Minggu, 23 Agustus 2015

Attachment, Menikmati Moment Bersama Anak

Baru juga seminggu di rumah sejak mulai cuti untuk melahirkan, udah dihampiri rasa bosan. Bukan, bukan bosan di rumah. Tapi merasa bosan menunggu, kapan sih lahirannya? Kepinginnya tuh, begitu cuti, trus langsung mbrojol gitu. Haha... *ngatur*


Padahal kan ya, Allah itu Maha Tau. Nah, sebagai manusia rupanya aku terlalu sibuk menunggu dan bertanya, kapan? Mungkin seharusnya aku mencoba memahami dan mencari arti, kenapa Tuhan menghendaki ini? Mungkin, Allah lagi pingin aku mengisi waktu dengan kegiatan bersama Maska dulu. Duh, ini berat amat bahasa-nya. Haha...

Jadi, di rumah, kalo udah ngerasa boseeen banget, aku ke dapur, dan coba-coba baking. Ngga yang susah-susah sih, karena aku masih pemula, dan blank urusan dapur. Jadi, aku pakai tepung instant aja untuk bikin bermacam kue yang aku mau, seperti bolu kukus, atau brownis ketan hitam. Tinggal ikuti petunjuk di kemasan produk tepung kue instan, yaitu baking dan kukus, lalu jadi deh. Anti gagal pokoknya. :D

Nah, bagian paling membahagiakan tuh, saat liat anak-anak makan kue itu dengan lahap, bolak balik nambah, dan ngga berenti sebelum habis. Sampe-sampe, lupa motret. Baru inget setelah kuenya udah hampir habis. Haha.


Memanfaatkan waktu menunggu melahirkan bayi, dengan membuat kue ternyata menyenangkan. Apalagi jika melibatkan anak-anak. Memang sih jado lebih ribet. Tapi, aku berusaha memahami, kalau di usia MasKa sekarang ini, memang lagi masanya anak-anak yang sedang dipenuhi rasa ingin tau, dan ingin mencoba banyak hal baru. Jadi, harus didukung supaya keinginan belajarnya tidak padam.

Ya, melalui banyak hal baru yang dicobanya itu lah anak-anak sedang melakukan proses belajar, kan? Selain itu, bisa jadi moment untuk menciptakan attachment (kelekatan) juga antara ibu dan anak-anak.

Bener sih, selama ini kan aku sibuk kerja. Berangkat pagi pulang petang. Malam kadang udah capek. Nemenin bikin PR aja suka ngga maksimal, sambil nguap-nguap. Bahkan kadang, kalo emang udah capeeek banget, aku suka permisi ke anak-anak. "Nak, ibu capeek banget. Ibu tidur duluan, ya!", gitu!

Jadi sepertinya, sekarang ini, saat menunggu hari melahirkan adik bayi, adalah saat yang tepat untuk memperbaiki diri. Kalau dulu attachment-nya via #BackpackingWithChildren sekarang kita #CookingWithKids aja ya. Hehe.



Sekilas Tentang Attachment

Attachment atau kelekatan, pertama kali diperkenalkan oleh John Bowlby, seorang psikolog Inggris pada 1968.

Attachment adalah satu bentuk keterikatan atau kasih sayang yang kuat terhadap seseorang, yang merupakan hasil dari interaksi antara orang-orang yang saling menyayangi. Dalam hal attachment antara ibu dan anak, attachment berarti keterikatan atau kasih sayang yang dihasilkan dari interaksi antara ibu dan anak-anak itu sendiri.

Jadi intinya, attachment adalah menikmati moment bersama anak-anak, agar tercipta kasih sayang yang kuat.

Aku mulai mengenal teori attachment ini secara tidak sengaja, ketika iseng buka twitter, dan ada teman yang lagi live tweet tentang Bonding & Attachment, di acara talkshow bersama @AnnaSurtiNina, seorang psikolog anak yang sering menjadi narsum dalam berbagai acara parenting. Aku pernah satu kali mengikuti bincang-bincang bersama psikolog tersebut, yaitu di acara Happy Mommy Healthy Baby.

Nah, gara-gara live tweet itu, aku jadi ingin tau lebih banyak apa itu Attachment. Lalu aki browsing, baca sana baca sini, dan di penjelasan tentang Attachment di atas itu tadi, merupakan rangkuman dari berbagai sumber. Termasuk dari wikipedia.

Dan untuk waktu yang tak akan bisa berulang, ini lah saatnya menebus segala salah dan dosa di masa lalu. Mari, belajar lagi menjadi ibu seperti yang seharusnya. :)

32 komentar:

  1. Kalau aku lagi hobi bersih-bersih semenjak trisemester akhir mak ^^ hehehe
    Ini baru anak pertama si, semoga bisa jadi ibu yang baik juga ^^ amin~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, pasti rmh jd lbh rapi dan nyaman yoo. Aku jg nih, pingin ngerapihin rmh, dikit2 udah done seperti yg kumau. Semoga yaa, kita bs jd ortu yg ngga lelah buat terua belajaar. Aamiin...

      Hapus
  2. Nah itu lo mbk enaknya ibu ngantor di rumah, bisa maksimal in upaya2utk saling me ngisi dan mengakrabkan tali attachment pada anak2tct😊☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya mba Tanty, cuma utk smntara ini aku masih hrs kerja, habis lahiran pun balik kerja lagi :)

      Hapus
  3. Nikamati aja Noe moment bersama anak-anak sekarang ini. Beda lho moment bersama anak saat mereka kecil dan saat mereka ABG. Kadang aku juga kangen masa2 saat mereka kecil dulu, tapi waktu kan nggak bisa diputar ulang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba Lianny, waktu yg udh kelewat gk bakal bs keulang. Makanya skrg kudu eling eling, untuk banyakin prime time sm anak2 yoo. :)

      Hapus
  4. wah seru ya attachment gitu, jadi pelajaran nih buatku hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Arifinda, aku yg udah mau 3 anak aja, masih harus banyaaak belajar. ;)

      Hapus
  5. aku taunya attachment itu lampiran
    krik krik krik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Aku jg taunya itu, tadinya. Wkwkwk

      Hapus
  6. Anak2 pasti seneng banget boleh ikut2 masak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, maunya mereka, ikutan apa aja yg dikerjain ibunya :v

      Hapus
  7. wah anak2 pasti seneng nih dibuatin kue terus

    BalasHapus
  8. terimakasih mba sharingnya jadi tahu attachment

    BalasHapus
  9. AKhirnya udah brojol sekaraaangg yeiii selamat maaakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah... Kamu segera nyusul ya Gesii :*

      Hapus
  10. pelekatan aku sama anak beenr2 lekat soalnay sukanya peluk2an hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Berpelukaaaann.. Kayak teletabis ya :v

      Hapus
  11. boleh dong comot 1 kue nya mba hehehehe

    BalasHapus
  12. Seneng bisa bercengkrama dg buah hatiii dg full y mb

    BalasHapus
  13. Aku taunya kedekatan dg sebutan attachment waktu eventnya Dancow, Noe.
    Klo attachment versi aku tuh njajan bareng, kayak njagung bakar, ngandok di warung mie, dan yaaa...gitu gitu wes pokokmen secara emake jan males banget masak :) Yg penting hepiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul betul, yg penting kan meninkmati moment bersama anak yo mba. Aku yo ra pinter lan males masak og. :v

      Hapus
  14. dua bulan sendiri di rumah sejak resign, kegiatan yg saya lakukan adalah obrak abrik dapur, cobain semua resep, suami yg nester, enak gak enak yg penting jadi heheh..
    sehat terus sampe lahiran ya mbakkk.. kisskiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah klo yg ini attachment sama suami yoo judule, hihi.. Makasih doanyaaa :)

      Hapus
  15. mau dong kue bolunya mba
    kirimin sini :)

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...