Rabu, 01 Juli 2015

Catatan Kehamilan Trimester Kesatu

Sebagai bulog alias ibu-ibu yang suka ngeblog, rasanya ada yang kurang ya kalo punya pengalaman hamil tapi ngga diceritain di blog. Hehe, aku juga lah. Meskipun terbilang telat. Secara, sekarang udah kehamilan anak ketiga, dan sudah trimester ketiga pula, tapi baru ini nih tulisan tentang catatan kehamilan. 

Ada sih, beberapa catatan perjalanan yang ceritanya nyerempet-nyerempet soal kehamilan di blog nurulnoe.com, contohnya yang terbaru judulnya Aku Hamil Aku Traveling. Tetapi kali ini aku mau coba nulis khusus tentang kehamilan di Trimester Kesatu. Semoga selanjutnya lancar nulis lanjutannya.


Setahun Penantian


Cukup lama juga menunggu sampai bisa hamil anak ketiga. Ada sekitar setahun 3 bulan sejak menikah dengan si kurus. Agaknya waktu itu ada gangguan ketidak seimbangan hormon sehingga haidku tidak lancar, di tambah status Long Distance Marriage yang membuat kami jadi jarang ketemuan. Aiih! Tetapi Alhamdulillah, akhirnya berhasil juga.

Desember 2014 aku mulai telat haid. Awalnya mengira bahwa ini gangguan hormon lagi sehingga kadang tidak haid sama skali selama 3 bulan berturut-turut. Sampe bosen beli tespek dan hasilnya selalu negative. Tapi ngga kapoklah, namanya juga kepingin hamil. Seminggu setelah telat haid di Desember itu, aku coba tespek lagi. Dan betapa gembiranya aku ketika mendapati ada 2 strip merah di tespek murahan seharga Rp6.000 yang aku beli di apotek dekat rumah.

Enjoy Tanpa Morning Sickness


Seperti kehamilan anak pertama dan kedua, kali ini pun tak jauh beda. Tanpa ada rasa mual berlebihan atau morning sickness. Pola makan masih sama seperti biasanya seperti ketika sebelum hamil. Pagi sarapan roti dan teh diselingi sarapan buah juga kalo lagi kebeli buah. Makan siang & makan malam pun merasa normal-normal aja, sampai akhirnya suatu hari aku dan si kurus jalan-jalan ke Penang pada pertengahan Januari 2015.

Makan Asam Laksa di Air Itam, Penang

Selama 4 hari di Penang, entah kenapa semua makanan yang kucobain rasanya ngga enak. Mbikin eneg. Mulai dari nasi kandar, nasi gurih ayam penyet, asam laksa, sampai mee goreng mamak yang terkenal seantero ASEAN. Makanan terenak yang pernah kumakan di Penang ya cuma burger KFC. Ckckck. Jadi selama di Penang, rasanya kangeeeeen masakan Indonesia a la rumahan. Semisal tumis pare dengan campuran teri atau ebi, atau sayuran rebus dicocol sambel terasi. Atau (lagi) yang paling simple, nasi panas plus tempe goreng. Surgaaaa!

Aktivitas Selama Trimester Kesatu


Karena merasa ngga ada masalah berarti, aktivitas harian pun masih seperti biasa. Kerja dari Senin sampai Jumat. Sabtu minggu kadang traveling, beberapa kali juga mbolang dan diajak teman ngisi acara motivasi blogging. Masih seru-seruan naik motor dan hiking juga.

Hiking 2KM PP ke Kebun Buah Naga di Anyer

Tapi waktu traveling di Penang, lebih slow sih. Soalnya disana panas bingits! Sinar matahari nyengat banget! Rasa takut keguguran juga ada sebenernya, tapi penicilan mah tetep. Terbukti sih masih berani lompat demi foto a la levitasi. 

Drama Trimester Kesatu


Hal yang paling membuatku menderita selama kehamilan trimester pertama adalah emosi yang labil banget. Ya Allah, sama suami bawaannya ngomel terus. Kalo liat sesuatu yang salah dikit aja, langsung ngomel. Liat rambut gondrongnya, ngomel. Dikit-dikit ngomel pokoknya. 

Kadang ngerasa bersalah banget, terutama kalo tengah malem pas susah tidur, trua mandang wajah suami yang udah lelap, trus tangannya suami ngerangkul di perutku yang mulai berisi kehidupan baru. Duh duh, bisa sampe nangis, tapi bersyukur juga karena punya suami sabarnya jagoan. Haha.

Ada yag seneng banget istrinya hamil

Semoga kamu selalu disayang Allah ya suamiku... Aamiin. 

Apa Yang Terjadi di Trimester Kesatu?


Soal perkembangan kehamilan mulai dari sel telur, lalu dibuahi, menempel di dinding rahim, lalu berubah menjadi janin di 3 bulan pertama kehamilan, bisa googling, ya. Yang nulis udah ada banyak, lengkap dengan foto-foto sel dan janin dari minggu ke minggu. 

Sekarang yang ingin aku coba catat disini adalah bagaimana cara mengatasi emosi labil pada ibu hamil yang disebabkan oleh perubahan hormon dalam tubuh.

Perlu kekompakan antara suami istri untuk memahami kondisi labil pada ibu hamil. Karena jika tidak, bisa-bisa berantem setiap hari. Suami ngga tau soal perubahan hormon istrinya yang lagi hamil. Lalu bete ngeliat istrinya bentar-bentar ngambek, nangis, marah gak jelas.

Nah, sebagai istri yang ngerti, demi menjaga kerukunan dalam betumah tangga, kita bisa ajak suami untuk baca buku seputar kehamilan, atau browsing bersama-sama.

Kalo aku dan suami sih, karena udah dari sananya si mister suami ini sabar, jadi aku ngga perlu jelasin apa-apa, ngga ngajak baca buku atau browsing internet. Haha.

Nah tips ala 'ghueh' banget untuk mengatasi emosi yang naik turun adalah sebagai berikut; 
  • Melakukan hal-hal yang disukai, misal traveling, nulis di blog, atau as simple as bobok cantik seharian pas libur kerja.
  • Memberi sugesti positif kepada diri sengiri, dengan mengatakan "Aku sehat, aku kuat, aku ngga labil. 
  • Menyadari dan menerima kalau perubahan emosi ini hanya bersifat temporary, alias sementara. (padahal kayaknya aku mah labil dari sononya deh)
  • Minta maaf ke suami dan anak-anak kalo pas lagi eling. (meskipun nanti suka lupa dan ngomel ngga jelas lagi)

Yaak, panjang juga catatan curhat soal kehamilan trimester pertama ini. Heuheu... Makasih yang sudah mau baca. Moga sehat selaluu... 

24 komentar:

  1. Hihihi ia ya di trisemester pertama itu aku juga sering marah-marah, ngomel-ngomel dan merasa jengkel. Di trisemester kedua (sekarang) aku malah banyak nangis. Gampang banget nangis pokoknya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udh baca postinganmu yg kehamilan bulan ke4 ya, pendarahan... Hiks, sehat2 terus ya bumiiil... :*

      Hapus
  2. Minta maaf pas lagi eling hahahay, sampe segitunya

    BalasHapus
  3. Smg slalu sehat ibundan janinnya sampe lahiran nanti lancar dan selamat y makk jagoan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin, dikau juga mak neng nong,moga sehat teruuss

      Hapus
  4. Semoga lancar ya, mak.
    Duh jadi pengen nikah dan hamil lalu punya anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga cpt dpt jodoh mak Fera Canteeq, aamiin....

      Hapus
    2. ayo buruan kakaknya feraaaa :)
      he he he

      Hapus
    3. Eaa haha... Banyak yg nyemangatin :p

      Hapus
  5. salah satu momen paling saya salut kalo liat ibu2 hamil yang tetap beraktivitas
    kesannya gimana gitu, pan bawa bayi aja udah berat, tapi mereka tetap kuat
    hebat deh...

    pantas kalo surga itu ada di telapak kaki ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, nanti istrimu disayang ya... Eh, masi single kan?

      Hapus
  6. Pas awal-awal hamil saya sering marah dan nangis Mak, komplit deh. Suami yang terheran-heran. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Wajar ituu, yg penting suami sabar kan yaa ;)

      Hapus
  7. Semoga lancar sampai lahiran ya, Mbak :) Sehat selalu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Makasiij mba Lastrie, hugs!

      Hapus
  8. mamak itu kalau dibawa jalan-jalan enggak puaing apa pinginnya bobo an aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku klobd rmh aja bdn sakit, klo dibawa jln2 malab enjoy. Haha... Eh itu di trimester pertama n kedua sih. Klo udh hamik tua gini malah pinginnya boboan ajaa

      Hapus
  9. sehat selalu ya Mak Noe, aduh asyik yang di peluk2 hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih.. Mau dipeluk jg mba Lia? ;)

      Hapus
  10. sehat sehat yaaa ibu dan debaynya ya mak....

    BalasHapus
  11. Senang bisa berkunjung di blog Anda. trims.

    Buruan Gabung Sekarang Juga Bersama Kami dan Dapatkan Juga Bonus Hingga Jutaan Rupiah disetiap Harinya.
    judi poker online terbesar

    BalasHapus
  12. Tiba2 aku tersesat di postingan ini dan sukak banget sama foto terakhir itu. Eheuumm...

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...