Selasa, 30 Juni 2015

Catatan Puasa Maska di 10 Hari Pertama Ramadhan

Ngga kerasa ya, Ramadhan sudah sampai di hari yang ke-12. Alhamdulillah sebentar lagi THR-an. #eh haha :D Buat para ibu dengan anak yang baru lepas dari usia balita, biasanya di blognya akan menulis tentang latihan puasa anak-anaknya. Nah aku juga mau ikutan. 

Kali ini aku ingin menulis catatan tentang Maska selama 10 hari pertama di bulan Ramadhan. Biar kekinian juga. Haha.

Mamas


Daffa' a.k.a Mamas umurnya sekarang sudah 8 tahun 6 bulan. Sudah bisa mengerti jika diberi penjelasan tentang sesuatu yang baru, termasuk puasa. Bahkan aku ngga perlu susah menjelaskan mengapa Mamas harus puasa, karena dari beberapa acara TV, seperti acara berita islam terkini di Trans 7, Mamas sudah mendapatkannya. Paling kadang kalau ada yang kurang dimengerti baru Mamas akan tanya ke ibu atau abinya. Atau malah Mamas yang suka ngajarin ibunya.

"Bu, di berita dijelasin loh, Ibu hamil kalo ngga kuat boleh ngga puasa. Ibu ngga usah puasa aja, kan kasian dede."

Begitu penjelasan Mamas yang punya karakter super care. :D

Tapi meskipun sudah bisa mengerti dan menerima pelajaran baru dalam kesehariannya, Mamas tetaplah masih anak-anak. Kadang suka masih tergoda kalau ada aroma sedap makanan, lalu lupa dan asal caplok padahal belum waktunya buka puasa. Seperti kejadian pada hari ke-4 puasa.

Waktu itu hari minggu, aku membuat bakwan untuk buka puasa. Mamas yang punya sifat caring itu menghampiriku ke dapur, bertanya apakah ada sesuatu yang bisa ia bantu. Kira-kira setengah jam lagi menjelang adzan magrib. Aku lalu memintanya membawa sepinggan dari dapur ke meja di ruang tamu. Mamas pun nurut.

"Hmm..., harumnya bakwan buatan ibu." Ujarnya sambil membawa bakwan.

Sampai di ruang tamu, setelah meletakkan bakwan di atas meja, Mamas langsung mencomot satu dan memakannya.

"Enaak!" Ujarnya lagi.

Abinya yang mengetahui hal itu langaung kaget dan menegur. "Eh, kan belum adzan!" Tegur Abinya.

Mamas langsung buru-buru lari ke kamar mandi. Ia membuang bakwan yang sedang dikunyahnya dan berkumur sambil menangis. Mamas takut puasanya batal. :D Selesai kumur, aku memeluk Mamas dan menjelaskan kalau makan dan minum karena lupa tidak membatalkan puasa. Tapi Mamas tidak langsung tenang, mungkin ia juga kaget karena teguran Abinya yang tiba-tiba.

Selain insiden lupa, Mamas juga sempat ngga puasa di hari ketiga Ramadhan. Waktu itu Mamas mengaku mual dan pusing saat dibangunkan sahur. Kulihat, wajahnya memang agak pucat. Jadilah hari itu Mamas ngga puasa. Jadi sejauh ini, Mamas sudah bolong 1 puasanya. 

Alhamdulillah... Ini kemajuan besar dibanding tahun lalu yang cuma dapat 2 atau 3 hari saja puasa full. Sisanya puasa setengah hari. :D

Kakak


Abyan a.k.a Kakak, sekarang umurnya 6 tahun 7 bulan. Masih suka manja. Mengerti kalau harus puasa, tetapi belum bisa menahan lapar dan haus. Jadi masih sering merengek minta minum dan makan, bahkan ketika waktu masih jam 8 pagi. Udah drama nangis minta minum. 

Karena ngga tega, kadang aku dan Abinya luluh juga dan membiarkannya makan dan minum. Tapi kadang, kalau masih bisa dibujuk, Kakak masih kuat puasa sampai bedug dzuhur. Malah pernah beberapa kali puasanya full juga sampai magrib.

Tips kuat puasa sampai magrib a la Kakak adalah perbanyak tidur. Haha. Maklum, si Kakak ini emang jagoan kalo urusan tidur.

Terhitung, sejauh ini kakak sudah dapat 3 hari puasa full. Alhamdulillah, ada kemajuan dibanding tahun lalu yang belum mau diajak puasa.

Trima kasih sudah baca catatan puasa Maska, ya... Doakan Maska bisa terus belajar dan lebih baik dari hari ke hari. Aamiin...

8 komentar:

  1. aaamiiin, eiyaaa Faiz masih belum mau puasa, bilangnya iya puasa, enggak mau makan tapi minum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Ayo Faiz, belajar puasa, kamu bisaaaa!

      Hapus
  2. bener-bener ga terasa ya mba puasanya udah masuk hari ke-10

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang mah udh 13 deh kayaknya, haha

      Hapus
  3. Syukur alhamdulillah.. tetap semangat ya puasanya mamas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, makasih doanya mak... :*

      Hapus
  4. semangat terus puasanyaya Maska

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiih ya mamanya Calvin :)

      Hapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...