Kamis, 21 Mei 2015

Kehamilan Dengan Hemorhoid

Dalam catatan perjalananku yang berjudul Menderita di Singapura, aku sempat menceritakan betapa tersiksanya traveling dalam keadaan hamil dengan hemorrhoid yang kambuh. Dan barangkali, ada yang belum tau apa itu hemorhoid?

Sederhananya, hemorhoid biasa dikenal sebagai wasir atau ambe*en. (Duh, maaf kalo rada jorok, selanjutnya aku pakai istilah hemorhoid saja ya).

Hemorhoid adalah satu kondisi dimana pembuluh darah di sekitar anus mengalami pembengkakan dan atau pelebaran. Penyebabnya bisa bermacam-macam, biasanya karena pola hidup yang tidak sehat, seperti kurang minum air putih, kurang mengkonsumsi buah dan sayur, yang bisa menyebabkan sembelit atau feses keras, sehingga saat buang air besar harus mengejan dengan kuat dan memberi tekanan pada pembuluh darah vena di sekitar anus.

Tekanan inilah yang kemudian memnyebabkan pembuluh darah menjadi bengkak dan melebar. Parahnya lagi, jika feses terlalu keras, pada saat dikeluarkan (BAB), feses ini bisa melukai pembuluh darah dan terjadi pendarahan.

Pada ibu hamil, kondisi hemorhoid bisa semakin parah seiring membesarnya rahim dan janin, sehingga turut memberi tekanan pada pembuluh darah. Bahkan di beberapa forum online tentang kesehatan dan wanita, ada beberapa yang mengaku menderita hemorhoid ketika hamil, padahal sebelum hamil tidak punya masalah hemorhoid.

Cegah kambuhnya hemorhoid dengan mengkonsumsi oepaya

Aku menderita hemorhoid memang sudah sejak SLTA, gara-gara 3 tahun ngekost kebanyakan kegiatan exkul, jarang minum & jarang makan sayur. Jadi sering banget yang namanya sembelit, pup keras, terasa perih sampe berdarah. Ngga heran lah ya, kalo hemorhoidnya sekarang jadi makin parah, setelah 2 kali hamil dan proses lahiran normal.

Kehamilan ketiga ini bisa makin parah lagi kalo ngga jaga asupan makanan. Misal, kurang makan sayur dan buah, kurang minum, atau kalo pas kebanyakan makan pedas dan berminyak. Kebanyakan makan pedas dan berminyak kan bisa menyebabkan diare tuh, jadi bolak balik ke toilet, bolak balik ngeden, perih lah. *nangis*

Nah balik lagi ke cerita hemorhoid yang kumat waktu traveling selama seminggu, awal April lalu. Penyebabnya waktu itu karena budget yang pas-pasan, sampe ngga kebeli buah & sayur waktu di Singapura. Disana semua mahal euy! Setiap makan, pasti ketemunya burger. Minum air juga kurang. Jadilah aku mengalami sembelit, dan... Kumat!

Sampai 2 minggu setelah pulang, sakitnya baru sembuh. Selama sakit, sempat dilema. Kepikiran kepingin operasi aja, karena hemorhoidnya udah parah. Udah stadium 4, dimana tonjolan pembuluh darah itu udah keluar dan ngga bisa dimasukin lagi. Tapi kan lagi hamil, pasti beresiko kalo operasi. Akhirnya, kutahan tanpa minum obat apa-apa.

Kalau ngga lagi hamil sih, dokter pasti menyarankan untuk operasi. Karena ya itu tadi, hemorhoidku sudah sampai stadium 4! Apa itu stadium 4? Separah apa? Nah, ini nih ada foto tingkatan stadium pada hemorhoid dan penjelasannya.

Sumber foto dari sini

Jadi, bagaimana usahaku untuk mengurangi rasa sakit karena hemorhoid yang kambuh? Aku banyak-banyakin minum air putih, makan pepaya setiap hari, banyak makan sayuran berserat. Alhamdulillah, bisa sembuh deh hemorhoid yang bengkak dan sakitnya minta ampun itu. Meskipun sampe sekarang hemorhoidnya tetap menonjol, tapi yang penting udah ngga sakit.

Nah, buat kalian-kalian yang masih sehat, jangan sampe menderita hemorhoid sepertiku ya. Tetapi kalau sudah terlanjur, harus bener-bener dijaga jangan sampai kambuh. Terutama buat ibu hamil, supaya ngga tersiksa sepertiku.

Perbaiki pola hidup, yuk! Caranya sesederhana ini:
  • Minum air putih minimal 8 gelas per hari
  • Banyak konsumsi buah dan sayur berserat
  • Jangan terlalu banyak makan makanan pedas, asam, dan berminyak/bersantan
  • Jangan terlalu keras saat mengejan, dan usahakan jangan sampai sembelit
  • Jangan mengangkat/membawa beban/barang terlalu berat
  • Jangan kebanyakan jongkok, kebanyakan duduk dan berdiri juga jangan
  • Jangan menunda-nunda saat sudah kebelet ke toilet

Mudah, bukan?

14 komentar:

  1. Wah.. baru tahu, mak. Hati-hati dan sehat selalu, yaaaaa... *elus perut bumil*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. Iya mak, makasiiihh... Muach!

      Hapus
  2. Aku yo hemoroid juga wkwkw kebanyakan duduk, maklum mainnya komputer mulu.
    Tapi ngga sampe sakit banget, cuman ngerasa aja.
    Jadinya bela-belain diambil tanpa operasi gitu, ada di Semarang.
    Lumayan 3 biji bow diambil wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waww.. 3 bijii, aku ada 2. :p mau dong info pengobatan alternative nya ituu... Ok jg kayaknya ya, ngga hrs operasi

      Hapus
  3. Kalau aku kebanayakan duduk, kurang air minum. Alhamdullilah waktu kehamilan pertama nggak parah, cuman ya, giyu... Nggak nyaman. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. I feel you, mak Zulfa... Aku jg ngerasain soale, heuheuu... Moga sehat2 terus ya kita mulai sekarang dan nanti,aamiin..

      Hapus
  4. Cukup ngeri juga nih, pasalnya akhir-akhir ini sangat kurang banget minum air putih. Kebanyakan ngopi "-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo, imbangi dengan banyak minum air putih ;) dr pd sakit kayak aku lhoo.. Heje

      Hapus
  5. saya juga sepertinya punya hemorhoid tapi stadiumnya ga begitu parah, alhamdulillah waktu hamil ga kenapa2..
    makasih ya mba tips untuk perbaiki pila hidupnya :)

    BalasHapus
  6. ternyata buah pepaya bisa buat mencegah hemorhoid

    BalasHapus
  7. ngeri banget yah,, kalo misalnya punya penyakit ambeien mengkonsumsi Ace Maxs ajah mbak, hehe

    BalasHapus
  8. Sangat cocok tuh pepaya buat mencegah hemorhoid soalnya banyak mengandung serat

    BalasHapus
  9. Temenku juga perna lagi travelling keluar darah karna ambein padahal dia co. Yang ada kami kasih pembalut dan dia gelisah mulu haha

    BalasHapus
  10. terimakasih untuk informasi kesehatanya...

    BalasHapus

What wasn't said, will never be heard. What wasn't wrote, will never be read. Tinggalin komentar yuk...