Sabtu, 13 Juni 2015

BBS: Bukan Bunda Sempurna

Sebagai ibu dari 2 orang anak, mungkin aku tergolong ibu yang tega ninggalin anak di rumah dan pergi jalan sendirian selama beberapa hari, ke luar negeri lagi. Dan itu terjadi bukan cuma sekali dua kali. Ngga heran sih, kalau ada yang sampe ngelabelin aku sebagai "emak cuek".

Tetapi secuek-cueknya ibu-ibu, aku tetap punya kangen sama anak yang rasanya bisa sampe sakit & nyesek di dada. Ujung-ujungnya yang mewek sendirian di kamar hotel atau di tenda. Apalagi kalo ngetripnya di suatu tempat tanpa sinyal gsm atau sinyal wifi.

Dan mungkin perasaan seperti ini, ya, yang dihindari para ibu, sehingga ngga tega pergi sendirian ninggalin anak. Wah, saluuuut banget. Aku angkat topi, sungkem, dan bahasa penghormatan lainnya deh sama para ibu yang bisa berjiwa besar demi anak-anak, dan memilih tetap dirumah mendampingi mereka. Nggak kayak aku yang cuek dan masih aja ambisius.

Kadang suka kepikiran juga, dan muncul pertanyaan. Aku jahat, ya? 

Tapi kalo boleh berargumen, aku pingin bilang, kalo kondisi setiap keluarga itu beda-beda. Ngga bisa disama-samain dan dibuat standart baku. Meski memang ada sih kriteria umumnya orang tua yang baik itu seperti apa. Dan mereka yang merani menyeberang dari kiriteria umum itu, ngga berarti juga kalo mereka ngga baik.

Jadi ayolah, ayo lihat perbedaan sebagai sesuatu yang wajar. Yang perhatian banget dan sayang banget sama anak dengan cara yang sesuai norma dan nilai-nilai pada umumnya, jangan busung dada lalu terang-terangan ngejudge orang tua lain yang kelihatan selebor.

Karena setiap orang itu kan memang unik, dan punya caranya masing-masing dalam mengekspresikan rasa sayang dan cintanya. Ada yang mengungkapkan sayang sama keluarga dengan masak setiap hari, tapi ada juga yang lebih milih beli makanan di luar karena ngga bisa masak. Lalu ada pertanyaan lagi, letak cintanya dimana? Kenapa ngga buktikan cinta & sayangnya dengan belajar masak?

Balik lagi, ekspresi sayang & cinta itu bisa dari banyak cara. Buat yang ngga bisa masak, cara mencintai bisa dengan memastikan makanan yang dibeli itu sehat & bergizi, dari bahan berkualitas & diolah dengan baik, dll.

Tanya lagi, trus caramu mencintai keluarga piye, noe? 

Gini, ini entah aku yang merasa kepedean atau gimana, ya. Anak-anakku, meski sering kutinggal, mereka tetep deket sama aku, tetep sayang, tetep bisa menghormati orang lain yang lebih tua, bermain dengan teman-teman sebaya, menunjukkan kasih sayang dengan yang lebih muda, dll.

Kalau lagi ngga pergi, aku berusaha untuk dekat dan berinteraksi dengan anak-anak, misal mendampingi saat menonton TV, menunjukkan mana perilaku yang buruk dan yang baik dari tontonan itu. Atau, baca buku sama-sama, masak kue sama-sama, atau tidur sama-sama. :D

Pernah suatu malam, kami nonton berita TV, ada orang tua yang tega membuang anaknya ke sungai. Begini komentar Mamas;

"Tuh, Kak. Ibu tuh sayang sama Kakak. Kalo ngga sayang, pasti Kakak udah dibuang dari bayi, kayak yang itu."

Iya, kadang si Kakak yang masih manja itu suka bilang "Ibu jahat!" kalo pas diajarin disiplin, misal kalo aku lagi khilaf ngomongnya kenceng seperti perintah "Kakak, mandi!" Heuheu... Astaghfirullah... Sebenernya emang jahat sih ya.

Tapi Alhamdulillah mereka menemukan jalan untuk menyadari, bahwa kejahatan ibunya ini tidak kelewat batas. Tapi semoga, aku bisa berubah lebih baik ke depannya.

Ini sekaligus pengakuan, aku memang bukan orang tua yang sempurna. Angkat topi & sungkemku kepada para ortu yang menyayangi anak-anaknya dengan cara yang semestinya.

13 komentar:

  1. Semangat terus mak. Yakin bundanya anak2 ini hebat dan segala2nya buat anak2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maak, makasiih. Aamiin...

      Hapus
  2. Setiap ibu memang gak sempurna ya, tapi sebenernya kita kepingin banget ngasih yang terbaik buat anak. Tapi apa daya, kita gak bisa memenuhi semua ekspektasi orang lain. Yang penting kitanya yang harus selalu berusaha dgn baik ya Mak. Saya juga suka nyesel kalau habis 'keras' ke anak, huhuhu. Semangat Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggih mak Tetty, no bodies perfect kan yaa... Ayo semangaaat :)

      Hapus
  3. Tetap semangat dan istiqomah memegang kunci surga Mbak Noe! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, insha Allah. Makasiih rifqy..

      Hapus
  4. Setiap ortu memang punya caranya masing-masing ya Mak.
    Aku malah mungkin lebih kejem deh dari Mak Noe....hiks
    Semoga anak-anak kita kelak paham bagaimana cara kita mencintai mereka,Amiiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, cara setiap ortu mendidik, menunjukkan kasih syg itu beda2. Semoga kita juga gk lelah belajar ya maak.. Hugs

      Hapus
  5. Saya masih termasuk yang mainstream Mbak, jangankan sampai ditinggal pelesir ke LN, istri kalau lagi keasyikan ngebaking dan kami agak 'tersisih' saya biasanya komplen.
    Salut buat suaminya yang berjiwa besar memberikan izin Mbak pelesir ke LN demi pekerjaan Mbak, salam dari saya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya mas, Alhamdulillah banget punya suami yg berjiwa besar. Eh tp kan gantian, kadang dia jg pergo sendirian. Kadang berdua dg ku, kadang kami sekeluarga. Bwrusaha seimbang lah :D

      Hapus
  6. Aku suka judulnya Mak, secara aku juga di rumah tapi bukalah ibu yang sempurna hiks...

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...