Sabtu, 08 Agustus 2015

Cara Cerdas Menggunakan Fasilitas BPJS

Menyambung postingan blog 2 hari lalu mengenai pengalaman periksa kehamilan dengan BPJS, kali ini aku ingin menulis tentang bagaimana cara cerdas menggunakan fasilitas BPJS Kesehatan. 

Seperti yang kita tau lah ya, sebagus apapun sistem BPJS telah dibuat pemerintah, tetap saja banyak yang mengeluh. Terutama buat para buruh atau karyawan perusahaan sepertiku, karena fasilitas tunjangan kesehatan dari tempat kerja, dipindahkan ke BPJS. Jadi bisa dibilang, turun grade deh soal fasilitas tunjangan kesehatan perusahaan.


Meskipun sebenarnya, kalau dilihat lagi, dengan diikutsertakan dalam BPJS Kesehatan, banyak keuntungan yang kudapat. Misal, untuk tunjangan rawat inap. Kalau dari perusahaan ada plafond maksimal. Kalau BPJS kan unlimited, ya, kalau tidak salah. Ria Irawan aja berobat buat cancer sampe tuntas. ;) 

Nah, ngomongin soal Ria Irawan, udah pernah liat kan iklannya di TV soal JKN (BPJS Kesehatan) ini. Kalo ngga salah ada kalimatnya yang bunyinya gini; "Ngantri? Wajar lah, yang sakit kan banyak!" 

Iya sih, tapi kalo bisa ngga ngantri, kenapa ngga? Ya kan. Haha... Soale, untuk ibu hamil kayak aku ini, yang umurnya udah kepala tiga, kok rasanya kesiksa ya pas ngantri di Puskesmas kalo mau periksa kehamilan. Nah, berdasar pengalaman males ngantri itu, aku jadi punya beberapa tips supaya tetap nyaman dan menyenangkan menggunakan fasilitas BPJS.

Pilih Fasilitas Kesehatan Yang Tepat


Sebelum mendaftar BPJS, ada baiknya survey dan kenali klinik-klinik yang bekerja sama dengan BPJS, yang ada di sekitar tempat tinggal kita. Kenali bagaimana pelayanannya, lengkap ngga, ramah atau jutek ke pasien BPJS, dll. Ada loh, teman kantorku yang sedih banget, baru mau daftar aja dapat sambutan begini;

"Umum atau BPJS? Kalau BPJS sudah full, ya, Pak."

Pengalamanku pernah pilih Puskesmas dan pindah ke klinik sebagai Faskes 1 sih, pelayanan petugasnya semua ramah ke pasien PBJS. Alhamdulillah. Cuma kalo di puskesmas aku ngga sanggup antrinya. Maka pindah klinik yang sepi, yang ngga antri. Dan meski ngga ada dokter spesialis, yang penting ada fasilitas USG & melahirkan juga.

Satu lagi, inget selalu quotes ini nih... "What goes around, will comes around". Jadi, kudu berusaha bersikap baik lah pada orang lain, supaya orang lain juga bersikap baik pada kita. Siapa tau, petugas medis yang tadinya jutek, trus saat ngeliat kita senyum manis, hatinya jadi meleleh dan membalas senyum lalu jadi ramah. Hehe.

Pelajari Prosedur & Cakupan Layanan BPJS


Udah dari sononya kali ya, kita pingin yang serba mudah. Begitu juga saat ingin menggunakan BPJS. Padahal, semua hal ada prosedurnya. Misal, kalo mau berobat, ngga bisa potong jalur ke Rumah Sakit. Jadi harus konsul dulu ke Klinik Pratama/Faskes 1. Baru kalau dokter merasa perlu merujuk pasien ke Rumah Sakit, dokter akan memberi surat rujukan.

Itu satu contoh prosedur BPJS yang paling umum dan harus diketahui semua pasien. Nah prosedur lain, aku juga belum banyak tau. Tapi itulah pentingnya konsultasi di Faskes 1. Jangan malu bertanya, ya! Lalu ikuti prosedurnya. Pasti dilayani kok.

Begitu juga soal cakupan layanan pengobatan. Penting untuk tau, mana yang dicover, mana yang ngga. Ini juga bisa ditanyakan ke dokter di Faskes 1. Untuk layanan dokter gigi misalnya. Jangan heran kalo dokter ngga mau melayani scalling (membersihkan karang gigi). Karena memang BPJS tidak mengcover scalling, kecuali terjadi pendarahan di gusi yang disebabkan oleh karsng gigi.

Kalau kita sudah tau dan memahami prosedur dan cakupan layanan BPJS, kan enak tuh, ngga perlu adu otot karena kita ngeyel minta dilayani padahal melanggar prosedur, atau ngga masuk dalam cakupan layanan BPJS. Misal, tiba-tiba datang ke Rumah Sakit, lalu minta dihibur dokter ganteng karena sakit hati sama mantan. #eh

Sabar, Iklas & Kendalikan Diri


Pernah baca quote dari...? (sapa ya, lupa!) Bunyinya gini;

"You cannot always control what goes on outside, but you can always control what goes on inside."

Artinya ya kurang lebih, ya, kita lah pemengang kendali atas diri kita sendiri. Karena kita ngga bisa maksa, keadaan di sekiling kita itu harus menyenangkan sesuai keinginan kita. Jadi jangan mudah terpengaruh oleh hal-hal yang datangnya dari luar, terutama hal buruk yang nhga menyenangkan. Kalo mudah terpengaruh, nanti mudah marah, mudah mengeluh, mudah sedih.

Kata orang bijak, kuncinya Sabar & Iklas. InsyaAllah kalo bisa sabar dan iklas, semua jadi terasa mudah dan hati menjadi lapang, sehingga mudah juga berfikir untuk mencari solusi setiap masalah.

20 komentar:

  1. Saya juga anggota BPJS Mak. Ah kalau nggak pengen antre lama atau ribet yg penting mah syarat dan ketentuannya dipenuhi juga langsung cus. Kebanyakan orang yg nganggep bpjs ribet ya karena dia nggak mau menuhi syaratnya itu tadi jadi pada ngomel sana sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo yo mak, makanya penting bgt utk memahami prosedur, bkn yg sekarepe dewe. Hihi..

      Hapus
  2. Wait.. Ria irawan itu berobat kankernya pakai bpjs sampai sembuh dan di cover 100% gitu makk? Di rumah sakit mana yang meng-cover 100% bpjs?


    Http://beautyasti1.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu aku blm tau di RS mana. Ayo kita cari infonya sama-sama ;)

      Hapus
  3. Papah mertua saya karena jatuh sampe harus dirawat berminggu-minggu di rumah sakit. Sekarang sih udah pulang. Tapi, sejak jatuh jadi gak bisa apa-apa. Hanya ditempat tidur. Untuk duduk bahkan makan-minum aja harus dibantu. Tetap harus kontrol paling gak seminggu sekali ke rumah sakit.

    Gak kebayang deh berapa biayanya kalau tanpa BPJS. JAdi memang menolong sekali itu BPJS. Masalah ada kekurangan ini-itu diterima aja, lah. Lagian bener kata Mak Noe, asalkan kita patuh dan paham sama prosedurnya prosesnya gak menyulitkan, kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa, keluarga emak bapakku juga pake BPJS. Tahun lalu tuh sekeluarga kok ya sakitnya gantian. Pertama adek kena tipes, lalu bapak malaria, lalu adek satunya kecelakaan tabrak lari. Whuah.. Gk kebayang klo bayar sendiri abis berapa. Dg BPJS semua gratis. Asal ikuti aturan, dan sabar menjalani prosesnya ya maak

      Hapus
  4. yap betul sekali mba..... sebenarnya BPJS itu ada alurnya juga. prosedurnya emang dari faskes terdekat yaitu puskesmas. kalo puskesmas ga bisa atau ga sanggup, baru dirujuk ke tingkat yg lbih tinggi. kebanyakan dari masyarakat langsung ke RS. hehehehe itu yang saya tau....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo darurat seperti kecelakaan dan mau melahirkan gitu mak, bisa lgsung ke RS, masuk lewat UGD. Tapi kalo cuma konsul2 dan berobat biasa iya, kudu faskes 1 dulu. :D

      Hapus
  5. bukannya sok kaya atau bagaimana sih...bpjs ku masih ribet nih, soalnya dihapus dulu dari BPJS jamkesda ke bpjs mandiri.jadi selama ini periksa ikut umum,,,dan itu bikin dompet terkuras :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga cepet beres urusan pindah status kepesertaan BPJS mu ya chel :)

      Hapus
  6. Aku juga pakai lhooo.. Memang harus siap mental dan harus mau ikut prosedur.. Kalau antri dan lama ya karena pemakainya bukan hanya kita hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, kalo ngga mau sabar yo jalur umum aja yoo, hihi.. Makasih mba Indah :*

      Hapus
  7. Aku dong rajun pake bpjs dan inhealth...lumayan busa gratis berobat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi.... Aku ikut jejak mu mbaa :*

      Hapus
  8. Faskes kelas satu aku juga lebih pilih klinik. Pernah ke puskesmas antrinyaaa... udah gitu pendaftaran untuk gigi, umum, kehmailan, jadi satu kan, ngga dipisah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, portal daftar nya cuma satu, itu yg bikin antri jd panjang ya...

      Hapus
  9. iya aku juga milih klinik sama kaya mak irit, soalnya kalau ke puskesmas belum pernah :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss.. Kita bertiga sama2 klinik utk faskes 1 ya :)

      Hapus
  10. BPJS Kesehatan Tidak gratis Mbak-Mbak. Coba hitung 80ribu/bulan x 12 = 960 ribu/tahun sakit Tidak sakit. Harusnya pelayanan rumah sakit juga profesional karena kita gak gratisan.Kalau dalam 10 tahun Tidak sakit Dengan iyuran 80ribu/bulan Maka kita simpan uang kita 9,6 juta di BPJS. Wajar jika kita berobat minta perawatan maksimal, karena itu hak kita.

    BalasHapus
  11. Bisa dibilang gratis gak gratis. Bayangkan ada yg baru iuran 2 bln trus kena musibah hrs dirawat abis 10 jt gak bayar. bisa dibilang hampir gratis kan. Selain sabar mengantri, peserta bpjs hrs rajin membayar iuran. 1 thn tidak sakit alhamdulillah uang yg kita setor sdh membantu org lain. Insha Allah pas gantian kita yg kena musibah,byk org bantu kita melaluo bpjs.

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...