Jumat, 05 Juni 2015

Ibu, Apakah Kita Miskin?

Aku pernah dibuat bingung ketika tiba-tiba si Mamas mengajukan sebuah pertanyaan.

"Ibu, emang kita ini miskin?"

Melihat dunia dari atas jembatan penyebrangan di Jakarta
Pertanyaan itu membuatku terdiam sejenak, karena aku sendiri tidak yakin punya jawaban yang tepat untuk menjawabnya dengan cepat. Aku lalu mencoba bertanya, apa yang memicunya untuk menanyakan hal itu. Sembari mendengar alasannya, aku bisa sambil memikirkan jawaban yang tepat, tentang apakah kami miskin atau tidak.

"Tadi, temen mamas bilang kalo keluarga mamas sama kakak mah miskin. Rumahnya ngga tingkat, ngga punya mobil. Ya kan, Kak?" Ungkap mamas yang kemudian meminta persetujuan kakak.

"Iya loh, Bu." Ujar kakak mengamini.

"O, gitu," aku mengangguk, masih mencoba berfikir lagi agar tidak salah bicara. "Terus... Mamas sama Kakak ngerasanya gimana? Orang miskin apa kaya?" Tanyaku.

"Kan ada yang lebih miskin dari kita, Bu." Sahut Mamas yang kemudian diamini lagi oleh Kakak.

"Contohnya siapa?"

"Itu loh, Bu. Waktu kemaren kita jalan-jalan di Jakarta. Kan ada yang ngga punya rumah, tidurnya di gerobak di pinggir jalan."

"Wah, iya! Ibu inget, ibu inget." Aku menyahut cerita Kakak dengan antusias untuk sedikit mendramatisir. Ya, maksudnya agar anak-anak merasa dihargai karena ceritanya didengar.

"Terus waktu itu ibu bilang apa hayo! Siapa masih inget?" Tanyaku mencoba memancing ingatan Mamas & Kakak. 

"Ibu bilang gini, tuh, siapa di rumah yang masih susah kalo disuruh makan. Pinginnya pake ayam lah, bosen sama telor lah. Padahal, orang yang di pinggir jalan itu (maksudnya tuna wisma di Jakarta) harus mulungin sampah dulu buat dijual dan beli makan." Mamas menjawab dengan cepat, sambil melirik Kakak yang kadang masih kolokan. 

Kakak yang merasa tersindir kemudian tersenyum malu. Dan aku ikut tersenyum melihat kedua anakku itu.

"Berarti sekarang Mamas sama Kakak udah tau dong, orang miskin itu yang gimana?"

"Yang ngga punya rumah ya, Bu?" Kakak menyahut.

"Bukan. Orang miskin itu, orang yang ngga pernah bersyu...?"

"Kur....!"

Aku sengaja memenggal kata terakhir dalam kalimatku, sambil memberi isyarat agar Mamas & Kakak yang melanjutkannya. Alhamdulillah, mereka merespon dengan baik. Aku lalu melanjutkan penjelasanku.

"Mulai sekarang, ngga usah pusing kalo ada yang ngatain kita miskin. Yang penting kita masih bisa makan, ada rumah biar ngga keujanan, masih bisa sekolah. Ya kan?"

Aku berusaha memilih kata dan contoh paling sederhana agar mereka tau, bahwa jika kita bersyukur, maka Allah akan mencukupkan kebutuhan kita. Dan ketika kita merasa cukup, maka kita bisa dengan mudah merasa bahagia.

Setelah mendengar penjelasanku, bisa melihat dari matanya, bahwa mereka sudah mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang sebenarnya sulit untuk kujawab. Haha, maklum saja, ini aku sebagai emaknya aja kadang masih suka lupa bersyukur, masih suka iri kalau melihat ke atas, pingin ini pingin itu, banyak sekali. Udah kayak soundtrack serial Doraemon aja.

Tetapi untungnya, ada dua bocah ajaib yang selalu bisa mengingatkanku dengan kepolosannya. Mereka yang menjadikan orang tua sebagai rujukan jika ada pertanyaan atau hal-hal yang mengusik rasa penasarannya. Pertanyaan-pertanyaan dari mereka lah yang memaksaku untuk kembali berfikir, demi menemukan jawaban yang pas. Agar mereka tumbuh menjadi pribadi yang bijak kelak.

Kebayang ngga sih kalau aku malah emosi, trus mencak-mencak ngelabrak tetangga dan nyuruh mereka ngedidik anak dengan bener supaya ngga nyinyir. Bisa perang antar tetangga kali ya. Dan gimana mau kasih contoh yang baik ke anak-anak kalau orang tuanya juga childish. Bisa-bisa anak malah tumbuh jadi anak sombong, merasa paling kaya dan paling benar.

Dan pada akhirnya, sebagai orang tua, justru kitalah yang lebih banyak belajar dari anak-anak. Untuk menjadi orang tua yang baik, yang bisa mengayomi, menenangkan dan menjawab setiap rasa penasarannya, atas apa yang mereka lihat, dengar, dan rasakan dari lingkungan sekitarnya.

Nah, jadi meski sempat merasa tertohok juga dengan pertanyaan tadi, apakah kita miskin? Karena ngga bisa dipungkiri aku juga kepingin punya rumah yang lebih besar, punya mobil, dan sederet keinginan lainnya. Tetapi, setidaknya dengan adanya pertanyaan tadi, aku diingatkan lagi, bahwa aku ini kaya lho. Karena ternyata aku punya harta yang paling berharga. 

Pernah nonton film seri Keluarga Cemara, kan? Yuk, sama-sama nyanyiin soundtracknya!

"Harta yang paling berharga, adalah keluarga..."

46 komentar:

  1. Coba sinetron Keluarga Cemara diputer lagi yaaa...bagaimanapun rasa syukur itulah yang terpenting...mamas kakak apa kabar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mamas Kakak sehaat, salam buat mas Faiz & Fira ya ;)

      Hapus
  2. anakku yg kedua juga pernah nanya yang mirip2 kayak gitu, Mak Nurul..., cuma waktu itu aku jawab...alhamdulillah meski kita hidup sederhana tapi kita tidak kekurangan. Masih bisa makan enak, masih bisa jalan-jalan, masih bisa pakai baju bagus..dsb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mak Ika, intinya jgn liat ke atas terus, hehe.. Makasih sharingnya mak...

      Hapus
  3. Itulah dampak materialisme, semuanya diukur dari benda. Dan memang kewajiban kita sbg ortu untuk kasih pengertian ya, Mak Noe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, semoga kita bisa selalu kasih pengertian ke anak ya mak :)

      Hapus
  4. Bener banget mba, ada yang lebih susah dari kita kok...Intinya memang, bersyukur ya...kalau ngeliat ke atas terus gak bakal ada habisnya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, klo liat keatas terus nanti leher pegel. #eh :p

      Hapus
  5. Glad to read your answer.. semoga anak-anak bisa mengamalkannya sepanjang hidupnya.. Tumbuh sehat dan teruslah kaya Kakak dan Mamas (belum tau namanya.. kunjungan perdana)

    Salam kenal Mak Nurul sekeluarga^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Irly, bisa baca halaman about untuk tau namanya Mamas & Kakak ya :D makasiih kunjungannyaa... :*

      Hapus
  6. Hadeeeehhh....bahkan anak2 pun udah berpikir dgn pila materialism gtu ya. Tp setuju bgt semua balik ke bersyu. ..kur
    Dan itulah yg bikin hidup jd indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, namanya mahluk sosial ya mom, kita nggak akan bisa lepas dr pengaruh lingkungan yg kadang suka gk sesuai dg cara berfikir kita. Yawes, sing penting kita gk pernah lelah buat belajar jd ortu yg baik buat anak. Aamiin :)

      Hapus
  7. Iya, Noe..kita harus pandai2 bersyukur walo hidup masih susah (memandang diri sendiri) hahaa


    semangatt ya kakak sama mamas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mel, jgn mandang diri sendiri terus nanti jatuhnya narsis. Coba pandang cowo cakep aja :p wkwkwk

      Hapus
  8. Aaaah, aku terharu. Jum'at berkah yang penuh berkah. Aku hari ini BW ke banyak teman dan semuanya seperti "mengingatkan" aku. Uhibbuki fillah <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, Alhamdulillah ya.. Manfaat silaturahmi :)

      Hapus
  9. anakku yg pertama dulu pas masih 2 tahun am malahan ngatain mbanya miskin karena liat rumah mba nya masih pakai bambu gitu..

    neranginnya pelan2 mba, kan anaknya mungkin bukan bermaksud menghina tapi tdk paham saja,,,

    salam kenal ya mba nurul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, namanya jg anak-anak ya mba. Yg pentong kita sabar pas kasi penjelasan. :) Salam kenal juga yaa

      Hapus
  10. bagus mb.. suka tulisannya, dan jadi belajar sesuatu.
    anakku masih 23 bulan dan belum pernah nanya begituan.
    ini bisa jadi contoh kalau besok suatu saat dia nanya begitu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, lg lucu2nya ya mau 2 th. Moga sehat n bahagia selalu anaknya mba..ibunya jugaak

      Hapus
  11. Ya Allah sedih juga kl begini yah mak. Tp harus kuatkan anak kita. Aku ga tahan sm sinetron yg sesama temen masih kecil dah jahat dah jahil. Mendingan matiin tv deh

    BalasHapus
  12. bener banget, bbanyak diingetin sama anak, belajar dari anak :)

    BalasHapus
  13. belum pernah dapat kasus ini mbak. cuma pernah anak-anak ngatain "kursi eyang jelek." karena eyangnya itu orang tua saya sendiri jadi saya cuma "hus. ga boleh bilang gitu." nah kalau misal itu barang orang lain saya belum tau mau jawab apa selain larangan seperti yg saya sebut sebelumnya.

    BalasHapus
  14. aah.. jawabannya baguss kok mbak. bener, kuncinya mah bersyukur yaa. kalo punya ortu deket itu jadi bisa PD dan cuek ya sama omongan jelek orang lain :)

    BalasHapus
  15. Jawaban yang bagus dan bijak. ^^
    Karena kaya bukan jaminan untuk bahagia. Bahagia itu kita yang nyiptain. :))

    BalasHapus
  16. "Puisi yang paling bermakna adalah keluarga..
    Muatiara tiada tara adalah keluarga.."

    Ikutan nyanyi, Mak :) Benar itu, kunci bahagia ada dalam kesyukuran :)

    BalasHapus
  17. Kamu keren, Mak! Ajaran yang sangat bagus. Salam buat si kakak dan si mamas yaaa

    BalasHapus
  18. film favorit saya juga keluarga cemara....makasih mak contekannya, buat ngajarin si kecil arti beryukur, kalau dia pernah di tanya temannya begini, kok mama kamu gak cantik? kok mama kamu pendek? pertanyaan itu dengan polosnya di tanyakan ke saya ...jleb banget dan bikin specless

    BalasHapus
  19. Anakku juga pernah dibilang ama temennya gitu. Berarti "standar" iru memang diciptakan ya.. kasihan yang ngatain miskin ... Berarti miskin hati!

    BalasHapus
  20. Terharu dengan tulisan ini. Aku belajar hari ini melalui tulisanmu, Mak. Terima kasih.

    BalasHapus
  21. Dl wkt kecil saya jg mikir, kaya itu kalo rmhnya tingkat. Smoga ntar kalo punya anak bs kasih jwbn ttg kaya yg sesungguhnya

    BalasHapus
  22. Aaahh...aku jadi ingat sesuatu saat baca postingan ini, Noe. Dulu pas ada kisah nyata anak perempuan kelas 2 SD yg harus keliling kampung menjajakan bakso dengan cara membawa termos nasi yg diisi kuah bakso, trus tangan satunya lagi buat bawa ember isi mangkok bakso. Sehari dia dapet upah 2rb klo dagangannya habis dan cuma seribu klo baksonya gak habis. Ibunya buruh garap sawah yg hanya dapet bayaran nanti pas panen saja. Jadi praktis sehari2 anak ini yg ngasih makan ibunya. Aku nyeritain ini ke Vivi dan akhirnya kami menangis berdua sambil berpelukan. Begitu tipisnya rasa syukur kebanyakan orang hanya gara2 merasa enggak punya apa yg dimiliki orang lain. Dan Vivi belajar utk bersyukur karena dia tidak harus sesusah itu biar bisa makan. Anak2 memang cepet ngertinya klo kita bisa nemu cara yg pas untuk 'bicara'.
    Great Mamas, Kakak dan Ibunya yaa yg selalu berdekatan hatinya muuuaahhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetangha depan rmh ku wktu aku kecil di lampung, jg ada yg model gitu. Tiap plg sekolah ngider pempek dan es balon. Aku sndiri jg gk jauh beda, ikut kakek nenek mburuh di ladang.

      Ya, melihat kebawah memang jd cara sangat efektif utk lbh bersyukur ya mbakyu :) salam buat vivi n faris...

      Hapus
    2. Ya Allah kasihan sekali anak itu Mbak Uniek, semoga Allah mengangkat derajatnya, aamiin.
      makasi Mbak Noe atas postingannya, jadi reminder buatku neh karena kemarin sempat sejenak nggak bersyukur dengan rumah baru yang kami miliki ketika melihat rumah teman yang jauh lebih bagus.

      Hapus
  23. Pernah liat di skolah anak2ku ada satu anak cewek dibully ama 3-4 orang anak2 lain dikata2in bodoh, miskin karena naik angkutan umum, sampe gurunya datang trus si anak nangis. Jadi ngeri kalo anak2ku nanti digituin juga duuuh ngeri!

    BalasHapus
  24. jaman hedonisme itu nular ke anak-anak ya, enggak tahu juga kemana ortunya dan gimana ortunya memberi pemahaman.

    Cara mak memberi jawaban ok banget, jadi pembelajarn buatku juga untuk memilih kata-kata bijak seandainya anak bertanya hal sejenis. Memang, seringnya kita para ortu yang belajar dari anak..

    BalasHapus
  25. Ah pintarnya mamas dan kakak. Mak noe juga bijak gitu ngasih jawabannya, saluut :)

    BalasHapus
  26. reaksi pertama baca ini, aku lgs mikir itu anak tetangga diajarin apa aja sih ama ortunya ya -__-. Kok udh kepikiran aja menghina org lain di usia sekecil itu :( Gmn besarnya ntr... nth bully temennya pake cara apa dia ...

    suka dgn jawabanmu mba :) ankku skr msh kecil sih.. jd blm nemu pertanyaan2 ajaib bgitu :) Tapi pastinya dr umur skr ini aku ajarin utk ga nyakitin temen2nya, hrs berbagi apa aja... apalagi krn dia udh aku bawa dr umur 10 bln traveling, aku srg beliin souvenirs2 ato makanan kecil dr tempat2 kita liburan... dan itu ntr dibawa dia ke sekolah utk dibagi2... sekedar ngajarin kebiasaan berbagi dgn temen2 Paudnya... :) Moga2 ya, anak2 kita ini ga ketularan pengaruh buruk dr temen2nya itu -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 yg suka ngebully mgkin krn mreka gk dekat dg ortunya ya mba. Semoga kita bs selalu dekat dg anak2 supaya lbh mudah kasi didikan yg baik.

      Waah, aku jg suka lo traveling am anak. Seru yaa.. :)

      Hapus
  27. baca tulisan ini bikin saya terharu

    BalasHapus
  28. betul ya , anak perlu diberi jawaban yang bijak agar mereka bisa mengerti dg pengertian yang benar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo mak, disitulah peran ortu dan harus mau belajar jd lbh baik :) semoga aku bs ikit jejalmu jd ortu yg baik. Aamiin.

      Hapus
  29. Selamat mak telah mendidik anaknya dengan baik,
    semoga kelak menjadi pelajaran untuk saya dalam mendidik anak-anak dari istri saya :)

    Saat ini sih belom nikah.. :D

    BalasHapus
  30. nice post, mbak Noe! setuju dengan poin-poin di tulisan ini. dilengkapi dengan kalimat penutup yang pas :')

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...