Sabtu, 04 Juli 2015

Membebaskan Maska Memilih Sendiri Baju Lebaran

Mumpung lagi anget soal THR, dan tradisi baju lebaran, *uhuy* jadi kepingin cerita soal Maska yang kemarin sempet bingung milih baju koko buat lebaran. 

Baju Koko Pilihan Kakak

Kemarin setelah pulang kerja, kami sekeluarga buka di luar rumah, lalu lanjut nurutin kemauan Maska untuk beli baju koko buat lebaran.


Selama ini, aku biasanya kalo beli baju buat Maska, suka dikembar-kembarin. Maklum aja, beda umur Maska cuma terpaut 2 tahun. Dan sebagai ibunya, aku suka parno. Takut mereka rebutan atau iri kalo ngasih barang yang beda, termasuk baju. Padahal belum tentu anaknya bakal iri dan rebutan kalo pun barang kepunyaan mereka beda. Dan kalo liat pengalaman sejauh ini, Maska memang ngga suka rebutan juga sih. Mau gantian atau barengan kalo kebetulan cuma ada 1 mainan untuk berdua. Bakhan baju juga suka saling pinjam, karena ukuran badan Maska memang ngga jauh beda.

Tetapi kemarin, aku mulai mengubah krbiasaan itu. Kufikir, mungkin udah saatnya untuk Maska memilih sendiri sesuai keinginannya. Apalagi sekarang umur Maska kan bukan balita lagi. Mamas aja udah kelas 3 dan Kakak mulai masuk kelas 1 SD. Jadi ada baiknya mereka mulai diberi kebebasan untuk menentukan pilihannya sendiri. Dimulai dari memilih baju koko untuk lebaran nanti.

Awalnya Maska sempat bingung saat memilih mau baju koko yang seperti apa, karena pilihannya banyak sekali, dan selama ini terima berea dipilihkan ibunya. Jadi sekalinya diberi kebebasan, mereka malah bingung. Dan sempat bilang "terserah ibu aja, si, mau beliin yang mana." Haduuh!

Tetapi berusaha mendorong Maska untuk berani memilih. Aku bilang, "Maska sudah harus bisa mandiri, kan sudah besar. Ayo pilih, ibu ngga akan larang kok!"

Baju Koko Pilihan Mamas

Lalu Maska mulai sibuk pilah pilih, dan akhirnya Maska berhasil menentukan pilihannya sendiri tanpa dipengaruhi olehku, ibunya. Paling aku membantu memilih ukuran/nomor bajunya supaya ngga kekecilan atau kebesara. Oya, hasil pilihannya itu lho, cukup mengejutkan! Pilihan Maska beda! Jadi ngga kembaran lagi seperti biasanya. Mamas memilih baju koko lengan pendek, sedangkan Kakak lengan panjang.

Ini membuatku berfikir, jangan-jangan selama ini Maska ngga suka juga dikembar-kembarin.

Oke, mulai sekarang, aku mau belajar untuk memberi Maska kebebasan mengemukakan pendapat dan menentukan pilihan. Karena aku takut kalau aku meneruskan kebiasaan memilihkan semua kebutuhan Maska, nanti Maska jadi tumbuh jadi pribadi yang kurang memiliki rasa percaya diri. Seperti yang kubaca di buku-buku tentang bagaimana membangun rasa percaya diri pada anak.

Jika anak kurang diberi kebebasan, secara tidak sadar ortu telah mendorong anak untuk menjadi pemalu. Misal, jika orang tua terlalu sering mengoreksi penampilan anak, maka biasanya anak akan takut untuk berinisiatif saat hendak menampilkan dirinya secara murni, karena terhalang oleh rasa takut dikoreksi orang tuanya. Kurangnya kebebasan juga dapat mendorong anak membangun sifat keragu-raguan dalam. Mengambil tindakan, sehingga anak menjadi kurang kuat dalam mengambil keputusan, atau menjadi pribadi yang mudah terpengaruh.

Ya Allah, semoga aku bisa jadi ortu yang lebih baik buat Maska. Aamiin...

25 komentar:

  1. Jadi selama ini nurut mana kata ibu yg bagus buat maska ya???
    Dan pilihannya kok pink yaa.xixixixix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan pink, kakak... Tp merah rada maroon gitu :D

      Hapus
  2. Wahh...maska dah mulai mandiri nih..asyikkk...

    BalasHapus
  3. Saya lupa kapan tepatnya Keke dan Nai udah mulai pilih sendiri bajunya. Udah beberapa tahun lalu. Awalnya saya keberatan. Selain masih pengen banget pilihin baju buat anak-anak, waktu itu selera Keke lagi ke K-Pop. Jadi pilihan warna baju-bajunya itu ala-ala K-Pop gitu, lah. Model bajunya juga.

    Saya dan suami gak suka sebetulnya. Tapi, kata suami biarin aja dia memilih. Daripada dibeliin trus gak dipake. Ya, udah saya izinin, deh hihihi. Tapi, tahun berikutnya berubah lagi seleranya. Sampe sekarang, dia lebih seneng pake kaos oblong dengan celana panjang. Simpel banget dan saya suka hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selera anak emang cepet berubah yaa, hihi.. Tapi kalo cowo kayaknya kaos oblong n celana emang nyaman sih, ngga ribet ya...

      Hapus
  4. Baju kokonya bagus. Iya nih, anak-anak sekarang mah udah bisa milih baju sendiri. Jangankan yang udah gede, anakku yang 3 tahun, kalo dibawa belanja, udah milih sendiri bajunya. Aku sih, selama gak aneh-aneh dan harganya terjangkau, diiyain aja, biar dia suka makenya. Daripada dipaksa tapi gak dipake, jadi mubazir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Noted, harga juga jadi pertimbangan ya mak :D aku juga sih..

      Hapus
  5. hihi iya emang beda anak beda selera ya mba....

    asyiikk nih dah punya baju lebaran

    BalasHapus
  6. anak-anak sekarang mah gak bisa di pilihin lag mak, mereka maunya milih sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, udh makin besar aja ya anak2 kitaa

      Hapus
  7. iya biarkan anak memilih , supaya anak bisa menentukkan pilihan nya sendiri :)

    BalasHapus
  8. Selera anak memang beda dg ortu. Aku jg hanya bisa ngasih saran dan masukan aja buat shasa, dia sendiri yg pilih apa yg dia mau hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya ya mba, yg penting saat kita dibutuhkan utk memberi saran, kita bisa tetap meberi masukan terbaik tanpa kesan memaksa mereka mengikuti kemauan kita

      Hapus
  9. aduh udah beli baju lebaran nih, saya belom -___-

    BalasHapus
  10. wah pilihan bajunya bagus mas...

    BalasHapus
  11. horeeeeeeeeeeeee baju baru horeeeeeee

    BalasHapus
  12. Aku blm punya baju lebaran kak
    mau dong di kirimin #Ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu mah gausah baju cumi... Kancut warna warni aja yaa :D

      Hapus
    2. Kalo kancut sudah ada yg endorse kak, bajunya belom

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...