah dengan AC diputuskan setelah survey dan itung-itungan harga, kalo seandainya milih beli kompresor baru, harganya 1,5 juta. Belum ongkos teksini untuk service-nya. Sedangkan AC second harganya 1,5 juta juga. Kalo tukar tambah, AC ku yang rusak dihargai 400 ribu. Jadi tinggal nambah 1,1 juta, udah plus pasang. Terima beres deh!

Secara harga memang lebih murah, ya. Meskipun ngga tau itu AC second bakal tahan berapa lama dipakai. Bismillah, semoga awet. Minimal sampe 3 tahun ke depan lah. *ngarep*

Tapi, tapi, tapi... Rupanya persoalan biaya ngga berhenti sampai disitu. Ada buntutnya sodaraah!

AC yang baru di pasang, ukuran dan bentuknua sedikit beda dengan AC lama yang rusak. Alhasil, dindingnya jadi belang cat-nya. Karena setahun lalu saat mngecat rumah, tukang cat ngga bisa menjangkau dinding yang ditempeli AC. Ngga mungkin juga mbongkar AC dulu buat di cat. Di tambah lagi, karena kualitas dinding (campuran semen dan pasir) yang kurang bagus, jadi dindingnya ambrol alias merudul saat dipaku. Jadi AC yang akan dipasang harus bergeser sedikit ke samping. Whoa... Ancuur!


Jadi ya, buntutnya harus ngeluarin biaya beli semen untuk menambal dinding yang ambrol, dan beli cat untuk ngecat ulang bagian dinding yang ditambal dengan semen. Plus beli kuas, bak & roll cat, de el el.

Tapi ya ngga apalah, asal bisa tidur nyanyak lagi dengan hawa sejuk, ngga berisik, dan dindingnya bisa terlihat rapi lagi. 

Oh oh, drama AC rusak dan keputusan tukar tambah serta akibat-akibat yang ditimbulkan ini, mengingatkanku pada kenangan beberapa tahun lalu. Saat sebuah relationship serupa gelas retak yang akhirnya pecah sehingga melukai jari, dan semua yang tersisa harus dibuang. Meskipun pada akhirnya mendapat pengganti, akan tetap ada bekas luka yang tertinggal, dan butuh waktu untuk menyembuhkannya. Aiih, ini kenapa jadi serius?

Pelajaran berharganya ya, berfikirlah masak-masak ketika hendak memutuskan sesuatu. Satu hal yang harus diingat, keputusan apapun yang diambil, selalu ada akibat yang akan mengikuti setelahnya. Jadi, berfikir ulang, dan persiapkan diri untuk menjalani proses setelahnya, sampai keadaan kembali normal.

Salam, Nurul Noe yang lagi sok bejek. :D

20 komentar:

  1. sipp..yang penting acnya baru skalipun seken...soal rejeki percaya aja ddeh mbak udah disediain sama Allah.. ciyee ekeh sok bijak bingit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo chel, rejeki mah udaj ada yg atuur. Yg penting jgn berhenti doa dan usaha yoo

      Hapus
  2. huhu iya yah dindingnya bisa ikut ambruk.. padahal masalah utamanya ac kan ya.. nice mak buat ngeinspirasi akuuuhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, sama-sama mak Tetty. Aku makasij jugaa :*

      Hapus
  3. Buat pengalaman aja mb. kalo emang udah darurat do the best. Kayak aku alhmdull-h ac bekas udah 4th ttp okay punya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo, AC seken jg, semoga awet yoo seperti punyamu. Hehe

      Hapus
  4. Hihihi.. Gara2 AC urusan panjaaaaang... Tapi pelajarannya kan okeee tooh dan yg penting ngg panas lagiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap betuul, yang penting ujungnya hepi yoo... Keep smile always nih aku, sepertimuuuu... :*

      Hapus
  5. ada hikmah dari AC rusak ya :) bener juga jagan main memutuskan tanpa pikir panjang dan panjang kaya chokichoki oops

    BalasHapus
  6. Saat sebuah relationship serupa gelas retak yang akhirnya pecah sehingga melukai jari, dan semua yang tersisa harus dibuang.
    --->> oemjiiii...ada apakah iniiiihhh.... *setajam Silet

    Aq gagal paham asliiiii gara2 gelas retak...syalalaaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngehe banget nih komentarnya, wkwkwk... Njaluk disampluk :v

      Hapus
  7. iya bener deh mba ada hikmah nya :) dari kejadian yang sudah-sudah menjadi pelajaran sekarang buat benerin dinding yang rusak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuul mba, selalu ada pelajaran yang bisa kita ambil dr setiap kejadian yaa... :)

      Hapus
  8. aku suka dengan istilah gelas retak itu, persis seperti artikel yang pernah aku tulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoyaa.. Mana link nya, aku mau bacaaaa. Huhuu

      Hapus
    2. http://donnaimelda.com/gelas-pecah/

      Hapus
  9. *BEJEK*
    *numpang ngadem*
    *dikamar ac baru*

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...