Senin, 15 Juni 2015

Oleh-oleh Untuk Maska

Malam ini seminggu yang lalu, ketika aku lagi sibuk-sibuknya packing, Maska ikut duduk di dekatku dan ngga mau jauh-jauh. Mungkin, mereka ingin menghabiskan waktu bersamaku sebelum besoknya aku harus ke Bangkok selama beberapa hari untuk mengikuti acara anniversary Air Asia Bloggers Community.

Kaos Thailand

"Bu, pulangnya bawain oleh-oleh ya!" Pesan mamas malam itu.


Ini anak tumben minta dibawain oleh-oleh. Padahal biasanya cuma pesan supaya aku hati-hati. Dan waktu kutanya minta oleh-oleh apa, Mamas malah jawabnya "terserah ibu".

Sesampainya di Bangkok di hari pertama pada 9 Juni 2015, aku bersama teman-teman blogger menggunakam waktu bebas untuk jalan-jalan ke Platinum Shopping Mall, sebuah mall besar di Bangkok. Disana, di food court Platinum, saat menikmati makan siang, aku terus kepikiran pesan Mamas untuk membelikannya oleh-oleh.

Heuheuu... Biasanya kalo ngga dipesan khusus, aku tetap membelikan oleh-oleh kok, tapi ngga sampe kepikiran harus beli apa seperti sekarang. Ya, meskipun ujung-ujungnya yang kubeli tetap oleh-oleh yang sejenis seperti biasanya, yaitu kaos dan beberapa jajanan khas dari tempat yang kudatangi.

Mencari kaos anak dengan gambar atau tulisan khas Thailand kurasa agak susah di Platinum Mall Bangkok. Kalaupun ada, kebanyakan ukuran kecil, untuk balita. Lha, Maska kan umurnya sudah lebih dari 8 & 6 tahun sekarang. Jadi lumayan pegel mutar muter di lantai 5 yang menjadi tempat khusus toko-toko pakaian anak.

Sempet nyerah deh, dan terfikir untuk ntar-ntar aja deh belinya. Siapa tau di toko-toko di pinggir jalan ada. Atau ke Khaosan Road nanti malamnya. Tapi saat hampir meninggalkan Platinum Shopping Mall, kok jadi galau lagi. Kuatir ngga punya waktu untuk jalan dan cari oleh-oleh. Karena malamnya sudah janji mau makan malem bareng sama semua blogger dari Indoneaia yang jumlahnya ada 12 orang. Akhirnya, naik lagi ke lantai 5 dan cari baju sampai dapat.

Di satu toko, akhirnya nemu juga kaos anak dengan gambar-gambar lucu, dan ada tulisan Thailand-nya. Harganya lumayan mahal untuk seukuran kantongku. Kalau biasanya aku beli kaos dengan harga yang kurang lebih 50 ribu-an rupiah, yang murah meriaj gitu. Tapi kali ini yang kubeli harganya 100 ribu-an. Ya memang bahannya juga bagus sih. Kufikir, ngga apalah sesekali, dan sekalian buat lebaran. Haha.

Ngomong-ngomong soal oleh-oleh, seberapa penting sih oleh-oleh buatmu?

Ketika traveling, orang pertama yang ada dalam daftar untuk kubelikan oleh-oleh adalah anak-anak, suami, dan orang tua. Selebihnya tinggal gimana budget aja. :D

Kaos Hard Rock Vietnam

Menurutku, meski kecil dan harganya tidak seberapa, oleh-oleh bisa menjadi tanda cinta untuk orang yang kita sayangi. Saat menerima oleh-oleh, kita biasanya merasa bahagia karena diingat oleh orang yang membawakan oleh-oleh tersebut. Nah, ini bisa jadi salah satu praktek sederhana untum menunjukkan kasih sayang kepada keluarga.

Ya, yang ngga kebagian oleh-oleh, misal teman atau tetangga, jangan merasa ngga disayang juga, ya. Karena segala sesuatunya tentang oleh-oleh ini ngga bisa lepas dari urusan budget. Apalagi sekelas traveler budget sepertiku. Hehe.

16 komentar:

  1. dalam kamus aku sih kayaknya oleh2nya foto aja mbak, maklum traveler gembel. dulu hampir tiap bulan ngetrip, bayangin kalo harus menyisihkan buget untuk oleh2. Bagusnya nyisihin buget untuk bulan berikutnya *pelit banget ya*

    Pernah sih beli oleh2 untuk anggota keluarga tapi malah diprotes emak. Ya sudahlah mending kasih mentahnya aja kalau ada duit.

    Lagian ini kan jalan2nya dari kantong sendiri dan hasil nabung (baca ngirit), kalo jalan2nya dari dines kantor yg ada uang saku gpplah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Danan, aku jg gitu kook... Tp kayaknya klo buat anak kok jd wajib beli apa gitu. Ortuku jg biasane minta mentahan si, biasaa ortu mah suka banyak aja kebutuhan :D

      Hapus
  2. bener banget mba, oleh-oleh walau kecil penting..kalo mudik inginnya bawa oleh2 yg spesial terutama untuk orangtua. kalau ga bawa apa2 rasanya kok ya sayang banget udah jarang ketemu ga bawa apa2.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, sederhana tp berarti besar ya. :) ntar biasanya prtu suka mbalea mbawain oleh2 segambreng :D

      Hapus
  3. Jadi inget waktu Faiz dapat oleh-oleh dari Abinya. Gajah Thailandnya njendul dan khas banget, aku pun protes, kenapa gak dibelikan kek Faiz...hihiii ada ukurannya baby. duuuuh. Maska panggilan ibumu cakep juga, apalagi kaos pilihannya duuuh bikin kesengsem ama warnanya, cerah ya Noe. Lalu, mau traveling kemana lagi? biar gak ketinggalan nitip oleh-oleh eeeeeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Boleh mak astin, nanti semoga traveling lg bole nitip beli oleh2 buat fira faiz ya.. :*

      Hapus
  4. mana mak poto disananya ko engga dimasukin ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto di sana-nya di poat di blog nurulnoe.com :D

      Hapus
  5. kalo anak kecil di beliin oleh-oleh kaos juga udah bahagia ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, sama coklat paling juga. Hihi

      Hapus
  6. Oleh2 buat anak yang simpel tu T shirt ya he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuul, apa lagi anak cowo, ngga banyak model, simple bgt :D

      Hapus
  7. yah begitulah banyak juga orang2 di sekitar yg minta oleh2 kalo kita sedang pergi ke suatu tempat, kadang saya suka ngelus dada, lha yg minta banyak jeh sementara budget terbatas hehe, paling sering pastinya untuk anak, suami dan keluarga, kalo yg lain bener tergantung budget dan bisa kebawa apa engga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Senasib ya kitaa, cuma bisa elus dada brad pitt klo ada yg nodong oleh2, dikau kan suka naik gunung mba, bawain oleh2nya apa cobaa... Bingung to, banyak jg sampah ya bekas pendaki males yg gk mau bawa turun sampahnya sndiri :D

      Hapus
  8. Kalau aku sih, liat dimana dulu tripnya. Kalau tripnya memang jauhan, baru deh beli oleh-oleh buat orang serumah. Tp kalau dekat sama rumah, seperti waktu di Taman Safari Indonesia 2, belinya cuma bantal tidur aja bentuk kaki harimau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya ya mak rocma, menyesuaikan sm tempat ngetripnya juga :D

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...