Jumat, 10 Juli 2015

Catatan Puasa Maska 10 Hari Kedua Ramadhan

Alhamdulillah sudah masuk ke 10 hari terakhir ramadhan. Beneran ngga kerasa. Apalagi catatan puasa Maska di 10 hari kedua Ramadhan ini menunjukkan kemajuan. 

Kemajuannya adalah, Maska bisa full puasanya tanpa bolong. Eh, ada sih bolong sehari si Kakak, karena sempat ngeluh sariawan. Jadi si Kakak bolong sehari deh. Tapi ini tetap kemajuan kare a di catatan 10 hari pertama, si Kakak lebih banyak bolongnya dari pada puasanya. Maksudnya, lebih banyak puasa setengaj hari.


Ya kalau Mamas sih jangan ditanya. Udah jagoan. Kuat puasanya. Dan udah ngerti kalau tiba-tiba mergokin ibunya lagi sembunyi-sembunyi minum di dapur.  #eh

Nah, kali ini, karena soal puasa Maska nyaris ngga ada kendala, jadi pingin cerita soal takjil favorit Maska yang sering banget dibeli di 10 hari kedua ramadhan.

Pisang Molen


Entah gimana awalnya, Maska jadi suka banget makan pisang molen. Tapi kalo pisang goreng biasa, ya ekspresinya biasa aja. Tapi kalo posang molen, girangnya ngga ketulungan.

Dan beli pisang molennya juga ngga sembarangan. Cuma di satu pedagang yang selalu mangkal di deket pintu gerbang komplek perumahan. Rupanya, yang jualan kakek-kakek yang udah tua. Iyalah, masak kakek ABG!

Pernah sautu hari, Abinya ngajak Maska beli es sop buah. Kebetulan di deket penjual sop buah, ada pedagang gorengan. Abinya nawarin ke Maska untuk beli pisang molen di tukang gorengan deket penjual sop buah. Eh, Maska ngga mau. 

"Beli di kakek aja, Abi." Begitu komentar Kakak.

Kurang faham juga sih alasannya apa. Entah karena pisang molennya enak banget. Atau ada sisi lain? Tapi menurutku rasa pisang molennya ya standar aja. Atau mungkin karena jiwa sosial mereka yang mulai terasah? Aamiin... Semoga. :)

Es Pisang Ijo


Udah dari awal ramadhan, di komplek suka ada ibu-ibu yqng ngider jualan es pisang ijo. Tapi aku ngga pernah beli. Biasa lah, awal-awal puasa aku suka semangat bikin takjil sendiri. Entah itu cuma goreng bakwan atau bikin puding instant. Malah kadang suka dapet rejeki, ada aja yang mbeliin takjil, kayak cilok atau kolak biji salak. Hihi.. Rejeki!

Nah, di 10 hari kedua Ramadhan kok semangat masak sendiri mulai menurun. Yang mbeliin takjil juga sepertinya udah fokus ngabisin THR buat beli kebutuhan lebara. Haha... Eh, tapi Maska juga kecipratan sih. Ada teman yang kirim baju lebaran buat Maska, soalnya. Alhamdulillah.

Balil lagi soal es pisang ijo. Maska ini suka banget sama es pisang ijo semenjak aku mulai beliin buat takjil. Besok-besoknya jadi ketagihan. Kalo ditanua mau bukaan apa, jawabannya es pisang ijo sama pisang molen. :D

Es pisang ijo yang dijual ibu-ibu selama ramadhan ini rasanya enak. Persis seperti yang pernah aku coba waktu jalan-jalan ke Makassar. Nah, si Maska, gara-gara aku cerita kalo es pisang ijo ini adalah kuliner asal Makassar, mereka jadi minta diajak ke Makassar juga. 

Hmm... Semoga ya, nak. Kapan-kapan bisa ke Makassar sekeluarga. Aamiin... 

16 komentar:

  1. *toss* dong mbak, anak-anakku juga masih full puasanya. Semoga bisa full sampe akhir Ramadhan. Btw, es pisang ijo anak-anakku belum pernah makan. Duh... jadi ngiler nih, bisa buat menu buka puasa nanti sore ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iyaa... Bikin coba mak, banyak resepnya di inet ;)

      Hapus
  2. wah seger banget ada pisang hijau, aku biasa beli di kantin deket sekolah pascal alvin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ya es nya... Aku juga suka ngt nih

      Hapus
  3. Balasan
    1. Sodorin tisu, lap ilernya gih!

      Hapus
    2. iya kak hidangannya enak banget tuh

      Hapus
  4. Pengin es pisang ijonya, mak. :D

    BalasHapus
  5. Ponakan ku kelas 1 SD sudah puasa full sehari, tiap sore kalo puasa nya full selalu minta jatah preman ke om2 nya. Terpaksa tiap hari 10 ribu dari tiap kantong hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah gpp lah, om nya kan pantes dipalak.. Hahaha.. Kpn2 ketemu anakku ya, jgn lupa angpao. Xixi

      Hapus
    2. Waksss knp jadi angpao hua hua

      Hapus
  6. pisang ijonya -___-
    Semoga bisa ke Makassar bareng keluarga :)

    BalasHapus
  7. Wah masih kecil tpi udah peduli sama yang lain yah mba :)

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...